Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Juno baru saja balapan di Europa, membuat penampilan terbaik kami dalam 20 tahun di Dunia Es

Juno baru saja balapan di Europa, membuat penampilan terbaik kami dalam 20 tahun di Dunia Es

Perbesar / Gambar terbaik kami telah dikumpulkan dari Yoruba lebih dari dua dekade lalu.

Pada Kamis pagi, pesawat ruang angkasa NASA Juno menukik 358 kilometer dari permukaan Europa, bulan besar yang tertutup es yang mengorbit Jupiter.

Flyby ini akan memberi umat manusia pandangan lebih dekat ke Eropa sejak misi Galileo melakukan beberapa penerbangan jarak dekat lebih dari dua dekade lalu. Namun, pesawat ruang angkasa Juno akan membawa kluster instrumen yang jauh lebih kuat dan kamera yang jauh lebih mumpuni daripada Galileo. Jadi ini harus menjadi tampilan terbaik di dunia yang menarik.

Diluncurkan pada 2011, Juno tiba di Jupiter pada 2016 untuk mempelajari dengan cermat komposisi planet terbesar di tata surya, serta magnetosfernya yang kuat. Setelah berhasil menyelesaikan misi utamanya pada tahun 2021, operator misi Juno mulai menggunakan probe untuk mengevaluasi satelit di sistem Jovian, termasuk Europa, Ganymede dan Io.

Mengingat orbit Juno saat ini dan medan gravitasi Jupiter yang sangat besar, dinamika orbit penerbangan Europa sangat menantang, untuk sedikitnya, dan Juno harus membuat penyesuaian besar pada lintasannya.

“Kecepatan relatif antara pesawat ruang angkasa dan bulan akan menjadi 23,6 kilometer per detik, jadi kami berteriak sangat cepat,” John Purdy berkata, Juno adalah wakil direktur misi di Jet Propulsion Laboratory. “Semua langkah harus berjalan seperti jarum jam untuk berhasil mendapatkan data yang direncanakan, karena segera setelah terbang lintas selesai, pesawat ruang angkasa perlu diarahkan ke pendekatan dekat kita berikutnya ke Jupiter, yang terjadi hanya tujuh setengah jam kemudian.”

Para ilmuwan telah lama ingin tahu tentang Europa, yang tertutup es tetapi diyakini memiliki lautan luas di bawah permukaan karena inti bulan yang hangat. Ilmuwan planet percaya bahwa kemungkinan ada lebih banyak air cair di lautan global Europa daripada yang ada di Bumi. Sementara lapisan es diyakini setebal beberapa kilometer, Teleskop Luar Angkasa Hubble telah mengumpulkan data yang menunjukkan bahwa geyser dapat secara berkala mengalir melalui celah-celah di es ini. Karena adanya air dan panas, lautan ini merupakan reservoir potensial bagi kehidupan mikroba eksotis.

READ  Juno NASA merayakan 10 tahun dengan tampilan inframerah baru dari Jovian Mammoth Moon Ganymede

Juno akan membawa alat baru untuk mempelajari lapisan es ini. Misalnya, radiometer gelombang mikro pesawat ruang angkasa akan melihat kerak Europa, memperoleh data tentang komposisi es dan suhunya. Ini adalah pertama kalinya data tersebut dikumpulkan untuk mempelajari kriosfer bulan.

Gambar visual dan data ilmiah akan membantu menginformasikan para ilmuwan NASA yang menyelesaikan perakitan pesawat ruang angkasa Europa Clipper, pesawat ruang angkasa besar yang dijadwalkan untuk diluncurkan pada 2024. Pada rudal Falcon Heavy. Misi ini akan dikhususkan untuk mempelajari Bulan, yang akan tiba pada tahun 2030 dan melakukan lebih dari 50 penerbangan dalam jarak dekat untuk mengumpulkan data. Pada akhirnya, badan antariksa ingin mengirim pendarat tetapi ingin mendapatkan data dari misi terbang lintas terlebih dahulu untuk menilai lokasi pendaratan terbaik, mungkin di dekat gumpalan uap air, jika sudah ada.

Gambar akan mulai kembali dari perjalanan Juno di Europa dalam beberapa hari ke depan. NASA akan Posting di sini ketika mereka tiba.