Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Italia kemungkinan akan menjadi perjalanan luar negeri pertama bagi Modi setelah dilantik, namun masih ada lagi yang pertama

Italia kemungkinan akan menjadi perjalanan luar negeri pertama bagi Modi setelah dilantik, namun masih ada lagi yang pertama

India akan memulai jadwal diplomatik yang sibuk setelah upacara pelantikan selesai. Sebelum KTT G7, Menlu akan menghadiri pertemuan para menteri luar negeri BRICS di Rusia pada 11 Juni, sebagai persiapan KTT BRICS yang dijadwalkan pada bulan Oktober. Perdana Menteri India diperkirakan akan menjamu Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina pada minggu terakhir bulan Juni, diikuti dengan berpartisipasi dalam KTT Organisasi Kerjasama Shanghai di Kazakhstan pada bulan Juli.
Baca selengkapnya

Perdana Menteri Narendra Modi akan memulai kunjungan internasional pertamanya ke Italia segera setelah upacara pelantikannya pada tanggal 9 Juni. Setelah memenangkan pemilu Lok Sabha, Perdana Menteri Modi menerima undangan dari Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni untuk hadir. KTT G7 yang akan diselenggarakan pada 13-15 Juni di Borgo Egnazia, Puglia.

Kementerian Luar Negeri mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Modi berbicara dengan Perdana Menteri Italia Meloni pada hari Kamis dan berterima kasih padanya karena telah mengundangnya untuk menghadiri sesi kesadaran pada KTT G7 yang akan diadakan di Puglia, Italia.

Kepresidenan G7 Italia

Italia memegang jabatan presiden bergilir G7 tahun ini. KTT ini akan fokus pada isu-isu penting seperti lanskap ekonomi global, perdagangan internasional, perubahan iklim, dampak perang yang sedang berlangsung antara Rusia dan Ukraina, serta konflik antara Israel dan Hamas.

Negara-negara G7 termasuk Kanada, Perancis, Jerman, Italia, Jepang, Inggris dan Amerika Serikat, dengan Uni Eropa berpartisipasi dalam diskusi sebagai tamu. Dalam kunjungannya, Perdana Menteri Modi akan bertemu dengan Presiden AS dan para pemimpin G7 lainnya.

Jadwal padat ke depan

India akan memulai jadwal diplomatik yang sibuk setelah upacara pelantikan selesai. Sebelum KTT G7, Menlu akan menghadiri pertemuan para menteri luar negeri BRICS di Rusia pada 11 Juni, sebagai persiapan KTT BRICS yang dijadwalkan pada bulan Oktober. Perdana Menteri India diperkirakan akan menjamu Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina pada minggu terakhir bulan Juni, diikuti dengan partisipasi dalam pertemuan puncak Organisasi Kerja Sama Shanghai di Kazakhstan pada bulan Juli, di mana ia mungkin akan bertemu dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping setelah pemilu.

READ  Varian delta dari coronavirus sekarang mulai melumpuhkan kawasan Asia-Pasifik, dan pembatasan diberlakukan lintas batas

Ukraina berharap India akan menghadiri KTT perdamaian tersebut

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, dalam pesan ucapan selamat kepada Perdana Menteri Narendra Modi setelah kemenangan pemilunya, mendesak New Delhi untuk berpartisipasi dalam pertemuan puncak perdamaian mendatang. Zelensky menyoroti peran penting India dalam urusan global dan pentingnya upaya kolektif untuk mencapai perdamaian abadi.

Perdana Menteri Modi menanggapinya dengan menegaskan kembali komitmen India untuk membela perdamaian dunia tetapi tidak menjelaskan apakah ia akan menghadiri pertemuan puncak perdamaian di Ukraina. Pada bulan Maret, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengunjungi New Delhi dan bertemu dengan Menteri Luar Negeri India S. Jaishankar. Selama pembicaraan mereka, Kuleba menegaskan kembali permintaan India untuk berpartisipasi dalam KTT perdamaian dan menekankan peran penting yang dapat dimainkan India. Namun, Jaishankar belum berkomentar secara terbuka mengenai permohonan Koleba, sehingga membuat posisi India dalam masalah ini menjadi ambigu.

Pendekatan diplomatik India mencerminkan tindakan penyeimbangan yang rumit di tengah konflik yang sedang berlangsung di Ukraina, ketika India mengelola hubungannya dengan negara-negara Barat dan Rusia. Keputusan India untuk berpartisipasi dalam KTT perdamaian masih menjadi perhatian dan spekulasi di kalangan diplomatik internasional.