Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jalan kuno berusia 7.000 tahun ditemukan terkubur di bawah Laut Mediterania!

Jalan kuno berusia 7.000 tahun ditemukan terkubur di bawah Laut Mediterania!

Gambar representatif

(kornyeyeva/John Cahil Rom/Blaque X/via Canva)

Ketika Plato mencatat pulau Atlantis yang hilang dalam tulisannya 2.300 tahun yang lalu, dia mungkin tidak tahu lautan pemuda mana yang akan menginspirasi dia dengan kisah kota bawah laut. Sementara pencarian keadaan Plato yang diduga terendam tetap sangat sulit, kami terus menemukan peradaban kuno lainnya yang perlahan-lahan dimakan oleh lautan dari waktu ke waktu.

Temuan bawah air terbaru berasal dari negara pesisir Kroasia yang menarik di Eropa tenggara. Para arkeolog telah menemukan sisa-sisa menarik dari jalan berusia 7.000 tahun yang tersembunyi di kedalaman Laut Mediterania yang keruh, tempat yang menarik juga di mana sebagian besar situs yang diusulkan secara historis untuk Atlantis terletak.

Namun alih-alih menjadi potongan teka-teki Atlantis yang telah lama ditunggu-tunggu, jalan ini sebenarnya adalah peninggalan zaman sebelum Plato dan Yunani. Para peneliti percaya bahwa jalan yang membingungkan ini mungkin berasal dari pemukiman Hvar – sebuah peradaban kuno dari Zaman Batu.

Ditemukan di bawah lapisan lumpur laut di situs Neolitik Solin yang tenggelam, jalan prasejarah membantu menghubungkan pemukiman Hvar ke pulau Korčula yang sekarang terisolasi.

Jalan ini dibangun dengan sejumlah besar lempengan batu yang ditumpuk dengan hati-hati, dan lebarnya sekitar 4 meter, yang hanya sedikit lebih besar dari standar jalan India satu jalur saat ini. Namun, saat ini mungkin tidak ramah mobil, karena ada sedikit masalah kebocoran air.

Meskipun telah ada selama ribuan tahun dan kaya akan sisa-sisa kuno, Solin baru saja ditemukan oleh arkeolog Matti Barika pada tahun 2021. Setelah melihat sesuatu yang tampak aneh buatan manusia di dasar laut dari citra satelit, Barika menggali dinding batu kuno yang terendam.

Menariknya, analisis radiokarbon terhadap kayu yang diawetkan di area tersebut mengungkapkan bahwa pemukiman tersebut berasal dari sekitar 4900 SM. Satu-satunya alasan sesuatu yang begitu tua masih bisa berdiri adalah karena keunikan geologi daerah tersebut.

“Untungnya, tidak seperti sebagian besar wilayah Mediterania, daerah ini aman dari gelombang besar karena banyak pulau melindungi pesisirnya,” kata Barika. Itu pasti membantu melestarikan situs dari kehancuran alam.”

Itu juga belum semuanya. Tim juga menemukan struktur serupa di ujung pulau yang menghasilkan serangkaian memorabilia Neolitikum yang menarik, termasuk kapak batu dan bahkan beberapa barang pengorbanan. Ini adalah penemuan besar bagi para arkeolog karena pulau-pulau Neolitik relatif sedikit ditemukan, dan menunjukkan kemampuan nenek moyang kita untuk berinvestasi dalam infrastruktur di puncak peradaban.

**

Untuk pembaruan cuaca, sains, luar angkasa, dan COVID-19 saat bepergian, unduh Aplikasi saluran cuaca (Di Android dan iOS Store). Gratis!

READ  Dua kasus Omicron di Karnataka: satu adalah dokter lokal tanpa riwayat perjalanan, yang lain seorang Afrika Selatan