Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jaishankar tentang sengketa perbatasan antara India dan Cina: ‘Masalahnya belum terselesaikan’ |  berita terbaru india

Jaishankar tentang sengketa perbatasan antara India dan Cina: ‘Masalahnya belum terselesaikan’ | berita terbaru india

Ditulis oleh Shubhangi Gupta Diedit oleh Anirudha DharNew Delhi

Pada hari Minggu, Menteri Luar Negeri S Jaishankar mengatakan bahwa hubungan Antara India dan Cina Mereka sedang melalui “fase yang sangat sulit” ketika dia berbicara tentang konfrontasi di Lembah Galwan dan “pengabaian” Beijing terhadap perjanjian perbatasan. Jaishankar mengatakan masalahnya belum terselesaikan, yang jelas membayangi masalah tersebut.

Hal itu ia ungkapkan saat menghadiri acara yang diselenggarakan oleh komunitas India di Sao Paulo, Brasil Selama kunjungan pertamanya ke tiga negara. Dia juga akan mengunjungi Paraguay dan Argentina.

“Kami memiliki perjanjian dengan China sejak 1990-an yang melarang pengiriman pasukan massal ke daerah perbatasan. Mereka mengabaikannya. Anda tahu apa yang terjadi di Wadi Galwan. Masalah ini belum terselesaikan dan ini jelas membayangi,” menteri itu seperti dikutip kantor berita ANI.

Jaishankar juga mengatakan bahwa sebuah hubungan tidak bisa berjalan satu arah dan harus ada saling menghormati untuk mempertahankannya. “Mereka adalah tetangga kita. Semua orang ingin bergaul dengan tetangganya. Dalam kehidupan pribadi dan pedesaan juga. Tetapi semua orang ingin hidup dengannya dengan syarat yang wajar. Saya harus menghormati Anda. Anda harus menghormati saya.”

“Jadi dari sudut pandang kami, kami sangat jelas bahwa kami harus membangun hubungan dan harus ada rasa saling menghormati. Setiap orang akan memiliki kepentingan mereka dan kami harus peka terhadap apa yang orang lain khawatirkan tentang hubungan yang akan dibangun. ”

Jaishankar menambahkan, “Hubungan adalah jalan dua arah. Hubungan yang langgeng tidak bisa menjadi jalan satu arah. Kita membutuhkan rasa saling menghormati dan kepekaan timbal balik itu. Bukan rahasia lagi sekarang bahwa kita sedang melalui fase yang sangat sulit.”

READ  17 tewas, 35 luka-luka di Bangladesh setelah bus jatuh ke kolam: laporan

Hubungan antara India dan China tegang setelah kebuntuan pada April dan Mei 2020 karena perambahan tentara China di beberapa daerah termasuk Distrik Finger, Lembah Galwan, Sumber Air Panas dan Kungrung Nala. Situasi memburuk setelah bentrokan keras dengan pasukan China di Lembah Galwan pada bulan Juni.

(dengan masukan agensi)

cerita dekat