Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jerman dan Elf bermain imbang melawan Denmark: masih banyak yang harus dilakukan

Joachim Loew mengidentifikasi tiga kelemahan dalam timnya menjelang persiapan Kejuaraan Eropa: memanfaatkan peluang, ketidakstabilan dalam pertahanan, dan perilaku buruk dalam situasi standar. Di atas segalanya, dia ingin mengerjakan ini dengan timnya, seperti yang dia umumkan pada awal minggu pelatihan di Seefeld. Kabar baik setelah pertandingan Uji 1-1 melawan Denmark pada Rabu malam: Tidak ada lagi lokasi konstruksi. Berita buruknya: Itu juga tidak hilang.

Sekali lagi, pemain penyerangnya melewatkan beberapa peluang bagus untuk mencetak gol, pertahanan lebih stabil, tetapi gol Denmark menunjukkan kelemahan mereka, dan pemain Löw tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan tendangan bebas dan tendangan sudut, bahkan melawan Denmark.

Pelatih nasional melaporkan bahwa dia melihat “cahaya dan bayangan”, jadi dia benar-benar menonton. Dia memuji kerja defensif, dan pencetak gol terbanyak Florian Neuhaus mengira dia menyadari: “Permainan ofensif terlihat sangat bagus.”

Lebih kejam di depan dan lebih banyak peringkat di belakang, sehingga dua yang kembali harus berada di tim, Thomas Muller sebagai pemimpin semangat dalam permainan ofensif, Mats Hummels sebagai veteran di pertahanan. Keduanya mencoba melakukan bagian mereka, dan Loew menjamin kinerja yang “layak” untuk keduanya, tetapi semua orang yang mengharapkan juara dunia untuk segera lepas landas harus sedikit kecewa.

Muller adalah pekerja keras yang terkenal pada pertandingan internasionalnya yang ke-101, dan dalam satu adegan dia melakukan persis apa yang dia harapkan dan harapkan: dalam umpan silang dia merasakan ruang kosong, tetapi tidak menyundulnya dengan benar. Ini adalah saat-saat dimana Cinta membawanya. Tapi itulah yang tersisa: sebentar.

Hummels? Dengan lini pertahanan yang terdiri dari tiga bek tengah Mats Hummels, Niklas Sule dan Matthias Ginter, Loew memperkuat pertahanannya, yang terbukti dari hasil tersebut, Denmark hanya memiliki sedikit peluang. Tetapi ketika segalanya berjalan cepat di menit ke-71, Hummels dan Sully tercengang, dan Josef Poulsen dari Leipzig tak terbendung di ujung Hummels. Adegan seperti itu tampaknya setuju dengan para skeptis: bahwa Dortmund tidak lagi cepat bereaksi untuk memblokir gol tersebut.

READ  Michel Burez kedelapan, Jeremy Flores dalam draft Olimpiade Tokyo

Apa yang Anda lakukan dengan gelandang?

Di satu sisi, laga ini merupakan ujian, di tengah pekan persiapan, dengan masih kekurangan sebelas pemain di Inggris, serta Toni Kroos dan pasien Leon Goretzka. Ada enam pemain kunci potensial yang tidak tersedia untuk pelatih nasional pada hari Rabu.

Di sisi lain, ada juga yang disebut masalah: jika Löw sudah mempertimbangkan serangkaian bek tengah tiga arah dengan pemain luar – dan dalam konferensi pers pasca-pertandingan, Löw berbicara tentang “opsi mutlak di turnamen” – kemudian orang bertanya-tanya di mana dia berbakat dan masih ingin menyerap garis tengah. Kimmich dan Kroos akan bersikeras pada susunan pemain mereka, bagaimana dengan lkay Gündoğan, bagaimana dengan Goretzka, dan bagaimana dengan Kai Havertz, yang mencetak gol kemenangan di final Liga Champions?

Karena semua orang menganggap Mueller akan bermain juga – mengapa dia harus membawanya pulang juga? – Akan ada banyak bank untuk pemain reguler yang seharusnya. Inilah esensi yang sengaja dibawa Löw pulang dengan prosedur pemulangan oleh Müller dan Hummels. Pertandingan melawan Denmark sama sekali bukan argumen yang meyakinkan melawan Gündoğan, Kroos, Goretzka dan Havertz. Paling-paling, game tersebut akan menjadi argumen untuk tidak sepenuhnya mengeluarkan Florian Neuhaus dari Gladbach dari game simulasi tersebut. Pemain berusia 24 tahun itu bukan hanya aset bagi tim karena golnya. Löw dikenal karena fakta bahwa dia mengagumi kesan yang baik dari pertandingan Uji dan dia juga menghormatinya. Sejak Rabu, orang lain berlomba untuk mendapatkan tempat.

Pada hari Jumat, Löw ingin semua pemainnya berkumpul di sekelilingnya untuk pertama kalinya, dan kemudian para profesional dari Chelsea dan Manchester City juga tiba di Seefeld. Pada hari Senin di Dusseldorf melawan Latvia harus ada tim di lapangan dengan bentuk kejuaraan. Yang kemudian harus tampil lebih banyak untuk menciptakan sesuatu seperti optimisme untuk penyisihan grup.

READ  Challenge européen : le match de Castres menghadapi aux London Irish va finalement tre diffusé la télévision

Dari hari ke hari, bayangan lawan kelompok pertama semakin besar. Laga melawan juara dunia Prancis pada 15 Juni semakin dekat. Prancis juga mengadakan pertandingan persahabatan di malam hari, dengan mudah mengalahkan Wales 3-0, dan Karim Benzema gagal mengeksekusi penalti lagi. Kami masih memiliki dua minggu lagi dan masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.