Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jurnalis Abhishruti Shashtri meninggal dalam kecelakaan kebakaran, dan kebingungan terus berlanjut mengenai “identitas aslinya”

Jurnalis Abhishruti Shashtri meninggal dalam kecelakaan kebakaran, dan kebingungan terus berlanjut mengenai “identitas aslinya”

Pada Kamis (29/2), ia bertemu dengan jurnalis berusia 25 tahun bernama Abhishruti Shashtri. Hilang Hidupnya dalam kecelakaan kebakaran. Kecelakaan itu terjadi di sebuah gedung komersial di Bailey Road di Dhaka, Bangladesh.

Korban sedang bekerja dengan TheReport.live pada saat kematiannya. Kecelakaan kebakaran tersebut merenggut nyawa sedikitnya 46 orang, sebagian besar meninggal karena keracunan karbon monoksida.

Pada Jumat pagi (1 Maret), rekan Abhisruti Shashtri mengidentifikasi jenazahnya yang disimpan di unit luka bakar Rumah Sakit Perguruan Tinggi Kedokteran Dhaka.

Saat membicarakan masalah ini Standar bisnisRekan almarhum Saya diberitahu“Abhishruti (Shashtri) berbicara kepada saya kemarin sore. Dia dijadwalkan untuk bergabung dengan tim saya di barta24.com hari ini.

Korban terutama meliput berita pemilu untuk TheReport.live. Perkembangan terbesar dalam kasus ini terjadi ketika ayah Shashtri, yang diidentifikasi sebagai Shapurul Alam Saboj, pergi ke Sheikh Hasina Burns Institute untuk mengambil jenazahnya.

Ia mengklaim almarhum bukanlah seorang Hindu, melainkan seorang Muslim bernama “Breshti Khatun.” Namun, teman dan kolega Shahstri mengklaim bahwa dia selalu mengidentifikasi dirinya sebagai seorang Hindu.

Otoritas rumah sakit kemudian memeriksa kartu identitas pemilih dan sidik jarinya dengan database pemerintah dan menemukan bahwa dia terdaftar sebagai “Prishti Khatun”.

Setelah heboh akibat kontroversi, pihak rumah sakit menyimpan jenazah korban, dan itulah yang terjadi sekarang menunggu Tes DNA.

Sambil berbicara tentang cobaan itu, Sabuj Dia berkata“Saya ingin membesarkan putri saya menjadi orang terkemuka di masa depan. Putri saya selalu mengatakan kepada saya: “Ayah, jangan khawatir.” “Saya akan menjadi orang baik.”

“Putriku tidak pernah mau mengambil uang dariku. Dia sering berkata, 'Aku bisa mengurus diriku sendiri.' Jangan khawatir, Papa. Aku punya begitu banyak harapan dan impian, dan semuanya hilang. Dulu aku mengatakan bahwa gadis-gadis desa tidak bisa melakukan yang lebih baik. Tetapi saya akan pergi ke desa dan saya mengatakan bahwa putri saya melakukan banyak hal. Apa yang akan saya bawa ke desa sekarang? Dia menambahkan.

READ  IRCC mengadakan pengundian Entri Ekspres keempat minggu ini