Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Joe Biden mendukung acara Demokrat dalam jajak pendapat utama AS

Joe Biden mendukung acara Demokrat dalam jajak pendapat utama AS

Jajak pendapat paruh waktu AS: Biden mengakui bahwa orang Amerika mendukung agenda ekonominya.

Washington:

Presiden AS Joe Biden pada hari Rabu memuji “hari baik untuk demokrasi” setelah kinerja yang sangat kuat dalam pemilihan paruh waktu ketika Partai Republik menuju mayoritas tipis hanya di satu House of Congress.

Biden mengakui frustrasi pemilih, tetapi mengatakan “sebagian besar” orang Amerika mendukung agenda ekonominya setelah pemilihan Selasa, di mana Partai Republik terpukul keras oleh inflasi tinggi dan beberapa mempertanyakan legitimasi pemilihannya dua tahun lalu.

“Saya pikir itu adalah hari yang baik untuk demokrasi. Saya pikir itu adalah hari yang baik untuk Amerika,” kata Biden pada konferensi pers Gedung Putih.

“Sementara pers dan analis mengharapkan gelombang merah raksasa, itu tidak terjadi.”

Itu juga merupakan malam yang mengecewakan bagi Donald Trump, yang mengandalkan tawaran besar Partai Republik untuk mendukung tur Gedung Putih lainnya.

“Meskipun pemilihan kemarin agak mengecewakan, dalam pandangan pribadi saya, itu adalah kemenangan yang sangat besar – 219 kemenangan dan 16 kekalahan,” kata Trump, merujuk pada kandidat yang dia dukung secara pribadi.

“Siapa yang lebih baik dari itu?” Mantan presiden berusia 76 tahun itu mengatakan di platformnya, Truth Social.

Selain melihat banyak kandidat utamanya kalah, Trump juga melihat penantang utamanya untuk nominasi presiden dari Partai Republik pada tahun 2024, Ron DeSantis, meraih kemenangan telak untuk tetap menjadi Gubernur Florida.

Sepertinya Partai Republik berada di jalur untuk mendapatkan kembali 435 anggota DPR untuk pertama kalinya sejak 2018, tetapi hanya dengan beberapa kursi.

“Jelas kita akan mendapatkan kembali DPR,” kata tokoh Republik Kevin McCarthy, yang berharap menjadi ketua DPR berikutnya, dan muncul dengan berani setelah gagal mengamankan 60 kursi yang pernah dia prediksi.

READ  Video seorang manajer Tiongkok yang memukuli pekerja Afrika menimbulkan kontroversi mengenai rasisme

– “Pesan yang jelas dan tidak ambigu’ –

Tentu, mengalahkan pemilihan akan menimbulkan pertanyaan tentang apakah Biden harus mencalonkan diri lagi pada 2024, tetapi sebaliknya dia lebih baik daripada pendahulunya dari Partai Demokrat, Barack Obama atau Bill Clinton, yang tersingkir dalam dua paruh waktu pertama mereka.

Ditanya tentang rencananya pada konferensi pers hari Rabu, Biden mengatakan dia masih “berniat untuk mencalonkan diri lagi” – tetapi pasti akan memutuskan “awal tahun depan.”

Biden, presiden AS tertua yang pernah, yang akan berusia 80 tahun bulan ini, memuji “jumlah bersejarah” orang-orang muda yang memilih dan memberi isyarat dukungan untuk hak aborsi, yang dibatalkan oleh Mahkamah Agung pada bulan Juni oleh orang-orang yang ditunjuk oleh Trump.

“Pemilih telah memperjelas kekhawatiran mereka,” kata Biden. “Masih banyak yang dirugikan.”

“Mereka mengirim pesan yang jelas dan tidak salah lagi bahwa mereka ingin melestarikan demokrasi kita dan melindungi hak untuk memilih di negara ini.”

Dengan tiga perlombaan besar menunggu untuk dipanggil setelah pemungutan suara Selasa, Senat telah memainkan perannya tetapi condong ke arah Demokrat, dan kontrol pemilihan putaran kedua di negara bagian selatan Georgia pada bulan Desember bisa terhenti.

Saat malam melihat lebih dari 100 Partai Republik menang dalam merangkul “Kebohongan Besar Trump” bahwa Biden mencuri pemilihan 2020, beberapa pembantu mantan presiden dipilih sendiri.

“Banyak kandidat yang dia dukung tampil buruk dan membuat partai mereka kehilangan kesempatan untuk memenangkan kursi yang seharusnya dimenangkan,” kata John Rogowski, seorang profesor ilmu politik di University of Chicago.

“Pemilih tidak hanya menolak banyak kandidat Trump, mereka juga menolak kebijakannya,” kata Rojovsky, mengutip aborsi sebagai contoh.

READ  Iran menyerang kapal Israel di dekat Selat Hormuz: Laporan

Pada inisiatif pemungutan suara di lima negara bagian, pemilih mendukung hak aborsi dengan menolak keputusan Mahkamah Agung bulan Juni yang didominasi Konservatif yang membatalkan hak konstitusional untuk prosedur tersebut.

– ‘Jelas bukan gelombang republik’ –

Partai Republik hanya membutuhkan satu kursi tambahan untuk merebut kendali Senat yang terbagi rata.

Tetapi pada hari Rabu, satu-satunya kursi yang diubah adalah Demokrat, ketika John Fetterman, juara kebijakan ekonomi progresif, di Pennsylvania mengalahkan dokter terkenal Mehmet Oz.

Senator Carolina Selatan Lindsey Graham, sekutu utama Trump, mengakui kepada NBC bahwa pemilihan “jelas bukan gelombang Republik, itu pasti.”

DPR yang dikuasai Partai Republik masih dapat menggagalkan agenda Biden, meluncurkan penyelidikan, menggagalkan ambisi perubahan iklimnya, dan meneliti miliaran dolar AS untuk membantu Ukraina melawan Rusia.

– DeSantis bergerak menuju kemenangan –

Demokrat membutuhkan dua kemenangan lagi untuk mempertahankan Senat. Partai Republik membutuhkan dua untuk membalikkannya.

Senator Wisconsin dari Partai Republik Ron Johnson dinyatakan sebagai pemenang pada hari Rabu, tetapi menghitung sisa suara dalam pemilihan Senat di Arizona dan Nevada bisa memakan waktu berhari-hari.

Georgia akan mengadakan putaran kedua pada 6 Desember setelah tidak ada kandidat yang melewati ambang batas 50 persen yang dibutuhkan untuk memenangkan pemilihan Senat di sana.

Dalam malam persaingan ketat, salah satu kemenangan paling menentukan adalah untuk DeSantis dari Florida, yang telah mengkritik langkah-langkah mitigasi Covid-19 dan hak-hak transgender dan telah muncul sebagai penantang utama partai untuk 2024 untuk Trump.

“Saya baru saja mulai bertarung,” kata DeSantis, 44, di pesta kemenangan yang meriah.

Trump, yang menghadapi penyelidikan kriminal karena memperoleh dokumen rahasia dari Gedung Putih dan berusaha untuk membatalkan pemilihan 2020, belum secara resmi memasuki pertempuran presiden 2024 tetapi telah mengumumkan rencana untuk membuat pengumuman besar pada 15 November.

READ  Miss Russia mengatakan kontestan Miss Universe telah "menjauhi" dan "menghindari" dia

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)