Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Josephine Baker, ikon kebebasan, memasuki Pantheon

Diposting di:

Empat puluh enam tahun setelah kematiannya, Josephine Baker memasuki Pantheon pada hari Selasa untuk bergabung dengan tokoh-tokoh besar Prancis berkat kehidupannya yang kaya sebagai artis aula musik, penentang dan aktivis anti-rasisme.

“Me revoilà Paris” : l’une des plus célèbres chanson de Josephine Baker retentira 17 h 30, mardi 30 novembre, pour lancer la cérémonie solennelle consacrée l’entrée de la diva au Panthéon, monumen considéré comme de “le temple laïc Republik”.

Seorang wanita, kulit hitam, kelahiran asing dan artis panggung, Josephine Baker hanya akan menjadi wanita keenam — dari 80 tokoh terkenal — yang bergabung setelah Simon Fell pada tahun 2018. “Ini akan menjadi tak terlupakan” dengan “kegembiraan dan kegembiraan. Kegembiraan,” harapan Brian Bouillon-Baker, salah satu dari 12 anak yang diadopsi oleh Josephine Baker, 11 di antaranya masih hidup.

Bersama mereka, beberapa ratus orang, termasuk banyak anak muda, diharapkan berada di sekitar Emmanuel Macron yang akan memberikan pidato di pintu Pantheon.

Kepala negara akan memberikan penghormatan kepada “seniman terkenal di dunia, yang terlibat dalam perlawanan, aktivis tak kenal lelah melawan rasisme” dan yang “berpartisipasi dalam semua pertempuran yang menyatukan warga negara yang berkehendak baik, di Prancis dan di seluruh dunia”. “Dia adalah perwujudan semangat Prancis,” kata Kepala Negara, mengumumkan pada 23 Agustus masuknya dia ke Pantheon.

“Ibuku adalah seorang idealis yang ingin membuktikan bahwa persaudaraan universal bukanlah sebuah utopia,” kata Brian Bouillon-Baker kepada France Inter.

>> Temukan film dokumenter web: Pantheon: Josephine Baker, Wanita Bebas dengan Seribu Wajah

Band Angkatan Udara akan membawakan “I Have Two Loves, Paris and My Country,” lagunya yang paling terkenal, ketika peti mati tiba di Pantheon.

READ  Pangeran Andrew dituduh pemerkosaan: Video kompromi yang bisa difilmkan oleh Jeffrey Epstein

Peringatan

Jenazah Josephine Baker tidak akan berada di sarkofagus, karena keluarganya telah memutuskan untuk membiarkannya beristirahat di Pemakaman Angkatan Laut di Monako, bersama dengan suami terakhirnya dan salah satu anaknya, tidak jauh dari Putri Grace yang mendukungnya selama beberapa tahun terakhir. hidupnya. Jadi itu adalah monumen (makam yang tidak berisi tubuh) yang akan dipasang di ruang bawah tanah ke-13, di mana penulis Maurice Genevois, yang memasuki Pantheon tahun lalu, sebenarnya berada.

Secara simbolis, monumen ini dipenuhi dengan pegangan dari empat tanah “yang disayangi Josephine Baker”: tempat kelahirannya di St. Louis, Paris di mana dia tahu kemuliaan, Kastil Milland (Dordogne) tempat sukunya berkuda “arc-en-ciel “, dan Monaco di mana Dia mengakhiri hidupnya.

Lima bulan sebelum pemilihan presiden, Elysee memastikan tidak ada pesan politik yang terlihat di unit ini. Seorang konsultan mencatat bahwa “benar-benar ada konsensus yang sangat luas” dan “tidak ada suara yang diajukan” untuk menentangnya. Namun, upacara tersebut harus memberi Emmanuel Macron kesempatan untuk merayakan nilai-nilai yang ingin ia bawa ke kampanye. Salah satu penasihatnya menyimpulkan “Josephine Baker adalah kisah yang sempurna” untuk karakter yang “menunjukkan kemauan dan tekad untuk membangun pembebasannya sendiri.”

dengan AFP