Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Islandia mengumumkan keadaan darurat setelah 800 gempa bumi melanda negara kepulauan itu dalam waktu 14 jam

Islandia mengumumkan keadaan darurat setelah 800 gempa bumi melanda negara kepulauan itu dalam waktu 14 jam

Islandia mengumumkan “keadaan darurat” pada hari Jumat setelah serangkaian gempa bumi berintensitas kecil dan menengah melanda Semenanjung Reykjanes di barat daya negara itu.

Pihak berwenang di Islandia memperingatkan, dalam sebuah pernyataan resmi, bahwa aktivitas seismik juga dapat menyebabkan letusan gunung berapi di negara tersebut.

“Komandan Kepolisian Nasional… mengumumkan keadaan darurat untuk pertahanan sipil akibat (aktivitas) gempa bumi dahsyat yang melanda Sundhingjokajijar, utara Grindavik,” kata Departemen Perlindungan Sipil dan Manajemen Darurat Islandia.

Pemerintah menambahkan dalam pernyataannya: “Gempa bumi bisa menjadi lebih besar dari yang terjadi, dan rangkaian peristiwa ini dapat menyebabkan letusan gunung berapi.”

Kantor Meteorologi Islandia (IMO) mengatakan potensi letusan gunung berapi di Islandia bisa terjadi “dalam beberapa hari”.

Pada hari Jumat, Semenanjung Reykjanes, yang terletak di barat daya negara itu, dilanda sekitar 4.000 gempa bumi dengan intensitas kecil hingga sedang. Menurut angka awal Organisasi Maritim Internasional, gempa terbesar berkekuatan 5,2 skala Richter terjadi di utara desa Grindavik, yang terletak di Semenanjung Reykjanes.

Sekitar 24.000 gempa bumi telah tercatat di semenanjung itu sejak akhir Oktober, menurut Organisasi Maritim Internasional, dengan “gerombolan padat” yang terdiri dari sekitar 800 gempa bumi yang tercatat antara Jumat tengah malam hingga pukul 14.00 GMT.

Resor panas bumi Blue Lagoon, salah satu tempat wisata terbesar di Islandia, ditutup sementara karena kemungkinan letusan gunung berapi.

Area aktif baru

Departemen Perlindungan Sipil Islandia mengirim kapal patroli ke lokasi gempa di Grindavik untuk “tujuan keamanan.”

Selain itu, tempat penampungan darurat dan pusat bantuan akan dibuka di Grindavik pada Jumat malam serta tiga lokasi lainnya di Islandia selatan untuk tujuan informasi dan membantu orang-orang yang berpindah.

READ  Bank Dunia memperingatkan Pakistan bahwa hampir 100 juta orang kini hidup dalam kemiskinan

Reykjanes – pusat letusan gunung berapi

Sejak tahun 2021, tiga letusan gunung berapi telah mengguncang Semenanjung Reykjanes. Pertama pada Maret 2021, kedua Agustus 2022, dan ketiga Juli 2023.

Khususnya, Islandia juga memiliki 33 sistem vulkanik aktif, yang tertinggi di Eropa.

Sebelum terjadinya letusan pada Maret 2021, di kawasan tak berpenghuni di sekitar Gunung Fagradalsfjall, sistem vulkanik Reykjanes telah terbengkalai selama delapan abad.

Pada bulan April 2010, lebih dari satu juta orang terdampar setelah hampir 100.000 penerbangan dibatalkan di seluruh dunia akibat letusan gunung berapi besar di wilayah selatan Islandia.

(Dengan masukan dari agensi)

Diterbitkan oleh:

Sudeep Lavanya

Diterbitkan di:

11 November 2023