Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jerman menyingkirkan pesawat tempur dan fasilitas Eropa;  Anda ingin pesawat siluman “Made in USA”?

Jerman menyingkirkan pesawat tempur dan fasilitas Eropa; Anda ingin pesawat siluman “Made in USA”?



Setelah bercokol Pesawat tempur Eropa dan pesawat tempur siluman F-35 AS terpilih dalam kesepakatan senilai $8,8 miliar, Jerman kini memutuskan untuk membangun semua F-35-nya di Fasilitas Inspeksi Majelis Akhir (FACO) di Fort Worth, Texas, daripada FACO Eropa di Cameri, Italia.

Pada tahun 2022, Jerman memutuskan untuk membeli 35 pesawat F-35 dari Amerika Serikat. Langkah ini merupakan puncak dari upayanya untuk menggantikan armada Tornado yang menua. Armada tersebut memiliki 46 pesawat pembom tempur Tornado berkemampuan ganda dalam berbagai tahap kesiapan untuk mendukung doktrin berbagi senjata nuklir NATO.

Awalnya, sebagian armada yang dibutuhkan diharapkan akan dibangun di Fasilitas Inspeksi Majelis Akhir (FACO) di Cameri, Italia. Ekspektasi ini diperkuat dengan indikator dari pejabat Lockheed Martin.

Pada bulan Desember 2022, saat penandatanganan surat penerimaan, J.R. McDonald, wakil presiden pengembangan bisnis F-35 di Lockheed Martin, menyatakan bahwa rencana yang diharapkan adalah Jerman mengakuisisi pesawat dari Cameri dan Fort Worth untuk mencegah penundaan pengiriman.

Namun, Jerman mengejutkan banyak orang dengan kini memilih untuk membangun seluruh armada di fasilitas produksinya di Fort Worth, Texas, AS. Pengiriman F-35 Jerman akan dimulai pada tahun 2026, dengan pesawat pertama dijadwalkan tiba di Jerman pada tahun 2027.

Jurnalis penerbangan, Gareth Jennings, mengumumkan berita tersebut, membenarkan bahwa perakitan akhir dan check-out F-35 Jerman dijadwalkan berlangsung di fasilitas Fort Worth. “Saat ini, perakitan akhir dan verifikasi F-35 Jerman dijadwalkan berlangsung di fasilitas Fort Worth menggunakan komponen-komponen utama dari seluruh Eropa, termasuk Jerman, Inggris, dan Italia,” menurut Jennings.

Cameri, yang terletak di barat laut Italia, mencakup salah satu dari dua fasilitas FACO di luar Amerika Serikat; Yang lainnya di Nagoya, Jepang. Selain F-35 Italia, FACO Cameri juga bertanggung jawab memproduksi pesawat untuk Belanda dan Swiss.

READ  Lihatlah sekutu dan senjata mereka

Pemerintah AS baru-baru ini memutuskan untuk membuka fasilitas Eropa bagi pelanggan kontinental lainnya yang tertarik untuk menggunakannya. Perusahaan-perusahaan Italia juga menyumbangkan komponen-komponen penting seperti mesin ekor, sayap, radio, penerangan kokpit, dan sistem peperangan elektronik untuk F-35 di seluruh dunia.

Keputusan Jerman telah membuat banyak orang bertanya-tanya tentang alasan Berlin mengabaikan FACO Eropa di Cameri dan memilih fasilitas Amerika. Sejauh ini, pihak berwenang Jerman belum memberikan penjelasan resmi.

Fasilitas F-35 Eropa memproduksi lebih sedikit F-35 dibandingkan fasilitas Amerika

Fasilitas FACO Italia di Cameri adalah pusat penting dalam jaringan produksi F-35 global, yang memiliki infrastruktur dan kemampuan tercanggih.

Fasilitas ini mencakup area seluas 101 hektar, termasuk 22 bangunan dan ruang kerja tertutup seluas lebih dari 1 juta kaki persegi, dan Kementerian Pertahanan Italia memiliki fasilitas tersebut. Ia bekerja sama dengan Leonardo dan Lockheed Martin Aeronautics.

Dengan 11 stasiun perakitan dan lima ruang pemeliharaan, perbaikan, perombakan dan modernisasi, fasilitas Cameri merupakan pusat aktivitas, dengan 800 karyawan terampil yang terlibat dalam perakitan lengkap pesawat lepas landas/pendaratan konvensional F-35A dan F-35B. . Variabel.

Cameri adalah satu-satunya fasilitas di luar Amerika Serikat yang dilengkapi dengan kapasitas produksi F-35B, yang menunjukkan kemampuan manufaktur kedirgantaraan Italia yang canggih.

Tempat ini telah ditetapkan sebagai pusat pemeliharaan, perbaikan, perombakan dan modernisasi F-35 untuk seluruh kawasan Eropa. Perkembangan terakhir menunjukkan pemerintah AS memberikan pilihan kepada pelanggan Eropa untuk memesan produksi pesawat F-35 mereka di fasilitas Cameri.

Meskipun standar harga dan produksi tetap konsisten, dengan petugas USAF mengawasi pengendalian kualitas, perbedaan utama terletak pada volume produksi. Cameri saat ini memproduksi sekitar 15 F-35 per tahun, sementara Fort Worth, Texas, memproduksi sekitar 130 unit.

F-35 - file foto
F-35 – file foto

Terlepas dari perbedaan ini, produksi Eropa menarik pelanggan yang mencari pengiriman awal pesawat yang cepat, meskipun ada penundaan yang terus-menerus pada TR-3 (Konfigurasi Modernisasi Teknologi 3).

READ  Pemilu Pakistan 2024: Shehbaz Sharif dicalonkan sebagai Perdana Menteri oleh PML-N | berita Dunia

itu Penundaan batang Mulai dari tantangan rantai pasokan terkait komponen TR-3 dan pengujian konfigurasi yang sedang berlangsung, yang mencakup prosesor dan paket perangkat lunak, serta peralatan baru lainnya yang penting untuk peningkatan F-35 Block 4 menjadi pesawat tempur internasional.

Lockheed Martin sebelumnya telah mengkonfirmasi bahwa Cameri memproduksi pesawat TR-2, tanpa terpengaruh oleh penundaan tersebut. Disebutkan juga rencana untuk retrofit konfigurasi TR-3.

Meskipun Jerman memilih untuk tidak berpartisipasi dalam produksi Camry, Polandia muncul sebagai pihak yang berkepentingan. Gareth Jennings mengungkapkan ketertarikan Polandia, dengan menyebutkan keunggulan fasilitas pengiriman yang cepat.