Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jutaan orang di Australia terjun ke dalam penguncian COVID-19 secara tiba-tiba | Berita pandemi virus Corona

Hampir tujuh juta orang di Victoria, negara bagian terpadat kedua di Australia, akan memulai penguncian tiba-tiba pada Kamis malam, karena para pejabat menyalahkan penerapan vaksin yang lambat dan kegagalan karantina hotel untuk wabah virus baru yang telah berlipat ganda dalam semalam menjadi 26 kasus.

Pada pukul 11:59 malam (13:59 GMT), orang hanya akan diizinkan meninggalkan rumah mereka untuk pekerjaan penting, perawatan kesehatan, berbelanja atau berolahraga, James Merlino, Penjabat Perdana Menteri Victoria, mengatakan kepada wartawan di Melbourne.

Aplikasi akan tetap berlaku selama tujuh hari.

“Pada hari terakhir, kami melihat lebih banyak bukti bahwa kami berurusan dengan jenis virus yang sangat menular, yang merupakan jenis kecemasan yang berbeda, berjalan lebih cepat dari yang pernah kami catat,” kata Merlino.

Strain ini dikenal sebagai B1617, dan pertama kali dikenali di India.

Pihak berwenang memperketat batasan pada pertemuan lokal dan publik dan mewajibkan penggunaan masker pada hari Selasa setelah kasus baru pertama muncul.

Pelacak kontak sejauh ini telah mengidentifikasi 10.000 kontak primer dan sekunder yang perlu dikarantina, diuji, dan diisolasi sendiri, tetapi Merlino mengatakan jumlah itu kemungkinan akan berubah.

Para ahli mengatakan penguncian dirancang untuk memberi tim waktu yang mereka butuhkan untuk melacak kontak sambil membatasi penyebaran virus yang sedang berlangsung.

“Pelacakan kontak adalah segalanya, karena penutupan dirancang untuk memberi tim ini kesempatan bertempur,” kata Catherine Bennett, kepala departemen epidemiologi di Deakin University Health Transformation Institute di Melbourne, kepada Al Jazeera.

“Mereka sangat efisien di sini. Kami memiliki sistem yang hebat. Hal yang saya perjuangkan tidak hanya mendatangi kontak dari kasus-kasus yang diketahui tetapi pergi ke kontak mereka. Dalam wabah ini, kita pergi ke langkah berikutnya lagi. Jika kasus satu orang teridentifikasi., Mereka akan pergi ke semua anggota keluarganya, menguji mereka dan menempatkan mereka di karantina, dan kemudian pergi ke kontak dekat mereka, dan kontak dekat dengan mereka. Mereka membuang semua yang mereka bisa tentang hal itu. “

READ  Perdana Menteri Malaysia memerintahkan "penguncian total" di tengah meningkatnya COVID | Berita pandemi virus Corona

Otoritas negara bagian mengatakan perlambatan dalam penerapan vaksin pemerintah federal sebagian bertanggung jawab atas penutupan baru-baru ini.

“Jika lebih banyak orang yang divaksinasi, kita mungkin menghadapi kondisi yang sangat berbeda dari yang kita alami saat ini,” kata Merlino.

Ini adalah keempat kalinya Melbourne diisolasi sejak dimulainya pandemi. Kota terbesar kedua di Australia menderita wabah COVID-19 terburuk di negara itu tahun lalu, yang hanya dapat ditekan setelah hampir empat bulan pembatasan ketat pada kehidupan sehari-hari.

Penumpang telah diperintahkan untuk memakai masker wajah di angkutan umum [William West/AFP]

Ribuan orang di seluruh kota sudah mengisolasi diri setelah menemukan kasus positif yang telah mengunjungi lusinan lokasi termasuk dua pertandingan sepak bola pangkalan Australia yang terpisah, serangkaian klub malam, dan pemeragaan pertempuran abad pertengahan.

Australia sebagian besar telah menahan COVID-19 setelah menutup perbatasannya dan memberlakukan karantina ketat pada warga negara yang dapat kembali dan penduduk memiliki sedikit batasan.

Tetapi program vaksinasi gagal memenuhi target dan para kritikus mengatakan hal itu membuat negara rentan terhadap wabah.

Virus tersebut telah bocor dari fasilitas karantina hotel sebanyak 17 kali dalam enam bulan, menurut pihak oposisi Partai Buruh Federal, yang telah mengkritik pemerintah konservatif karena penolakannya untuk mereformasi sistem.

“Jika kami memiliki alternatif karantina hotel untuk jenis kecemasan tertentu, kami tidak akan berada di sini hari ini,” kata Merlino.

Sekitar 3,7 juta dosis vaksinasi sejauh ini telah diberikan kepada 25 juta populasi dan pemerintah berjanji untuk mengirim batch tambahan ke Victoria dalam beberapa minggu mendatang.

Penyiar publik ABC melaporkan bahwa vaksin belum dikirim ke hampir 30 panti jompo di negara bagian itu, meskipun ratusan kematian ketika virus melanda fasilitas tahun lalu.

READ  Bangladesh mendapat 5.000.000 vaksin COVID-19 dosis Cina sebagai hadiah

Australia mencatat hampir 30.000 kasus dan kurang dari 1.000 kematian akibat COVID-19 – sebagian besar di Victoria selama gelombang kedua tahun lalu.