Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jerman Akan Mengirim Senjata Anti-Tank, Rudal ke Ukraina Dalam Pembalikan Kebijakan

Jerman Akan Mengirim Senjata Anti-Tank, Rudal ke Ukraina Dalam Pembalikan Kebijakan

Kyiv telah berminggu-minggu memohon kepada Jerman untuk mengirim persenjataan

Berlin:

Jerman pada hari Sabtu meningkatkan dukungannya untuk pertempuran Ukraina melawan Rusia, menyetujui pengiriman senjata untuk Kyiv dalam kebijakan putar balik dan setuju untuk membatasi akses Moskow ke sistem antar bank SWIFT.

“Invasi Rusia ke Ukraina menandai titik balik dalam sejarah. Ini mengancam seluruh tatanan pasca-perang kami,” kata Kanselir Olaf Scholz saat pemerintahnya menyetujui pengiriman sejumlah besar senjata mematikan ke Ukraina.

“Dalam situasi ini, adalah tugas kami untuk mendukung Ukraina dengan kemampuan terbaik kami dalam pertahanannya melawan tentara invasi Vladimir Putin,” kata Scholz, menekankan bahwa Jerman “berdiri dekat dengan pihak Ukraina”.

Dalam pergeseran dari kebijakan lama melarang ekspor senjata ke zona konflik, Berlin membuka toko Bundeswehr, berjanji untuk mentransfer 1.000 senjata anti-tank dan 500 rudal permukaan-ke-udara kelas “Stinger” ke Ukraina.

Itu juga akhirnya menyetujui pengiriman 400 peluncur rudal anti-tank melalui Belanda ke Ukraina pada hari Sabtu.

Peluncur anti-tank telah dibeli oleh Belanda dari Berlin, dan oleh karena itu Den Haag meminta lampu hijau Jerman untuk menyerahkannya ke Kyiv.

Demikian pula, permintaan selama berminggu-minggu dari Estonia untuk transfer ke Ukraina dari delapan Howitzer tua yang dibeli dari bekas komunis Jerman Timur mendapat persetujuan.

Selain senjata, 14 kendaraan lapis baja akan diserahkan ke Ukraina, dan “akan berfungsi untuk perlindungan personel, mungkin untuk tujuan evakuasi,” kata sumber pemerintah.

Hingga 10.000 ton bahan bakar juga akan dikirim melalui Polandia ke Ukraina, kata sumber itu, seraya menambahkan bahwa “layanan dukungan yang mungkin sekarang sedang diperiksa”.

Berjuang untuk ‘kebebasan kita’

Kyiv selama berminggu-minggu telah memohon kepada Jerman untuk mengirim persenjataan untuk membantu menghadapi invasi oleh Rusia.

READ  Penembak jitu melihat penembaknya beberapa menit sebelum dia menembak Trump

Daftar keinginan Ukraina, dilihat oleh AFP, termasuk sistem rudal anti-pesawat jarak menengah, senapan anti-drone, sistem penghancuran gelombang mikro dan amunisi.

Penolakan keras Berlin sampai sekarang untuk menyetujui pengiriman senjata, dan keputusan sebelumnya untuk hanya mengirim 5.000 helm, telah memicu kemarahan dan ejekan.

Beberapa jam sebelum perubahan kebijakan utama Jerman, Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki menjadi pemimpin terbaru yang mengecam Berlin atas sikap ekspor senjatanya saat ia tiba di Berlin untuk melakukan pembicaraan dengan Scholz.

“Lima ribu helm? Itu pasti semacam lelucon. Perlu bantuan nyata … senjata,” katanya, menekankan bahwa Ukraina tidak hanya berjuang untuk dirinya sendiri.

“Mereka juga berjuang untuk kita. Untuk kebebasan kita, kedaulatan kita. Agar kita tidak berada di urutan berikutnya,” katanya.

Morawiecki juga telah menyuarakan rasa frustrasinya kepada Berlin karena berlama-lama menyetujui sanksi “menghancurkan”, termasuk mengeluarkan Rusia dari sistem SWIFT yang diandalkan bank untuk mentransfer uang.

Menteri Keuangan Jerman Christian Lindner awal pekan ini dengan gamblang menjelaskan keasyikan ekonomi terbesar Eropa: penangguhan SWIFT “akan berarti bahwa ada risiko tinggi bahwa Jerman tidak akan lagi menerima gas, pasokan bahan mentah dari Rusia”.

Lindner mengatakan kepada televisi publik bahwa dia “terbuka” untuk memasukkan SWIFT “dalam kemungkinan sanksi lebih keras”, sambil menambahkan bahwa sekutu “harus menyadari konsekuensinya”.

Tetapi dengan tekanan yang meningkat dari sekutu, Berlin mengatakan bahwa pihaknya sekarang sedang berupaya mengeluarkan Rusia dari sistem dengan cara yang “bertarget dan fungsional”.

“Kami bekerja pada saat yang sama segera membatasi kerusakan jaminan dari pengecualian dari SWIFT sehingga (tindakan) mengenai orang yang tepat,” kata Menteri Luar Negeri Annalena Baerbock dan Menteri Ekonomi Robert Habeck dalam sebuah pernyataan bersama.

READ  Aturan pajak penghasilan baru berubah mulai 1 April 2022. Detailnya di sini

“Yang kami butuhkan adalah batasan SWIFT yang ditargetkan dan fungsional,” tambah mereka.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)