Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Joachim Lowe: Kami akan menang melawan Portugal

Tidur yang cukup, istirahat dan berjuang – beberapa hari ke depan akan seperti ini di kamp Herzogena aura Rach tempat para pesepakbola Jerman menginap. Padahal, para pemain Rabu tidak banyak beraktivitas. Pada gilirannya, staf ditutup dalam empat dinding dan memulai misi “Portugal”.

Di sisi lain, pers Jerman sudah mulai membandingkan kekalahan 0-1 melawan Prancis, membandingkan apa yang dialami tim di Piala Dunia 2018 di Rusia dengan Meksiko. Kemudian pertandingan tidak berakhir bahagia. Meskipun dia sudah tahu bahwa Euro 2021 akan menjadi acara terakhirnya dalam peran ini, sekarang pelatih Lowe sangat menyadari bahwa sejarah tidak dapat terulang kembali. Dia kemudian akan digantikan oleh Hansi Flick.

Jerman meninggalkan Rusia setelah babak penyisihan grup. Mereka hanya memenangkan satu pertandingan dan finis terakhir di Grup F. Sekarang mereka memulai dengan cara yang sama – dengan kekalahan 0: 1, tetapi pertandingan final akan sangat berbeda.

– Kami akan siap. Kami akan melawan Portugal, kami akan menang – Rabu Lowe mengatakan dia tidak ingin berspekulasi dengan wartawan. Dia menambahkan: “Saya senang bisa memainkan pertandingan berikutnya segera setelah itu terjadi pada hari Sabtu.”

Pemain sepak bola mengikuti pendekatan serupa. – Kami mungkin memiliki nol poin, tetapi kami memiliki peluang untuk mendapatkan enam poin. Itu yang perlu kita fokuskan sekarang. Tidak ada gunanya bertemu Prancis lagi. Penting bahwa kami tidak perlu mengeluh, karena kami bermain dengan komitmen penuh – Tony Cruz bersikeras.

Pers Jerman melihatnya secara berbeda, menyalahkan kurangnya penemuan dan kelambanan dalam serangan dan kurangnya ide untuk bagian permanen dari permainan. “Prancis adalah mesin yang berfungsi dengan baik. Semua orang di luar sana kompatibel satu sama lain. Mereka tahu tempat mereka di lapangan. Kami? Lowe mencoba membangun tim dalam waktu dua minggu. , Tapi seperti yang Anda lihat, itu tidak cukup “- bisa dibaca di media.

READ  Virus Corona Rumania. 140 kematian dan lebih dari 6.500 kasus baru. Situasi ATI sangat buruk

Joshua Kimmich mengakui bahwa mereka dapat menciptakan peluang, tetapi mereka tidak tahu bagaimana mengakhirinya. – Ini hanya satu langkah. Dia berkomentar begitu sedikit dan begitu banyak sekaligus. “Tapi mari kita ingat bahwa Prancis adalah juara dunia dalam pertahanan,” tambahnya.

Dan wartawan bertanya: “Apakah nasib buruk gol bunuh diri Hummels menentukan kesuksesan Prancis?” Bek Borussia Dortmund berusia 32 tahun itu meninggalkan stadion Munich dan menolak untuk menundukkan kepalanya. Pada tengah malam dia menulis di media sosial: “Kegagalan sangat mempengaruhi kami, terutama saya. Gol saya sendiri yang membuat saya kalah.”

Namun, media Jerman dengan hati-hati mengingat: “Ada satu hal yang kami lewatkan di Portugal: Cristiano Ronaldo. Dia berusia 36 tahun, mencetak dua gol melawan Hungaria.” Namun, mereka juga memuji Lowe: “Dia menanggapi kekalahan dengan tenang. Dia tidak panik dan sangat yakin akan kemenangan akhir pertandingan ini. Sepertinya tidak akan ada revolusi besar dalam tim.”

Pelatih berkata: – Kami kalah dalam pertandingan, tetapi belum ada hal besar yang terjadi. Kami memiliki dua pertandingan di depan kami dan semuanya ada di tangan kami.

M.C., B.A.P.

Pergi ke Polsatsport.pl