Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

John Bolton, mantan penasihat keamanan nasional AS, mengaku “membantu merencanakan kudeta”

John Bolton, mantan penasihat keamanan nasional AS, mengaku “membantu merencanakan kudeta”

John Bolton menjabat sebagai Penasihat Keamanan Nasional untuk Donald Trump dari 2018 hingga 2019 (file)

Washington:

Mantan Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton mengakui di televisi pada hari Selasa bahwa ia membantu merencanakan kudeta di negara lain, sambil mengatakan kerusuhan 6 Januari 2021 di Washington gagal mencapai upaya tersebut.

Bolton mengatakan kepada reporter CNN Jake Tapper bahwa serangan terhadap US Capitol adalah hasil dari Presiden Donald Trump saat itu “tersandung dari satu ide ke ide berikutnya.”

“Sebagai seseorang yang membantu merencanakan kudeta, tidak di sini, tetapi, Anda tahu, di tempat lain, itu membutuhkan banyak pekerjaan,” katanya.

Bolton – yang menjabat sebagai penasihat keamanan nasional Trump dari 2018 hingga 2019 – tidak merinci pemerintah mana yang dia bantu gulingkan, tetapi saat menjabat dia menyerukan intervensi militer AS di Venezuela.

Bolton mengatakan 6 Januari “bukanlah serangan terhadap demokrasi kita. Donald Trump mencari Donald Trump. Ini adalah peristiwa sekali seumur hidup.”

“Pada akhirnya, dia melepaskan para perusuh di Capitol. Untuk itu, tidak ada keraguan. Tapi tidak untuk menggulingkan Konstitusi, mengulur waktu, membawa masalah itu kembali ke negara bagian, dan mencoba untuk mendapatkan kasus itu kembali,” katanya. ditambahkan.

Bolton adalah seorang elang garis keras, setelah bertugas di Departemen Kehakiman dan Negara AS selama tiga pemerintahan Republik, dimulai dengan Ronald Reagan pada 1980-an.

Dia menjabat sebagai duta besar Amerika Serikat untuk PBB di bawah mantan Presiden George W. Bush, dan telah dikenal selama beberapa dekade dengan kumis putihnya yang besar.

Bolton tanpa penyesalan mendorong invasi AS ke Irak dan menyuarakan dukungan untuk membom Iran dan Korea Utara – sebuah pendekatan intervensionis terhadap kebijakan luar negeri yang membuatnya berselisih dengan Trump, yang memecatnya pada 2019.

READ  Mengapa Putin menangguhkan partisipasi Rusia dalam New Start?

Komentar Bolton tentang kerusuhan 6 Januari datang ketika komite kongres bekerja untuk menentukan apakah Trump atau rekan-rekannya memiliki peran dalam merencanakan atau mendorong pemberontakan dengan kekerasan yang menewaskan sedikitnya lima orang dan 140 petugas polisi.

Pada hari Selasa, anggota Kongres mengatakan tweet dari presiden AS saat itu, yang menjanjikan demonstrasi “liar” pada 6 Januari, dipandang sebagai “seruan untuk senjata” oleh anggota milisi sayap kanan dan pendukung presiden lainnya yang terus menyerang Amerika Serikat. Gedung Capitol.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)