Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Joe Biden mengalami momen ‘canggung’ di acara D-Day di Prancis, membuat klaim aneh tentang Vladimir Putin

Joe Biden mengalami momen ‘canggung’ di acara D-Day di Prancis, membuat klaim aneh tentang Vladimir Putin

Presiden AS Joe Biden dan Ibu Negara Jill Biden tiba di Normandia, Prancis, di mana 25 kepala negara diundang untuk menghadiri acara besar D-Day di Pantai Omaha di kota Saint-Laurent-sur-Mer.

Dalam video yang kini beredar di situs X, dahulu Twitter, terlihat Biden berdiri di antara Presiden Prancis Emmanuel Macron, istrinya Brigitte Macron, dan Jill Biden (X).

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky juga menghadiri acara besar ini dalam rangka peringatan 80 tahun invasi Sekutu ke Prancis.

3,6 crore orang India mengunjungi kami dalam satu hari dan memilih kami sebagai platform India yang tak terbantahkan untuk hasil pemilu. Cari tahu update terkini di sini!

Dalam pidatonya yang kuat, Biden menekankan pengorbanan yang dilakukan atas nama demokrasi dan kebebasan, dan menyatakan bahwa rakyat Ukraina yang menghadapi agresi Rusia mewakili perjuangan yang sama melawan tirani.

Terlepas dari pernyataan tegas Panglima, satu-satunya hal yang menarik perhatian netizen di media sosial adalah momen “canggung”, di mana Biden terlihat benar-benar tersesat sejenak.

Dalam video yang kini beredar di X, dulunya Twitter, terlihat Biden berdiri di antara Presiden Prancis Emmanuel Macron, istrinya Brigitte Macron, dan Jill Biden.

Awalnya, Biden menjabat tangan Macron, lalu tampak bingung saat dia mencoba duduk di kursi di belakangnya.

Saat membagikan video penelitian RNC, pengguna X bernama Robby Starbuck menulis: “Perilaku presiden benar-benar normal. Apa sebenarnya yang dia coba lakukan di sini?”

Sementara itu, beberapa netizen mengomentari postingannya, dengan salah satu tulisan: “Saya pasti ingin melihat adegan keseluruhannya! Sepertinya dia sedang mengalami semacam episode. Dunia menertawakan kita dan yang lebih parahnya adalah orang-orang mereka sendiri yang ikut.” melintasi perbatasan kita.” batasan setiap hari.

Yang lain berkomentar: “Sangat memalukan,” sementara pengguna ketiga berkata: “Ada kursi di belakangnya. Dia mulai duduk tapi Jill bilang belum.”

READ  Jamaah haji India di Makkah Al-Mukarramah di tengah panas terik dan kesulitan

“Saya pikir dia seharusnya duduk, Jill menutup mulutnya dan berkata ‘Whoa, Joe,’” reaksi lainnya.

Biden mengatakan dia telah mengenal Putin selama lebih dari 40 tahun

Saat tampil dalam wawancara dengan pembawa berita ABC News David Muir di Prancis, Biden mengatakan dia telah “mengenal” Presiden Rusia Vladimir Putin “selama lebih dari 40 tahun” meskipun pemimpin Kremlin tersebut menghabiskan seluruh tahun 1980-an sebagai perwira intelijen rahasia KGB.

Presiden berusia 81 tahun itu berkata: “Saya telah mengenalnya selama lebih dari 40 tahun. Dia telah mengkhawatirkan saya selama 40 tahun. Dia bukan orang yang terhormat.”

Baca jugaRusia menyatakan Amerika Serikat sebagai negara “musuh” untuk pertama kalinya di tengah ketegangan hubungan dengan Ukraina

Dari tahun 1975 hingga 1991, Putin menjabat sebagai perwira intelijen di jaringan mata-mata Uni Soviet. Setelah bertugas di Sankt Peterburg dan Jerman Timur, ia pensiun sebagai letnan kolonel, sehingga sangat diragukan Biden mengetahui kehadiran Putin seperti yang ia nyatakan.

“Sampai terpilih pada bulan Agustus [1999] Menurut laporan The Washington Post pada bulan Januari 2000, “Putin sama sekali bukan figur publik sebelum Presiden Boris Yeltsin menjadi perdana menteri.”

Biden dan Putin hanya bertemu satu kali dalam pertemuan di Jenewa, Swiss, pada Juni 2021. Saat itu, Biden menjabat sebagai Wakil Presiden AS, sedangkan Putin menjabat sebagai Perdana Menteri Rusia.