Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

JO-2020 – Atletik: Juara maraton Kenya Eliud Kipchoge, seperti pada 2016

Diposting di: rata-rata :

Sapporo (Jepang) (AFP)

Kenya Eliud Kipchoge, lima tahun setelah Rio, sekali lagi memenangkan maraton Olimpiade pada hari Minggu di Sapporo.

Dalam dua jam, 8 menit dan 38 menit, ia mengalahkan pemain Belanda Abdi Nagy (2:09:58) dan pemain Belgia Bashir Abdi (2h10:00).

Pemain Prancis Nicolas Navarro melakukan comeback besar-besaran untuk finis di urutan ke-12 (2:12:50). Dan Mohad Amdouni, maju ke kilometer 30, selesai di tempat ke-17 (2:14:33).

Pada usia 36, ​​Kipchoge telah mengkonfirmasi bahwa itu adalah maraton terbesar dalam sejarah, sementara juga memegang rekor dunia 42.195 kilometer, yang ditetapkan pada 2 jam 1 menit 39 detik di Berlin pada tahun 2018.

Ia menjadi pelari ketiga yang memenangkan maraton Olimpiade untuk kedua kalinya berturut-turut setelah Abebe Bikila dari Etiopia (1960 dan 1964) dan Waldemar Serpinski dari Jerman Timur (1976 dan 1980). Ini adalah medali Olimpiade keempatnya dalam empat nomor setelah perunggu di 5.000 meter pada tahun 2004 dan perak pada jarak yang sama pada tahun 2008.

Dalam kondisi sulit dari balapan yang berlangsung lama (sekitar 27 derajat dan kelembaban 80%), Kipchoge ditinggalkan sendirian di 30 km, dan tidak ada yang bisa menyangkal kemenangannya.

Peloton terdepan masih terdiri dari sekitar tiga puluh pembalap di tengah jalan (1:05:13), tetapi sudah ditolak beberapa kandidat dalam perlombaan yang menampilkan beberapa pensiunan.

Shura Kitata dari Ethiopia membatalkan kasus setelah sepuluh kilometer: ia memenangkan London Marathon pada tahun 2020, untuk Kipchoge (kedelapan) kekalahan pertama di jarak Ratu sejak 2013.

Secara total, Kipchoge hanya mengalahkan dua kali dalam lima belas maraton yang tersebar selama delapan tahun. Jalankan maraton tidak resmi dalam waktu kurang dari dua jam pada Oktober 2019.

READ  Hartberg 1: 1: Mantan Hartberger Flecker mencegah kemenangan Styrian «kleinezeitung.at