Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Juno dari NASA mengungkap pemandangan mengerikan bulan Jupiter Io dalam penerbangan lintas terbarunya

Juno dari NASA mengungkap pemandangan mengerikan bulan Jupiter Io dalam penerbangan lintas terbarunya

Setelah bertahun-tahun memotret dunia Jupiter yang sangat besar, pesawat luar angkasa Juno baru-baru ini mengalihkan perhatiannya ke bulan-bulan Jupiter. Saat terbang melintasi bulan Jupiter yang paling menakutkan, Juno memotret permukaan hangus dunia vulkanik yang terjebak dalam tarikan gravitasi yang menghantui.

NASA minggu ini pelanggan Gambar baru diambil oleh pesawat luar angkasa Juno saat terbang di bulan Jupiter Io pada 15 Oktober. Gambar-gambar tersebut mengungkapkan pemandangan yang tidak menyenangkan dari dunia vulkanik paling aktif di tata surya, yang jelas telah mengalami banyak hal selama 4,5 miliar tahun terakhir.

gambar: NASA/JPL-Caltech/SwRI/MSSS/Kevin M. Gill

Gambar yang diambil oleh Juno dirilis ke publik melalui misi situs web, dan lebih sering daripada tidak, para seniman visualisasi data melakukan keajaiban mereka pada data mentah untuk menciptakan tampilan yang indah. Ini ditangani di atas oleh seorang insinyur perangkat lunak Kevin Gillsedangkan yang berikut ini diedit oleh Ted Strick.

Gambar untuk artikel berjudul Juno NASA mengungkap pemandangan mengerikan bulan Jupiter Io dalam penerbangan terbaru

gambar: NASA/JPL-Caltech/SwRI/MSSS/Ted Strick

Ini mungkin pemandangan Io paling jelas yang pernah kita lihat saat pesawat ruang angkasa Juno mendekati Bulan. Permukaan bulan rusak oleh ratusan gunung berapi dan danau lava silikat cair, itulah sebabnya bulan tampak hangus, seolah-olah telah mengalami siksaan yang luar biasa.

Gambar untuk artikel berjudul Juno NASA mengungkap pemandangan mengerikan bulan Jupiter Io dalam penerbangan terbaru

gambar: NASA/JPL-Caltech/SwRI/MSSS/Kevin M. Gill

Bulan terletak di antara gaya gravitasi Jupiter yang sangat besar, selain gaya gravitasi dua bulan saudaranya, Europa dan Ganymede. Akibatnya, Bulan terus mengalami ekspansi dan kompresi, yang berkontribusi terhadap aktivitas vulkaniknya.

Pesawat luar angkasa Juno milik NASA, yang telah mempelajari sistem Jovian sejak 2016, telah mengamati Io selama penerbangan sebelumnya pada bulan Mei dan Juli. Juno juga Saya mengambil foto keluarga Jupiter dan Io yang nyaman Pada bulan September, raksasa gas dan bulannya terlihat berdampingan. Kali berikutnya Juno mendekati dunia vulkanik adalah pada tanggal 30 Desember, serta 1 Februari 2024, dan kemudian lagi pada tanggal 20 September 2024, saat ia dengan hati-hati mendekati dunia penguntit untuk mengumpulkan lebih banyak data tentang aktivitasnya.

Sebagai bulan besar Jupiter yang paling dalam, Io adalah sumber utama sebagian besar partikel bermuatan di magnetosfer planet, menciptakan awan ion dan elektron berbentuk donat yang mengelilingi Jupiter. Awan, yang dikenal sebagai Io Plasma Torus, terbentuk ketika gas atmosfer yang muncul dari Io terionisasi.

Selama penerbangan lintas mendatang, para ilmuwan dari Southwest Research Institute (SwRI) akan menggunakan teleskop Hubble dan James Webb untuk mengamati Sekaligus mengamati bulan Jovian dari kejauhan.

Untuk lebih banyak perjalanan luar angkasa dalam hidup Anda, ikuti kami X (sebelumnya Twitter) dan tandai Gizmodo khusus Halaman penerbangan luar angkasa.

READ  Penjelajah NASA sedang menyelidiki 'lantai taman' di dasar danau Mars