Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jika Omicron tidak terlalu parah, mengapa kematian akibat Covid meningkat?

Ketika varian Omicron dari Covid-19 terus menyebar ke seluruh dunia, rekor kasus virus corona dilaporkan dari Rusia ke Brasil.

Dan kematian terkait Covid juga terus meningkat. Pada 28 Januari, Australia mengalami hari pandemi paling mematikan sejauh ini, dengan hampir 100 kematian.

Di AS, Omicron mengklaim rata-rata 2.200 nyawa setiap hari – lebih tinggi dari varian Delta, yang memuncak pada rata-rata tujuh hari 2.078 pada September tahun lalu, menurut analisis Reuters.

Tetapi para ilmuwan telah menemukan bahwa Omicron lebih ringan daripada varian Delta, dan lebih banyak orang yang divaksinasi sekarang – dengan jumlah dosis vaksin yang didistribusikan secara global lebih dari 10 miliar.

Omicron lebih menular daripada Delta

Seperti yang telah kita lihat selama dua tahun pandemi, kematian tertinggal di belakang peningkatan jumlah kasus, jadi kami kemungkinan akan melihat peningkatan jumlah kematian karena kasus Omicron terus meningkat di beberapa negara, termasuk Rusia dan Brasil.

Omicron telah ditemukan menyebar jauh lebih cepat daripada varian Delta yang dominan sebelumnya – dengan penelitian menunjukkan bahwa itu empat kali lebih mudah menular.

Sebagian besar dari mereka yang sekarat akibat Omicron di AS tidak divaksinasi, menunjukkan bahwa vaksin memang membuat perbedaan dalam mengurangi rawat inap dan kematian.

“Varian yang lebih menular cenderung menyebar melalui populasi dengan sangat cepat,” Wafaa El-Sadr, seorang profesor epidemiologi dan kedokteran di Universitas Columbia di New York City, mengatakan kepada Reuters. “Bahkan jika varian baru seperti itu menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah (terutama di antara mereka yang divaksinasi dan dikuatkan), kita kemungkinan masih akan melihat peningkatan rawat inap dan kematian karena kerentanan mereka yang tidak divaksinasi dan tidak dikuatkan.

READ  China luncurkan kereta maglev, 'kendaraan darat tercepat di dunia': lapor

“Akan lama sampai kita melihat penurunan kematian karena orang yang sangat sakit dengan COVID tetap dirawat di rumah sakit untuk waktu yang lama,” katanya.

Omicron kurang parah tapi ‘tidak ringan’

“Kami mendapat informasi yang semakin banyak bahwa Omicron tidak separah Delta, tetapi masih merupakan virus yang berbahaya,” kata Dr Maria Van Kerkhove dari Organisasi Kesehatan Dunia, dalam sebuah video baru-baru ini yang menjelaskan dampak varian tersebut.

“Kami belajar bahwa orang dengan kondisi yang mendasarinya, orang dengan usia lanjut, orang yang tidak divaksinasi dapat memiliki bentuk COVID-19 yang parah setelah infeksi dari Omicron.

“Kami tahu bahwa orang-orang masih dirawat di rumah sakit [with Omicron] Selain sekarat, jadi penting bagi kita untuk memiliki informasi di luar sana yang akurat, yang menunjukkan bahwa itu tidak separah Delta, tetapi tidak ringan.”

Apa yang bisa kita lakukan untuk melindungi diri kita sendiri

Dapatkan vaksinasi, tetapi tetap lakukan tindakan lain untuk mengurangi penularan dan penyakit, kata Dr Van Kerkhove.

“Kita tahu bahwa vaksinasi sangat protektif terhadap penyakit parah dan kematian, tetapi juga mencegah beberapa infeksi dan beberapa penularan selanjutnya, tetapi itu tidak sempurna dalam hal mencegah infeksi dan penularan.

“Inilah mengapa kami juga merekomendasikan orang-orang untuk melindungi diri mereka sendiri dari paparan. Jarak fisik, mengenakan masker yang pas di hidung dan mulut Anda, memastikan Anda memiliki tangan yang bersih, menghindari keramaian, bekerja dari rumah jika Anda bisa, dites dan memastikan Anda mencari perawatan di mana diperlukan – semua tindakan itu, ini pendekatan berlapis, adalah cara di mana Anda dapat menjaga diri Anda tetap aman dan melindungi diri Anda dari terinfeksi dan menularkan virus ke orang lain.”

READ  Boris Johnson kepada sekutu: 'Tidak mendukung siapa pun, kecuali Rishi Sunak untuk Perdana Menteri Inggris' | berita Dunia

Berlangganan Buletin Mint

* Masukkan email yang valid

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan sebuah cerita! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh Aplikasi kami Sekarang !!