Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jajak pendapat pasca-debat: Hampir 3 dari 4 pemilih berpendapat Biden tidak pantas mencalonkan diri sebagai presiden

Jajak pendapat pasca-debat: Hampir 3 dari 4 pemilih berpendapat Biden tidak pantas mencalonkan diri sebagai presiden

Kehebohan pemilu AS tahun ini membara karena alasan-alasan yang kontroversial dan patut dipertanyakan. Dengan setiap peristiwa yang terungkap, keputusan para pemilih berubah secara radikal, dan hal ini terjadi lagi pada debat resmi pertama antara calon presiden dari Partai Demokrat dan Partai Republik – Presiden Joe Biden dan mantan Presiden Donald Trump, masing-masing bersaing untuk masa jabatan berikutnya di Gedung Putih. .

Presiden AS Joe Biden melambai saat berjalan dari Marine One ke Air Force One bersama Ibu Negara Jill Biden dan cucunya Natalie Biden (tidak dalam gambar) dan Finnegan Biden, di Burlington County, New Jersey, AS, 29 Juni 2024. (Reuters)

Bahkan berbulan-bulan sebelum debat dimulai, masyarakat Amerika masih terlalu skeptis terhadap validitas kognitif masing-masing calon presiden, dan apakah hal tersebut cukup bagi mereka untuk menjabat secara efektif sebagai presiden negara berikutnya setelah pemilu pada bulan November. Namun, gambarnya menjadi semakin buram. Meskipun masing-masing pihak yang mendukung konversi ini bersorak-sorai karena pemimpin favoritnya semakin mendekati garis kemenangan, jajak pendapat pasca-debat baru-baru ini menunjukkan bahwa jika Biden tidak menjadi pemenang debat CNN, maka Trump juga tidak akan menang.

Biden vs. Trump: Siapa yang Pantas Mencalonkan Diri Sebagai Presiden? Siapa yang memiliki kesehatan mental dan kognitif yang diperlukan untuk melayani?

Keinginan Anda membantu India menang – Hidupkan kembali perjalanan epik India di Piala Dunia T20. klik disini

Relatif fokus pada Biden Jajak pendapat CBS News/YouGovSebuah survei, berdasarkan sampel nasional terhadap 1.130 pemilih terdaftar, menunjukkan bahwa semakin banyak pemilih yang tidak lagi mendukung Biden setelah debat pertama. Meskipun 72% pemilih mengklaim bahwa Biden tidak memiliki kesehatan mental dan kognitif yang diperlukan untuk memegang jabatan presiden, hanya 50% dari mereka yang percaya bahwa Trump memiliki kesehatan mental dan kognitif yang diperlukan untuk memegang jabatan tersebut.

READ  Masuk bebas visa: kabar baik! Orang India sekarang dapat bepergian ke negara-negara ini tanpa visa, periksa detail lengkapnya

Baca juga | Nikki Haley memperingatkan Trump mengenai potensi pengganti Biden yang “lebih muda dan lebih bersemangat”.

Terlebih lagi, situasinya tampak lebih suram bagi Biden dibandingkan dengan persentase masyarakat yang memilih Biden pada bulan Februari yang sebelumnya lebih tinggi (37%). Hampir tiga dari empat (72%) pemilih terdaftar percaya bahwa ia tidak boleh mencalonkan diri lagi.

Selain kekhawatiran mengenai usianya, para pemilih juga fokus pada kampanye dan efektivitas jabatannya karena ada tanda-tanda bahaya yang menghalanginya untuk mencalonkan diri. Bahkan jumlah anggota Partai Demokrat yang awalnya mendukungnya menyusut setelah debat Trump. Meskipun 64% pemilih terdaftar dari Partai Demokrat mengatakan ia harus mencalonkan diri sebagai presiden pada bulan Februari, jumlah tersebut turun menjadi 54% setelah debat tersebut.

Ketika pemilih terdaftar ditanya mengapa Biden tidak boleh mencalonkan diri, jawaban teratas mencakup usianya (86%), keputusan yang mungkin diambilnya saat menjabat (71%), rekam jejaknya sebagai presiden (66%), dan kemampuannya menjalankan kampanye secara efektif. (59%).

Baca juga | Jajak Pendapat: 60% Orang Amerika Berencana Menghemat Belanja pada Tanggal Empat Juli 2024: Bagaimana Inflasi Mempengaruhi Keputusan Anggaran?

Menurut CBS News, meskipun para pemilih umumnya berpendapat bahwa Trump tidak jujur ​​selama debat, mayoritas anggota Partai Republik masih setuju dengan pencalonannya sebagai presiden. Para pemilih juga menegaskan bahwa ia menyampaikan ide-idenya dengan lebih jelas, lebih percaya diri, dan tampil lebih presidensial dibandingkan rekannya dari Partai Demokrat. Namun, sekali lagi, ini adalah perbandingan yang relatif, karena tidak ada kandidat yang diterima dengan baik oleh sejumlah besar pemilih.

READ  Mantan karyawan Google mengatakan dia ditolak promosinya karena dia 'orang kulit putih' | berita Dunia

47% pemilih mengatakan Trump menyampaikan gagasannya dengan lebih jelas, dibandingkan hanya 21% yang menjawab pertanyaan Biden. Demikian pula, 46% menyatakan Trump tampak seperti presiden, sementara 28% memilih Biden. Selain itu, 43% pemilih terdaftar mengatakan Trump menjelaskan rencana dan kebijakannya dengan lebih baik. Sebaliknya, hanya 35% yang memilih Biden di bidang ini. Kepercayaan diri presiden petahana mencapai titik terendah sepanjang masa, dengan hanya 18% pemilih yang percaya bahwa ia telah mencapai hal tersebut.

Di sisi lain, Biden tampak lebih jujur ​​dibandingkan Trump. Namun kesenjangan proporsinya tidak sebesar yang diharapkan. Meski 40% pemilih setuju bahwa Biden mengatakan yang sebenarnya dalam debat tersebut, 32% mengatakan Trump mengatakan yang sebenarnya.

Yang terpenting, 48% pemilih berasumsi bahwa demokrasi dan hukum akan aman jika Biden menang, selisih 1% dari mereka yang beranggapan akan aman jika Trump menang (47%).

Setelah debat, 45% pemilih Partai Demokrat mengatakan Biden harus mundur dari kampanye pemilihannya kembali dan memberikan kesempatan kepada kandidat lain untuk mencalonkan diri sebagai presiden. Ditemukan bahwa semakin banyak orang yang percaya bahwa Biden tidak lagi sehat secara mental untuk menjabat, sebanding dengan mereka yang mengatakan bahwa dia tidak seharusnya menjadi calon presiden. Hampir sebulan yang lalu, 71% pemilih Partai Demokrat menyatakan dia sehat secara mental untuk menjabat, namun jumlah itu turun menjadi 59% setelah debat.