Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Israel mengintensifkan serangannya terhadap Rafah ketika warga Palestina yang putus asa berjuang di tenda-tenda

Israel mengintensifkan serangannya terhadap Rafah ketika warga Palestina yang putus asa berjuang di tenda-tenda

DEIR BALAH, Jalur Gaza (AP) — Kamp tenda membentang lebih dari 16 kilometer (10 mil) sepanjang Gaza Pesisir, memenuhi pantai dan memanjang ke ruang-ruang kosong, ladang dan jalan-jalan kota. Keluarga menggali parit untuk digunakan sebagai jamban. Para ayah mengais makanan dan air, sementara anak-anak menggali sampah dan menghancurkan bangunan untuk mencari potongan kayu atau karton untuk dibakar ibu mereka untuk memasak.

Selama tiga minggu terakhir, Serangan Israel di Rafah Hal ini menyebabkan sekitar satu juta warga Palestina mengungsi dari selatan Kota Gaza dan menyebar ke wilayah yang luas. Kebanyakan dari mereka telah mengungsi beberapa kali selama delapan bulan pertama pemerintahan Israel Perang di GazaYang bertujuan untuk menghancurkan Hamas, namun telah menghancurkan wilayah tersebut dan menyebabkan apa yang menurut PBB hampir menyebabkan kelaparan.

Warga Palestina yang mengungsi akibat pemboman Israel di Jalur Gaza mendirikan kamp di Rafah pada 6 Desember 2023. (AP Photo/Hatem Ali, file)

Situasinya memburuk secara dramatis Penurunan jumlah makanan, bahan bakar dan persediaan lainnya Menjangkau PBB dan organisasi bantuan lainnya untuk didistribusikan kepada masyarakat. Warga Palestina sebagian besar harus berjuang sendiri untuk memukimkan kembali keluarga mereka dan menemukan dasar-dasar untuk bertahan hidup.

“Situasinya tragis. Ada 20 orang di tenda, tanpa air bersih dan listrik. Kami tidak punya apa-apa,” kata Muhammad Abu Radwan, seorang guru yang tinggal di tenda bersama istri, enam anaknya, dan keluarga besar lainnya.

“Saya tidak bisa menjelaskan bagaimana rasanya hidup dalam pengungsian dan kehilangan orang-orang yang Anda cintai,” katanya. “Semua ini menghancurkan mental kami.”

Abu Radwan melarikan diri dari Rafah tak lama setelah serangan itu Agresi Israel di kota tersebut Ini dimulai pada tanggal 6 Mei ketika bom mendekati rumah tempat dia berlindung. Dia dan tiga keluarga lainnya membayar $1.000 untuk membeli kereta keledai yang akan membawa mereka ke pinggiran Khan Yunis, sekitar 6 kilometer (3,6 mil) jauhnya, di mana mereka memerlukan waktu seharian di luar sebelum mereka dapat mengumpulkan bahan-bahan untuk tenda darurat. Di samping tenda, mereka menggali parit untuk toilet, dan menggantungkan selimut serta pakaian bekas di sekelilingnya untuk privasi.

READ  CWG 2022 di Birmingham berakhir dengan upacara penutupan yang meriah

Organisasi kemanusiaan Mercy Corps mengatakan keluarga biasanya harus membeli kayu dan kain untuk tenda mereka, yang biayanya bisa mencapai $500, belum termasuk tali, paku, dan biaya pengangkutan bahan-bahan tersebut.

otoritas Israel Mengontrol semua titik masuk ke Gaza PBB dan pekerja bantuan mengatakan pemerintah telah mengizinkan lebih banyak truk komersial swasta memasuki wilayah tersebut. Warga Palestina mengatakan kini lebih banyak buah-buahan dan sayur-sayuran tersedia di pasar, dan harga beberapa di antaranya telah menurun.

Namun, sebagian besar pengungsi Palestina tidak mampu membiayainya. Banyak warga Gaza yang belum menerima gaji selama berbulan-bulan dan tabungan mereka semakin menipis. Bahkan mereka yang mempunyai uang di bank seringkali tidak dapat menariknya karena kekurangan uang tunai di daerah tersebut. Banyak yang beralih ke bursa pasar gelap yang mengenakan biaya hingga 20% untuk menawarkan uang tunai untuk transfer dari rekening bank.

FILE - Sebuah kamp tenda yang menampung warga Palestina yang mengungsi akibat serangan Israel terlihat di Rafah, Jalur Gaza, pada 27 Februari 2024. Kamp tenda tersebut membentang lebih dari 16 kilometer (10 mil) di sepanjang pantai Gaza, memenuhi pantai dan meluas ke lahan kosong, ladang dan jalan kota.  (Foto AP/Hatem Ali, File)

Sebuah kamp yang menampung warga Palestina yang mengungsi akibat serangan Israel di Rafah, Jalur Gaza, pada 27 Februari 2024. (AP Photo/Hatem Ali, file)

Sementara itu, PBB mengatakan konvoi kemanusiaan yang membawa perbekalan untuk PBB dan organisasi bantuan lainnya yang didistribusikan secara gratis telah menurun ke tingkat terendah dalam perang tersebut.

Sebelumnya, PBB menerima beberapa ratus truk setiap hari. Jumlah tersebut telah turun menjadi rata-rata 53 truk per hari sejak 6 Mei, menurut angka terbaru yang dirilis oleh Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB pada hari Jumat. Sekitar 600 truk setiap hari dibutuhkan untuk mencegah kelaparan, menurut Badan Pembangunan Internasional AS.

Dalam tiga minggu terakhir, sebagian besar bantuan yang diterima masuk melalui dua penyeberangan dari Israel di Gaza utara dan melalui jalur A Dermaga apung buatan AS menerima pengiriman melalui laut. Dua penyeberangan utama di selatan, Rafah dari Mesir dan Kerem Shalom dari Israel, tidak berfungsi atau sebagian besar tidak dapat diakses oleh PBB karena adanya pertempuran di dekatnya. Israel mengatakan pihaknya mengizinkan ratusan truk melewati penyeberangan Kerem Shalom, namun PBB hanya mampu mengumpulkan sekitar 170 truk di sisi Gaza selama tiga minggu terakhir karena mereka tidak dapat mencapai penyeberangan tersebut.

READ  Utas Wartawan Tentang Saudari Menghadapi Rasisme Saat Meninggalkan Ukraina

Entri bahan bakar telah turun menjadi sekitar sepertiga dari sebelum serangan Rafah, menurut Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan. Pengurangan jumlah ini harus diperluas untuk menjaga rumah sakit, toko roti, pompa air, dan truk bantuan tetap beroperasi.

“Kami mengalami kesulitan mendistribusikan apa yang dapat kami bawa kepada orang-orang yang membutuhkan karena kurangnya bahan bakar untuk truk,” kata Steve Vick, juru bicara kelompok kemanusiaan Amerika, Anera.

Paling Kabur dari Rafah Roket-roket tersebut mengalir ke zona kemanusiaan yang dinyatakan Israel dan berpusat di daerah Al-Mawasi, sebuah wilayah pesisir yang sebagian besar tandus. Wilayahnya diperluas ke utara dan timur hingga mencapai pinggiran kota Khan Yunis dan kota Deir al-Balah di tengah negara, keduanya juga berpenduduk.

“Seperti yang bisa kita lihat, tidak ada yang bersifat ‘kemanusiaan’ di wilayah ini,” kata Susie van Megen, kepala operasi Gaza untuk Dewan Pengungsi Norwegia, yang stafnya bekerja di Mawasi.

Sebagian besar zona kemanusiaan tidak memiliki dapur amal atau pasar makanan. Tidak ada rumah sakit yang berfungsiHanya beberapa rumah sakit lapangan dan bahkan tenda medis yang lebih kecil yang tidak dapat menangani keadaan darurat tidak mendistribusikan obat penghilang rasa sakit dan antibiotik kecuali mereka memilikinya, menurut kesaksian Mercy Corps. “Hanya masalah waktu sebelum masyarakat mulai menderita akibat kerawanan pangan,” kata kelompok tersebut.

Daerah Al Mawasi sebagian besar merupakan bukit pasir pesisir dan tidak memiliki sumber air atau jaringan pembuangan limbah. Mercy Corps mengatakan bahwa dengan banyaknya kotoran manusia yang menumpuk di dekat tenda dan tumpukan sampah, banyak orang yang menderita penyakit pencernaan seperti hepatitis dan diare, selain alergi kulit dan kutu.

Salah satu pekerja bantuan yang melarikan diri dari Rafah mengatakan dia beruntung dan bisa menyewa rumah di Deir al-Balah. “Anda tidak bisa berjalan” ke kota dari semua tenda yang telah didirikan, katanya, berbicara tanpa menyebut nama karena lembaganya tidak mengizinkan dia untuk berbicara.

Banyak orang yang dilihatnya di jalan menguning karena penyakit kuning atau hepatitis, dan “bau busuk” berasal dari limbah dan tumpukan sampah.

Israel mengatakan serangannya di Rafah sangat penting untuk mencapai tujuan kehancuran perangnya agitasi Di Gaza setelah kelompok itu Serangan 7 OktoberPara militan membunuh sekitar 1.200 orang dan menculik sekitar 250 lainnya dari Israel selatan. Kampanye Israel di Gaza Serangan itu mengakibatkan kematian sekitar 36.000 orang, menurut Kementerian Kesehatan Gaza.

READ  Krisis utang serius yang terjadi di negara-negara berkembang: Laporan

Kelompok-kelompok bantuan telah memperingatkan selama berbulan-bulan bahwa serangan terhadap Rafah akan memperburuk bencana kemanusiaan di Gaza. Sejauh ini, operasi Israel masih berada di bawah tingkat invasi komprehensif yang direncanakan, meskipun terjadi perluasan cakupan pertempuran selama tiga minggu terakhir dari bagian timur Rafah hingga wilayah tengah kota. Pada hari Minggu, serangan menghantam tenda kamp di bagian barat Rafah, menyebabkan kebakaran besar. Membunuh sedikitnya 45 orang, menurut pejabat kesehatan. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengakui “kesalahan tragis” Itu terjadi.

Sejak pengungsian akibat serangan tersebut, citra satelit yang diambil oleh Planet Labs PBC pada tanggal 24 Mei menunjukkan tenda-tenda baru yang padat membentang di sepanjang pantai dari utara Rafah hingga ke luar Deir al-Balah. Tenda dan tempat penampungan bobrok dikemas dalam labirin lembaran logam dan plastik bergelombang, selimut dan terpal ditutupi dengan tongkat kayu untuk privasi.

Tamer Saeed Abu Al-Khair mengatakan bahwa dia keluar pada jam 6 pagi setiap hari untuk mengambil air, dan biasanya kembali pada siang hari ke tenda yang terletak di luar Khan Yunis, tempat dia dan hampir dua puluh kerabatnya tinggal. Ketiga anaknya, yang berusia 4 hingga 10 tahun, selalu sakit, namun ia mengatakan ia harus mengirim mereka keluar untuk mengumpulkan kayu untuk api, meskipun ia khawatir mereka akan menemukan bom yang belum meledak di rumah-rumah yang hancur.

Ayahnya yang sudah lanjut usia mengalami kesulitan bergerak sehingga ia harus menggunakan kamar mandi di dalam ember, dan Abu Al-Khair harus rutin membiayai transportasinya ke rumah sakit terdekat untuk cuci darah.

Istrinya, Lina Abu Al-Khair, berkata: “Kayu membutuhkan uang, air membutuhkan uang, dan segala sesuatu membutuhkan uang.” Dia menangis tersedu-sedu. “Saya takut suatu hari nanti saya akan terbangun dan kehilangan anak-anak saya, ibu saya, suami saya, dan keluarga saya.”

___

Magdy dan Keith melapor dari Kairo. Koresponden Associated Press Sarah El-Deeb di Beirut, Fatima Khaled di Kairo, dan Mohammed Jahjouh di Mawasi, Jalur Gaza, berkontribusi dalam laporan ini.

___

Ikuti liputan perang AP di https://apnews.com/hub/israel-hamas-war