Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jaishankar menekankan pentingnya koridor transportasi China dalam tanggapan India terhadap Covid-19

Menteri Luar Negeri S. Jaishankar pada hari Jumat meyakinkan mitranya dari Tiongkok Wang Yi pentingnya menjaga koridor transportasi Tiongkok dan penerbangan kargo terbuka untuk memfasilitasi pergerakan bahan yang dibutuhkan untuk tanggapan India terhadap Covid-19.

Selama percakapan telepon yang diselenggarakan atas permintaan pihak China, Jaishankar juga memberi tahu Wang bahwa proses pelepasan antara pasukan India dan China di sepanjang Garis Kontrol Aktual (LAC) tetap “tidak lengkap” dan harus “diselesaikan secepat mungkin.”

Pihak India belum menerima permintaan dukungan China untuk memerangi gelombang kedua yang menghancurkan dari infeksi Covid-19 yang telah melewati angka 350.000 dalam beberapa hari terakhir. Pimpinan China mengatakan akan memfasilitasi izin dan logistik peralatan pengiriman dan pasokan lainnya ke India, meskipun penangguhan layanan baru-baru ini oleh Sichuan Airlines menimbulkan tanda tanya atas lalu lintas barang dari China.

Berbicara kepada Wang, Jaishankar mengatakan bahwa entitas India secara komersial membeli produk dan bahan mentah yang diperlukan untuk menanggapi Covid-19 dari pemasok di China. “Proses ini akan dipermudah jika banyak jalur transportasi dan penerbangan kargo tetap buka dan diperlukan dukungan logistik,” kata Jaishankar. [was] Segera, ”demikian pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri.

Jaishankar juga mengatakan bahwa tantangan, seperti pandemi, membutuhkan “kerjasama internasional yang serius”.

Wang menggambarkan Covid-19 sebagai musuh bersama dan menyetujui perlunya koordinasi pada tanggapan yang terkoordinasi. Dia mengatakan China mendukung upaya India dan akan memastikan bahwa semua bahan yang diperlukan “mengalir ke entitas India tanpa penundaan.” Dia mengatakan bahwa perusahaan China akan didukung untuk mengirimkan bahan, dan instruksi akan dikeluarkan ke bandara, bea cukai, dan maskapai penerbangan untuk memfasilitasi kelancaran pergerakan barang.

READ  Kapal perang Inggris berlayar ke Laut Hitam pada bulan Mei karena ketegangan meningkat antara Ukraina dan Rusia: laporkan

Penerbangan charter dari India akan disambut dan masalah spesifik yang diangkat oleh pihak India akan diselesaikan dengan cepat. Wang juga menawarkan bantuan lain yang diminta dari pemerintah China.

Jaishankar dan Wang membahas “masalah luar biasa terkait dengan pelepasan semua titik gesekan” di sepanjang garis LAC di East Ladakh.

Menlu menyampaikan, meski proses pelepasan sudah dimulai awal tahun ini, masih belum tuntas. Dia menegaskan, proses ini harus diselesaikan secepatnya. Pernyataan tersebut mengatakan bahwa pemulihan penuh perdamaian dan ketenangan di daerah perbatasan akan memungkinkan kemajuan dalam hubungan bilateral.

Kedua menteri sepakat untuk melanjutkan dialog di tingkat resmi terkait hal ini.

Pasukan India dan China telah terlibat dalam konfrontasi di wilayah Amerika Latin dan Karibia selama hampir satu tahun. Meskipun kedua belah pihak menarik pasukan dan formasi lapis baja dari tepi utara dan selatan Danau Panjung pada bulan Februari, proses pelepasan dihentikan setelah itu dan tidak ada kemajuan dalam pembicaraan baru-baru ini.

Gishankar dan Wang juga sempat berdiskusi singkat tentang pertemuan para menteri luar negeri Brazil, Rusia, India, China, Afrika Selatan (BRICS), Rusia, India dan China (RIC) yang rencananya akan berlangsung dalam waktu dekat. Di bawah kursi Indian. Wang mengonfirmasi partisipasinya dalam acara ini.

Panggilan itu diatur atas permintaan pihak China untuk mengungkapkan solidaritas dengan India, beberapa jam setelah Presiden China Xi Jinping mengirim pesan simpati kepada Perdana Menteri Narendra Modi. Xi mengatakan dia “sangat prihatin” tentang situasi Covid-19 di India dan pihak China siap untuk memperkuat kerja sama dengan India dalam memerangi epidemi dan memberikan bantuan.

Jaishankar berterima kasih kepada Wang atas perasaannya dan memberitahunya tentang upaya India untuk memenuhi tantangan yang ditimbulkan oleh gelombang kedua epidemi.

READ  Tidak mengizinkan kapal untuk pergi: Mesir berusaha untuk menyelesaikan penyumbatan Terusan Suez | berita Dunia