Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kamar mandi tampaknya menjadi masalah untuk internet satelit Elon Musk

Seekor merpati terbang menuju parabola – masalah bagi Starlink? (Foto: TigerStocks/Shutterstock.com)

Starlink Satellite Internet milik Elon Musks SpaceX menghadirkan internet cepat ke daerah pedesaan. Selain panas, tampaknya ada masalah pasokan lain: kamar mandi.

Layanan internet satelit SpaceX, yang saat ini sedang dibangun, adalah satu-satunya cara bagi banyak orang di daerah pedesaan untuk mendapatkan koneksi internet yang cepat. Selama beberapa bulan sekarang, pengadopsi awal telah dapat menggunakan perusahaan luar angkasa Elon Musk – dan mereka telah menemukan sejumlah tantangan. Piring satelit yang diperlukan untuk penerimaan berhenti bekerja ketika suhu luar melebihi 40°C. Sekarang seorang ahli keamanan Inggris telah menemukan masalah lain di kamar mandi.

toilet? Pengguna mengeluh tentang gangguan

Alan Woodward, pakar keamanan siber di University of Surrey, adalah salah satu pengguna yang mengatakan bahwa mereka hanya dapat menikmati jangkauan internet broadband berkat internet satelit. BBC mengatakan bahwa pengguna beta WoodwardBerkat Starlink, sekarang memiliki koneksi internet yang cepat dengan kecepatan unduh 200Mbps dan kecepatan unggah 10-20Mbps. Namun, selalu ada gangguan kecil dalam koneksi Internet, yang terkadang hanya berlangsung beberapa detik, tetapi terkadang lebih lama.

Dan menurut Woodward, dia bisa diseret kembali ke kamar mandi dengan perasaan nyaman dalam hidangan bernama Dishy McFlatface. Mangkuk ini seharusnya mengingatkan burung-burung tentang tempat minum atau pemandian burung yang telah disiapkan banyak tukang kebun di dalam ruangan. Bagaimanapun, seorang ahli yang diwawancarai oleh BBC berpendapat bahwa merpati yang duduk di receiver dapat bertanggung jawab atas pemadaman internet. Tapi semuanya bisa menjadi sejarah dengan datangnya antena generasi baru. Karena seharusnya tidak hanya menawarkan performa yang lebih, tetapi juga mampu bertahan lebih.

Keterlambatan dalam memperluas armada satelit

Namun, Starlink saat ini sedang berjuang dengan penundaan dalam memperluas armada satelitnya. Di sisi lain, hal ini disebabkan kurangnya keripik dan kurangnya oksigen cair, yang saat ini diperlukan untuk pasien Covid-19. Selain itu, Presiden SpaceX Gwynne Shotwell baru-baru ini membuat keputusan mendasar di dalam perusahaan yang secara bersama-sama bertanggung jawab atas penundaan peluncuran satelit baru. Ini terdiri dari kenyataan bahwa di masa depan semua satelit harus memiliki apa yang disebut tautan silang laser, berkat itu mereka dapat berkomunikasi satu sama lain melalui laser. Menurut Shotwell, lebih banyak satelit Starlink akan diluncurkan dalam orbit “sekitar tiga minggu”.

Hampir selesai!

Silakan klik tautan di email konfirmasi untuk menyelesaikan pendaftaran Anda.

Apakah Anda ingin informasi lebih lanjut tentang buletin kami? Cari tahu lebih lanjut sekarang

Anda mungkin juga tertarik dengannya

READ  Pembaruan Watch Dogs Legion 5.5 dirilis