Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Istri Julian Assange mengeluarkan peringatan keras setelah dia dibebaskan dari penjara Inggris;  “Kita harus mengawasinya dengan cermat…”

Istri Julian Assange mengeluarkan peringatan keras setelah dia dibebaskan dari penjara Inggris; “Kita harus mengawasinya dengan cermat…”

Julian Assange dilaporkan akan meminta pengampunan setelah mengaku bersalah melanggar undang-undang spionase AS menyusul kesepakatan dengan AS di mana ia dibebaskan dari penjara terberat di Inggris dan diberi izin untuk kembali ke negara asalnya, Australia.

Pendiri WikiLeaks Julian Assange melihat ke luar jendela saat pesawatnya dari London mendekati Bangkok untuk berhenti di Bandara Internasional Don Mueang di ibu kota Thailand. (AFP)

Pendiri WikiLeaks, yang telah dipenjara di Inggris selama lima tahun terakhir, dijadwalkan hadir di pengadilan AS yang berlokasi di Kepulauan Mariana Utara.

Bersiaplah untuk menyaksikan babak final Piala Dunia melalui kriket saja. kapanpun dimanapun. Temukan sekarang!

Sementara itu, istri Assange, Stella Assange, mengatakan di X (sebelumnya Twitter) pada Selasa bahwa suaminya telah tiba di Bangkok dan akan segera berangkat ke Amerika Serikat. Presiden AS akan memutuskan pengampunan mana yang akan diberikan.

“Julian Assange Penerbangan VJ199 telah mendarat di Bangkok dan akan segera lepas landas lagi dan terbang ke wilayah udara AS di mana ia akan menghadap hakim AS. Silakan ikuti #AssangeJet, kita harus memperhatikan penerbangannya jika terjadi kesalahan,” tulisnya, membagikan tautan ke Flight Aware untuk melacak penerbangan.

Dia lebih lanjut menyatakan kepada para pendukungnya bahwa “kata-kata tidak dapat mengungkapkan rasa terima kasih kami yang sebesar-besarnya.”

Assange naik pesawat dan bertemu kembali dengan istri dan anak-anaknya

Pada hari Senin, Pengadilan Tinggi di London setuju untuk memberikan jaminan kepada Assange, dan dia dipindahkan ke Bandara Stansted, tempat dia naik ke pesawat. WikiLeaks memposting klip video dirinya tiba di bandara dan menaiki pesawat di akun X-nya.

Dinyatakan bahwa Assange “akan segera bertemu kembali dengan istrinya, Stella Assange, dan anak-anak mereka, yang hanya mengenal ayah mereka dari balik jeruji besi,” setelah menghabiskan 1.901 hari sendirian di penjara berukuran 2 kali 3 meter selama 23 jam. hari.

READ  Jamaat-e-Islami Pakistan Mengumumkan Perayaan Penarikan AS: Laporan | berita Dunia

Stella mengatakan kepada Kantor Berita Asosiasi Pers bahwa pemerintah Australia akan membayar biaya perjalanan Assange sebesar $500.000 (£393.715). BBC melaporkan bahwa uang tersebut akan dibayarkan kembali melalui kampanye Assange.

Dia juga mengatakan bahwa dia belum mengungkapkan berita tersebut kepada anak-anaknya tetapi mengatakan kepada mereka bahwa mereka akan mendapat “kejutan besar” di Australia.

Istri Assange mengatakan kepada program Today di BBC Radio 4 bahwa dia dan anak-anaknya telah melakukan perjalanan ke Australia untuk mengantisipasi pembebasan suaminya.

Menurut catatan yang diajukan ke Pengadilan Distrik AS untuk Kepulauan Mariana Utara, Assange setuju untuk mengaku bersalah atas tindak pidana memperoleh dan mengungkapkan dokumen rahasia pertahanan nasional AS.

Baca juga: Julian Assange dibebaskan dari penjara Inggris: Inilah reaksi para pemimpin dunia, korps pers, dan keluarganya

“Kami ingin membawanya ke Australia”: Al-Albani tentang Assange

Komisaris Tinggi Australia untuk Inggris, Stephen Smith, bepergian bersama Assange, menurut Perdana Menteri Australia Anthony Albanese.

Perdana Menteri Australia berkata: “Terlepas dari pandangan masyarakat terhadap Julian Assange dan aktivitasnya, kasus ini telah berlangsung terlalu lama, dan tidak ada manfaat apa pun dari pemenjaraannya yang terus berlanjut, dan kami ingin dia kembali ke Australia.” Menurut pemberitaan media, hari ini, Selasa.

Kesepakatan pembelaan tersebut dicapai beberapa bulan setelah Presiden AS Joe Biden mengindikasikan bahwa ia mempertimbangkan permintaan Australia untuk mengakhiri persidangan Assange di AS.

WikiLeaks berusaha melakukan pelanggaran keamanan terbesar dalam sejarah militer AS pada tahun 2010, ketika WikiLeaks menerbitkan banyak catatan rahasia militer AS tentang perang Washington di Afghanistan dan Irak, selain sejumlah kabel diplomatik.

READ  Shaquille O'Neal mendapat 'Knockout' dari Sensasi Internet Hasbulla