Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jajak pendapat PM Modi menunjukkan pemimpin global paling populer di dunia dengan tingkat persetujuan tertinggi

Jajak pendapat PM Modi menunjukkan pemimpin global paling populer di dunia dengan tingkat persetujuan tertinggi

Perdana Menteri Narendra Modi Dia adalah pemimpin paling populer di dunia, menurut survei oleh perusahaan intelijen keputusan global Morning Consult. Setidaknya 75% orang India yang disurvei oleh Morning Consult setuju dengan PM Narendra Modi. Survei dilakukan antara 17 Agustus dan 23 Agustus tahun ini.

Satu-satunya pemimpin dunia lain yang mendapat persetujuan tinggi dari sesama warganya adalah Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador, yang disetujui oleh 63% orang Meksiko. Dia diikuti oleh Perdana Menteri Australia yang baru terpilih Anthony Albanese yang disetujui oleh 58% warga Australia. Petinju Italia Mario Draghi juga memiliki skor persetujuan yang tinggi yaitu 54%.

Berikut adalah daftar 10 pemimpin teratas dengan peringkat persetujuan mereka menurut survei yang dilakukan oleh Morning Consult:

  • Narendra Modi (India) – 75%
  • Andres Manuel Lopez Obrador (Meksiko) – 63%
  • Anthony Albania (Australia) 58%
  • Ignacio Cassis (Swiss) – 52%
  • Mario Draghi (Italia) – 54%
  • Magdalena Anderson (Swedia) – 50%
  • Alexandre de Croo (Belgia) – 43%
  • Jair Bolsonaro (Brasil) – 42%
  • Fumio Kishida (Jepang) – 38%
  • Michael Martin (Irlandia) – 39%
  • Joe Biden (AS) – 41%
  • Justin Trudeau (Kanada) – 39%
  • Emmanuel Macron (Prancis) – 34%
  • Pedro Sanchez (Spanyol) – 34%
  • Toko Jonas Gahr (Norwegia) – 30%
  • Olaf Schultz (Jerman) – 30%
  • Karl Nehamer (Austria) – 28%
  • Mateusz Morawiecki (Polandia) – 26%
  • Mark Root (Belanda) – 27%
  • Boris Johnson (Inggris Raya) – 25%
  • Peter Viala (Republik Ceko) – 22%
  • Yoon Seok Yeol (Korea Selatan) – 21%

Jajak pendapat juga mengungkapkan bahwa Perdana Menteri Narendra Modi memiliki peringkat persetujuan yang tinggi bahkan selama puncak gelombang kedua pandemi Covid-19. Meskipun ada kritik terhadap penanganan pandemi, sebagian besar orang India masih percaya bahwa pemerintah yang dipimpin oleh Perdana Menteri Modi telah merespons pandemi secara agresif.

READ  UEA Mengubah Undang-Undang Imigrasi Mulai Besok: Bagaimana Aturan Baru Dapat Menguntungkan Orang India | berita Dunia

Setelah munculnya pandemi Covid-19, peringkat persetujuan Perdana Menteri Modi naik menjadi 83% pada April 2020, dan di tengah gelombang kedua peringkat persetujuannya mencapai 65% dan kemudian naik untuk menunjukkan kepercayaan masyarakat terhadap gaya pemerintahannya.

Menurut data, lebih dari 72% orang India percaya bahwa Perdana Menteri Narendra Modi membawa negara itu ke arah yang benar. Data menunjukkan bahwa kepercayaan berkurang selama puncak gelombang kedua karena sejumlah besar kasus dilaporkan tetapi warga sekarang percaya bahwa pemerintahan Perdana Menteri Modi memimpin. India menuju arah yang benar.

Rekan dari Perdana Menteri Korea Selatan, Yun Seok-yeol, yang memenangkan pemilihan pada gelombang populis, gagal memenangkan persetujuan dari Korea Selatan dengan peringkat persetujuan terendah sebesar 21%.

Peringkat persetujuan mengungkapkan perbedaan antara bagaimana publik memandang pemimpin mereka selama pemilihan dan bagaimana mereka memandang mereka sekarang. Ini terbukti dalam kasus Yoon Suk Yeol dari Korea Selatan dan pemimpin Australia Anthony Albanese. Orang Albanese memiliki peringkat persetujuan yang lebih kuat daripada Yun.

perang Ukraina Ini mempengaruhi peringkat persetujuan Presiden AS Joe Biden, Presiden Prancis Emmanuel Macron, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau dan Kanselir Jerman Olaf Schulz. Namun, tingkat persetujuan yang rendah juga dapat disebabkan oleh mandat masker dan vaksin Covid-19 yang telah menimbulkan protes luas di negara-negara tersebut.

Membaca berita terbaru Dan berita terbaru disini