Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jepang secara resmi meninggalkan Amerika Serikat;  Menandatangani kontrak untuk mengembangkan pesawat tempur generasi berikutnya dengan mitra Eropa di Inggris dan Italia

Jepang secara resmi meninggalkan Amerika Serikat; Menandatangani kontrak untuk mengembangkan pesawat tempur generasi berikutnya dengan mitra Eropa di Inggris dan Italia



Sebagai bagian dari Program Tempur Udara Global, Jepang, Inggris dan Italia menandatangani perjanjian di Tokyo pada tanggal 14 Desember untuk membentuk sebuah organisasi yang mengawasi pembangunan pesawat siluman generasi berikutnya yang dilengkapi dengan teknologi terkini.

Berdasarkan pernyataan bersama, menteri pertahanan dari negara-negara peserta menandatangani perjanjian di Tokyo yang menetapkan: lembaga berafiliasi dengan organisasi antar pemerintah Global Appeal Against Poverty (GIGO). Organisasi ini akan “meletakkan landasan yang kuat tidak hanya untuk pengiriman pesawat tempur generasi berikutnya pada tahun 2035 tetapi juga untuk lebih memperkuat basis industri pertahanan masing-masing negara.”

GIGO, yang mencakup perwakilan pemerintah dari tiga negara, akan menentukan keseluruhan kemampuan yang dibutuhkan untuk pesawat tersebut dan mengawasi pembangunan bisnis kolaboratif (setara dengan GIGO di industri, yang diperkirakan akan dipimpin oleh Leonardo dari Italia, Mitsubishi Heavy Industries dari Jepang ( MHI), dan GIGO Jepang). Perusahaan Inggris BAE Systems) yang akan bertanggung jawab untuk memastikan bahwa kebutuhan ini dipenuhi dengan cara yang hemat biaya dan tepat waktu.

CEO pertama dari organisasi yang baru didirikan ini akan berasal dari Jepang. Selain menyediakan kemampuan militer yang penting, markas besar ini akan meningkatkan keuntungan ekonomi dan meningkatkan potensi industri masing-masing negara dalam hal pesawat tempur. Perjanjian yang ditandatangani ketiga negara tersebut masih menunggu konfirmasi dari parlemen masing-masing.

Penandatanganan perjanjian tersebut dilakukan pada saat negara-negara berusaha memperkuat hubungan keamanan mereka dalam menghadapi ancaman yang datang dari negara-negara seperti Tiongkok, yang menjadi lebih agresif akhir-akhir ini. Pesawat baru, yang disebut Tempest di Inggris, pada dasarnya mengintegrasikan proyek Tempest Eropa yang sudah lama ada dan proyek FX Jepang.

Menteri Pertahanan Inggris Grant Shapps mempublikasikan pengumuman tersebut melalui akun resminya di platform X, disertai dengan foto dirinya sedang menandatangani perjanjian tersebut. Menteri mengindikasikan bahwa markas utama pesawat tempur tersebut akan berbasis di Inggris. “Bekerja sama dengan sekutu Italia dan Jepang, kami akan membangun pesawat tempur siluman supersonik yang kami perlukan untuk memerangi ancaman di era yang lebih berbahaya.”

READ  Shehbaz Sharif dan Bilawal Bhutto Zardari setuju untuk bekerja sama

Menteri Pertahanan Inggris Grant Shapps mengatakan dalam pernyataannya bahwa rencana tersebut bertujuan agar program tersebut menjadi “penting bagi keamanan global, dan kami terus membuat kemajuan positif yang signifikan dalam pengiriman pesawat baru ke angkatan udara kami pada tahun 2035.”

Apalagi bertanggung jawab iklan “Kantor pusat yang berbasis di Inggris akan mendukung ratusan lapangan kerja, dengan posisi kepemimpinan awal untuk Jepang dan Italia,” kata sebuah publikasi pemerintah Inggris. Dia juga mengatakan bahwa pengembangan jet tempur akan membantu menciptakan stabilitas di kawasan Indo-Pasifik, yang tampaknya merujuk secara tidak langsung ke Tiongkok.

Perjanjian tersebut, yang dicapai setahun setelah kedua negara memutuskan untuk menggabungkan rencana mereka untuk memproduksi jet tempur generasi berikutnya, adalah contoh kerja sama yang coba dibangun oleh pemerintah Inggris setelah Brexit. Selain itu, hal ini juga menunjukkan keinginan Inggris untuk melakukan ekspansi di kawasan Indo-Pasifik bersama mitranya seperti Amerika Serikat dan Prancis.

Badai
Gambar berkas.

Ini bukan satu-satunya pesawat tempur generasi berikutnya yang sedang dikembangkan. Amerika Serikat, misalnya, sedang berupaya mengembangkan pesawat generasi keenamnya di bawah program Next Generation Air Dominance. Sebaliknya, trio Eropa, Perancis, Jerman dan Spanyol, berinvestasi dalam program Future Combat Air System (FCAS).

Pengumuman Inggris menyatakan bahwa kendaraan udara tempur ini diharapkan menjadi salah satu pesawat tempur paling canggih, mudah beradaptasi, dapat dioperasikan, dan saling terhubung di seluruh dunia dengan mengintegrasikan teknologi mutakhir. Dengan radar yang dapat mengumpulkan data 10.000 kali lebih banyak dibandingkan sistem saat ini, pesawat tempur siluman supersonik akan memiliki keunggulan taktis dibandingkan musuh dalam konflik, menurut pernyataan itu.

READ  Byun Teki, pemimpin Big Elon Musk, akhirnya bertemu dengannya

Dengan ratusan mitra rantai pasokan di seluruh negeri, BAE Systems memimpin inisiatif ini di Inggris bekerja sama erat dengan Rolls-Royce, Leonardo UK, dan MBDA UK. Desain dan pengembangan pesawat ini sedang dikembangkan melalui upaya bersama dengan perusahaan terkemuka dari Italia dan Jepang.

Dari ketiga mitra tersebut, program dan penandatanganan perjanjian baru-baru ini adalah yang paling penting bagi Jepang, karena ini adalah pertama kalinya sejak akhir Perang Dunia II Tokyo menjalin kemitraan militer besar dengan negara-negara selain Amerika Serikat. Pengembangan jet tempur generasi berikutnya, yang pada akhirnya akan menjadi tulang punggung angkatan udara pertahanan Jepang, menjadikannya sebuah kesepakatan yang lebih besar.

Jauh dari Amerika Serikat, menuju Inggris

Analis militer yakin Mitsubishi Heavy Industries bekerja sama dengan BAE Systems, yang sudah memiliki hubungan dengan perusahaan Italia Leonardo. Dalam hal ini, pihak Jepang menilai rencana pembuatan FX dan Tempest lebih sesuai dengan tujuan masing-masing.

Mungkin karena mereka percaya bahwa Jepang akan membeli apapun yang mereka produksi, Amerika Serikat sampai sekarang menahan diri untuk tidak bekerja sama dengan Jepang untuk mengembangkan pesawat tempur generasi berikutnya. Bagi Jepang, pencarian mitra lain mungkin didorong oleh keengganan AS untuk berbagi teknologi.

Menteri Pertahanan Minoru Kihara, bersama Menteri Pertahanan Italia dan Inggris Guido Crosetto dan Grant Shapps, mengatakan: “Saat kita menghadapi lingkungan keamanan paling kompleks sejak Perang Dunia II… mengamankan superioritas udara tetap menjadi tantangan penting yang harus kita capai.”

ASDF akan menggunakan pesawat gabungan masa depan untuk menggantikan sekitar 90 pesawat tempur F-2 yang sudah tua. Inggris dan Italia berupaya menggunakannya untuk menggantikan masing-masing 144 dan 94 pesawat tempur Eurofighter.

READ  Lebih dari $200 miliar berpotensi dicuri dari program bantuan COVID AS, kata lembaga internasional

Karena ketiga negara bermaksud menggunakan pesawat tempur ini dalam operasi terkoordinasi dengan sekutu dan mitra, pesawat bermesin ganda ini diproduksi dengan mempertimbangkan interoperabilitas dengan militer AS dan pasukan NATO lainnya. Pesawat ini akan berfungsi sebagai “pusat sistem udara tempur yang lebih luas yang beroperasi di berbagai domain,” menurut rencana mereka.

Program Udara Tempur Global - Wikipedia
Kesan artis terhadap Program Udara Tempur Global – Wikipedia

Biaya pengembangan pesawat tempur baru sangat tinggi sehingga negara-negara selain Amerika Serikat dan Tiongkok menganggap upaya tersebut tidak sepadan. Ketika negara lain memproduksi pesawat ini, mereka biasanya melakukannya dengan lisensi.

Pengembangan jet tempur membutuhkan anggaran ratusan miliar dolar dan waktu pengembangan yang memakan waktu hingga beberapa dekade. Oleh karena itu, kombinasi kekuatan finansial Jepang dan keahlian Eropa yang dikembangkan pada serangkaian pesawat yang menghasilkan produksi Eurofighter merupakan kemajuan besar dalam pengembangan pesawat dan membenarkan kemitraan langka ini.

Fakta bahwa ketiga negara memiliki kebutuhan regional yang sama terhadap pesawat tempur jenis ini adalah alasan lain mengapa GCAP lebih masuk akal dibandingkan penyelarasan Jepang dengan pesawat generasi berikutnya milik Amerika.

Pesawat tempur siluman jarak jauh, bermesin ganda, dan bermesin ganda menawarkan peluang lebih besar untuk mencapai superioritas udara bagi negara-negara kepulauan seperti Inggris dan Jepang, menurut analisis sebelumnya yang diterbitkan di EurAsian Times.

Menurut pihak berwenang Jepang, kemampuan sensor dan jaringan GCAP akan mengungguli F-35 AS dan Eurofighters Eropa, sehingga memberikan lompatan teknologi untuk memenuhi kebutuhan mereka selama 20 tahun ke depan.