Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Israel menyetujui perjanjian gencatan senjata 4 hari dengan Hamas;  50 sandera dibebaskan  berita Dunia

Israel menyetujui perjanjian gencatan senjata 4 hari dengan Hamas; 50 sandera dibebaskan berita Dunia

Dalam gencatan senjata pertama antara Israel dan Hamas di tengah perang yang telah berlangsung selama lebih dari enam minggu, pemerintah Israel pada hari Rabu menyetujui perjanjian gencatan senjata di mana 50 wanita dan anak-anak akan dibebaskan oleh Hamas. Namun Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan sebelum kabinet perangnya melakukan pemungutan suara mengenai perjanjian tersebut bahwa ini bukanlah akhir dari perang. Netanyahu mengatakan perang akan terus berlanjut sampai Hamas dilenyapkan dan semua sandera dibebaskan. Netanyahu mengatakan sebelum pertemuan, “Kami sedang berperang dan kami akan melanjutkan perang sampai kami mencapai semua tujuan kami. Menghancurkan Hamas, mengembalikan semua sandera kami dan memastikan bahwa tidak ada entitas di Gaza yang dapat mengancam Israel.”

Israel akan menghentikan pemboman di Gaza selama empat hari dengan imbalan pembebasan 50 sandera yang ditahan oleh Hamas.

Pejabat dari Qatar memediasi perjanjian antara Israel dan Hamas. Netanyahu mengatakan bahwa Presiden AS Joe Biden membantu mencapai kesepakatan tersebut, termasuk lebih banyak sandera dan lebih sedikit konsesi.

Gencatan senjata antara Israel dan Hamas: Apa yang kita ketahui

1. Ini akan menjadi jeda pertama dalam pemboman yang sedang berlangsung. Bantuan kemanusiaan juga akan diizinkan masuk ke Gaza karena jeda ini.

2. Selama jeda empat hari, Hamas akan membebaskan 50 perempuan dan anak-anak.

3. Meski belum jelas kapan gencatan senjata akan berlaku, para sandera bisa dibebaskan mulai Kamis.

4. Pemerintah Israel mengatakan akan memperpanjang masa tenang satu hari tambahan untuk setiap 10 sandera yang dibebaskan.

5. Dalam pernyataan yang dikeluarkan Hamas, yang menyambut baik gencatan senjata kemanusiaan, disebutkan bahwa 150 warga Palestina akan dibebaskan dari penjara Israel sebagai bagian dari kesepakatan tersebut.

Kedua belah pihak mengkonfirmasi kesepakatan tersebut setelah pertemuan sepanjang malam. Netanyahu mengatakan ini adalah keputusan yang sulit, namun merupakan keputusan yang tepat. Netanyahu menghadapi perlawanan dari kabinet perang karena beberapa pihak yakin perjanjian itu akan memberikan “terlalu banyak” kepada Hamas.

READ  Taliban mengatakan tidak ada negara yang meminta kami untuk membentuk 'pemerintah inklusif'

Siapa sanderanya?

Hamas menyandera sekitar 240 orang setelah menyerang Israel pada 7 Oktober. Sebagian besar sandera adalah orang-orang yang menghadiri festival musik yang menjadi sasaran Hamas. Pemerintah Israel mengatakan bahwa selain warga negara Israel, lebih dari separuh sandera memiliki kewarganegaraan asing dan berkewarganegaraan ganda dari sekitar 40 negara termasuk Amerika Serikat, Thailand, Inggris, Prancis, Argentina, Jerman, Chili, Spanyol, dan Portugal.

Hamas sejauh ini telah membebaskan empat tahanan: warga negara Amerika Judith Raanan, 59, dan putrinya Natalie Raanan, 17, pada tanggal 20 Oktober, karena “alasan kemanusiaan,” dan dua wanita Israel, Nurit Cooper, 79, dan Yocheved Lifshitz, 85, di 23 Oktober. .

Pasukan Israel membebaskan salah satu sandera, tentara Uri Magidish, pada tanggal 30 Oktober dalam serangan darat. Tentara Israel mengatakan awal bulan ini bahwa mereka telah menemukan mayat dua sandera di Kota Gaza, termasuk tentara berusia 19 tahun Noah Marciano.

(Dengan masukan agensi)