Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jenis epsilon lebih tahan terhadap vaksin dan antibodi monoklonal yang diobati untuk tiga mutasi mutation

Dengan menganalisis struktur molekul, mekanisme infeksi, dan ketahanan terhadap aktivitas menetralkan varian epsilon dari virus corona, yang sebelumnya dikenal sebagai varian California, tim peneliti internasional menentukan bahwa karena tiga mutasi kritis pada protein S atau Spike, strain ini memiliki kemampuan lebih besar untuk “melarikan diri” daripada antibodi yang diinduksi vaksin, antibodi monoklonal dan pengobatan.

Aktifkan notifikasi untuk menerima pembaruan di

Saat ini ض Itu Virus Corona SRAS-CoV-2 Yang paling mengkhawatirkan para ahli adalah variabel delta (bekas Orang India kedua dengan 1.617.2), yang menjadi dominan dalam Britania Raya Pada pertengahan Mei 2021, tujuan yang sama diharapkan tercapai – pada musim panas – juga di seluruh Eropa dan Amerika Serikat. Alasannya terletak pada kenyataan bahwa dibandingkan dengan keturunan dan untuk variabel alfa (bekas Bahasa Inggris B 1.1.1.7), menurut para ahli, ternyata lebih banyak lagi kemampuan untuk bergerak (hingga 60%), berpotensi lebih kasar dan dengan beberapa kemampuan menggiring bola melawan Vaksin. Bukan kebetulan bahwa efektivitas dosis tunggal terhadapnya berkurang sekitar 33%, sementara dengan dua dosis Namun itu dilindungi dengan baik. Itu Mutasi pelarian kekebalan, yaitu variabel yang membuat variabel mampu bertahan antibodi yang menyebabkan vaksinasi dan sejak saat itu infeksi alami, dianggap sebagai ancaman utama dalam perang melawan Epidemi. Sekarang sekelompok peneliti telah menemukan bahwa varian epsilon (CAL.20C sebelumnya di California, dibagi menjadi garis anak perempuan b 1,427 dia adalah b 1,429) memiliki “keuntungan ekstra” dari sudut pandang ini dan secara signifikan mengelola smashPenetralan dari antibodi. Dengan kata lain, jika disita, itu akan menimbulkan risiko serius dan nyata bagi kesehatan masyarakat global.

Rancangan kemampuan varian epsilon untuk melawan antibodi dilakukan oleh tim peneliti internasional yang dipimpin oleh para ilmuwan dari University of Washington, yang berkolaborasi erat dengan rekan-rekan dari Humabs Biomed SA di Bellinzona (Swiss), dari Vir Biotechnology (San Francisco), the Departemen Penyakit Dalam dan Penyakit Menular klinik, dan lembaga Swiss dan Amerika lainnya. Para ilmuwan yang dipimpin oleh Matthew McCallum dan David Wessler, profesor di Departemen Biokimia di Universitas Seattle, mencapai kesimpulan mereka setelah mempelajari struktur molekul, dia adalah Mekanisme infeksi dan resistensiPenetralan Dari varian Epsilon yang ditemukan pada Mei 2020 di California dan kini beredar setidaknya di 34 negara. melalui studi Mikroskop elektron Perhatikan bagaimana tiga mutasi pelarian imun spesifik secara dramatis mengubah struktur protein S atau lebih gambar“Kebingungan biologis” yang digunakan virus corona untuk dipatuhi ACE-2. Penerima Sel manusia, hancurkan dinding sel, mulai invasi dan proses and PengulanganYang mengakibatkan penyakit yang disebut COVID-19[feminin]feminin[مؤنث[feminine.

READ  Alam Semesta: Apa yang Diungkap oleh Peta Materi Gelap Baru?

Lebih tepatnya, tiga mutasi kritis adalah S13I dalam peptida sinyal. Itu W152C Dalam domain terminal-N (NTD) dan L452R dalam domain pengikatan reseptor (RBD). Cobalah Plasma sembuh Kaya akan antibodi dan divaksinasi dengan Vaksin virus Corona untuk saya mRNA (Seperti modern dan ini adalah Pfizer), para ilmuwan mencatat bahwa karena tiga mutasi ini, varian epsilon menurunkan aktivitas penetralan hingga 3,5 kali. Mutasi L452R mengurangi aktivitas netralisasi 14 dari 34 adalah antibodi monoklonal spesifik untuk domain pengikatan reseptor, sementara mutasi S13I dan W152C mengakibatkan hilangnya netralisasi 10 dari 10 adalah antibodi monoklonal Khusus untuk domain terminal-N. Dengan kata lain, varian epsilon tidak hanya memiliki kemampuan untuk menghindari antibodi yang disebabkan oleh vaksin sebelumnya dan infeksi alami, tetapi juga menolak terapi potensial dengan antibodi plasma atau monoklonal yang diambil, yang merupakan senjata tak ternilai dalam melawan COVID-19. Jika diberikan lebih awal. Dengan mempelajari secara mendalam sifat-sifat varian ini, vaksin dan perawatan dapat dikembangkan. generasi kedua Mampu memastikan efisiensi yang jauh lebih tinggi daripada yang sekarang. Rincian penelitian “Penghindaran kekebalan dari SARS-CoV-2 tipe B.1.427/B.1.429 yang menjadi perhatian” diterbitkan dalam jurnal ilmiah resmi Science.