Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jill Biden: Apa yang diajarkan ibu-ibu Ukraina tentang perang ini?

Jill Biden: Apa yang diajarkan ibu-ibu Ukraina tentang perang ini?

Hal tentang kesedihan adalah bahwa itu menutupi wajah seseorang. Sepertinya kabut sudah turun. Air mata ibu tetap abadi di sudut mata mereka dan mereka tidak bisa menahan kesedihan. Mereka memegang tangan bayi mereka atau menyentuh rambut mereka, dan mereka tidak tahan kehilangan kontak fisik. Mereka memakai wajah pemberani, tetapi emosi mereka digambarkan dalam kemiringan bahu, ketegangan di tubuh mereka.

Ada yang hilang – tawa, bahasa umum di kalangan wanita.

Ibu-ibu Ukraina di sekolah Rumania dan Slovakia yang saya kunjungi memberi tahu saya tentang kengerian bom yang jatuh dalam semalam ketika mencoba mencari perlindungan selama perjalanan ke barat. Banyak yang harus menjalani hari-hari mereka tanpa makanan dan sinar matahari, tinggal di fondasi bawah tanah.

Seorang ibu muda yang saya temui di Ushorod, Ukraina, mengatakan kepada saya bahwa ketika dia dan keluarganya pergi mencari makanan, tentara Rusia akan menembaki barisan orang yang sedang menunggu sepotong roti. Para ibu Ukraina ini sangat berterima kasih kepada rakyat Rumania dan Slovakia atas dukungan mereka. Seperti yang dikatakan ibu lain Anna kepada saya, “Hati kami tidak memiliki batas.”

Penjaga perbatasan memberi tahu saya kisah ribuan orang yang memiliki harta benda di Slovakia – lautan keputusasaan manusia, hidup mereka berubah selamanya pada 24 Februari, hari ketika Rusia menyerbu lebih jauh dalam perang tidak adil yang dimulai bertahun-tahun yang lalu.

Di bulan Februari yang dingin, banyak yang berjalan tanpa alas kaki sejauh bermil-mil, tanpa alas kaki. Mereka berlari ketakutan sambil membawa keinginan untuk pulang. Seorang anak laki-laki berusia 11 tahun datang dengan nomor telepon untuk menghubungi keluarganya, yang tertulis di tangannya. Kemudian hewan peliharaan mereka bepergian bersama mereka. “Kami belum siap untuk itu,” kata para penjaga kepada saya.

Olena Zhelenska, istri Presiden Ukraina, meninggalkan anak-anaknya sendiri dan keluar dari persembunyian dan datang bersama saya dan meminta bantuan orang-orang di negaranya. Dia tidak meminta saya untuk makanan, pakaian, atau senjata. Dia meminta saya untuk membantu semua orang yang terkena dampak perang brilian dan brutal Vladimir Putin menerima perawatan kesehatan mental.

READ  Dzień Kota 2022. Kiedy bercanda? Dimana untuk zo więto?

Dia bercerita tentang banyak anak yang melihat perempuan dan anak-anak diperkosa, orang-orang ditembak, dan rumah mereka dibakar. “Aku ingin segera pulang,” katanya padaku. “Saya hanya ingin memegang tangan anak-anak saya.”

Selamat atas Hari Ibu. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya berada di Ukraina untuk menunjukkan kepada ibu Ukraina bahwa kami berdiri bersama mereka dan membawa hati rakyat Amerika bersama saya. “Terima kasih,” jawab Zelenska, “Ukraina sangat berterima kasih atas dukungan rakyat Amerika.”

Khalil Zibran sekali menulis, “Kesedihan itu mengukir jauh ke dalam diri Anda, dan Anda dapat menekan lebih banyak kegembiraan.” Harapan saya adalah bahwa ini akan menjadi kenyataan bagi para ibu yang saya temui. Tapi itu hanya akan terjadi jika perang ini berakhir.

Tn. Putin, tolong hentikan perang yang bodoh dan brutal ini.