Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kami dalam kapasitas, tidak dapat menerima gelombang pengungsi lagi, kata Walikota Warsawa

Kami dalam kapasitas, tidak dapat menerima gelombang pengungsi lagi, kata Walikota Warsawa

Ketika orang-orang Ukraina yang melarikan diri dari perang terus menuju ke perbatasan dengan Polandia, Walikota Warsawa Rafal Trzaskowski mengatakan bahwa kota itu telah mencapai kapasitasnya untuk menerima pengungsi, dan jika ada gelombang lain, Eropa dan AS harus turun tangan dan berbagi beban.

Berbicara kepada Indian ExpressTrzaskowski mengatakan invasi Rusia telah membuktikan sikap Polandia yang benar, dan Eropa perlu lebih tegas terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin. Ukrainakatanya, juga berjuang untuk kebebasan Polandia.

“Kami dalam kapasitas, kami tidak dapat menerima 100.000 pengungsi lagi,” katanya.

Trzaskowski, yang juga bekerja sebagai Wakil Menteri Luar Negeri selama setahun, menyebut Putin sebagai “penjahat perang” dan mengatakan India harus bersatu dengan demokrasi Barat melawan Rusia.

“Kami mengharapkan India untuk bersama kami, dan untuk mendukung sikap yang sangat sempit terhadap kediktatoran dan terhadap orang-orang yang merupakan penjahat perang.”

Walikota Warsawa Rafal Trzaskowski. (Sumber: Wikimedia Commons)

Dia mengatakan lebih dari 2 juta pengungsi Ukraina telah melintasi perbatasan Polandia-Ukraina sejak invasi pada 24 Februari, dan 300.000 sekarang berada di Warsawa.

“Untuk menggambarkan skala masalah, ketika ada krisis pengungsi di Mediterania, 200.000 pengungsi menyeberang ke Eropa dalam sebulan. Dan kami memiliki 300.000 di satu kota saja.”

Dia mengatakan Warsawa menghadapi tiga tantangan utama untuk mengelola arus masuk ini. “Pertama-tama, kita perlu membantu mereka dan mengakomodasi mereka. Sebagian besar orang yang datang pada awal diurus oleh keluarga dan teman-teman mereka. Sekarang mereka membutuhkan akomodasi dan bantuan dasar.”

Tantangan kedua, katanya, pemerintah pusat telah mengalihkan semua tugas administrasi ke pemerintah kota “yang berarti kita harus mendaftarkan mereka, dan juga kita akan bertanggung jawab untuk mendistribusikan uang dan bantuan keuangan yang ditawarkan oleh pemerintah”.

READ  Boeing Harus Memeriksa Pesawat 737 Tua Setelah Crash Indonesia: Regulator Penerbangan Amerika Serikat

Dan kemudian ada “masalah jangka panjang, karena orang Ukraina diberikan status kewarganegaraan yang sangat mirip dengan warga negara kita. Jadi mereka memiliki akses ke pendidikan gratis, perawatan kesehatan gratis dan sebagainya. Kita perlu menyediakannya. Kami bertanggung jawab atas sekolah.”

Dia mengatakan Warsawa sendiri memiliki 100.000 siswa sekarang dari Ukraina.

Pekan lalu, pemerintah Polandia mengesahkan undang-undang yang memberikan akses ke tunjangan sosial bagi warga Ukraina di negara itu selama 18 bulan. Tetapi setelah 18 bulan, Trzaskowski berkata, “Kami akan melihat bagaimana situasinya akan berkembang. Kami berharap perang akan segera berakhir. Tetapi jika tidak, saya menganggap bahwa hak istimewa ini akan diperpanjang… Saya berharap kita akan memiliki stabilitas di Ukraina saat itu.”

“Jika ada gelombang kedua, kami membutuhkan sistem yang ditawarkan oleh Uni Eropa dan PBB. Kita tidak bisa melakukannya sendiri. Sebagian besar dari apa yang telah dilakukan didasarkan pada masyarakat sipil, pada organisasi non-pemerintah, pada ribuan sukarelawan, pada layanan kota.”

Dia mengatakan perlu ada “sistem relokasi di Eropa dan dunia, dan kita perlu berbagi beban. Kita semua.” Perlu ada “sistem di tempat, di mana Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Uni Eropa akan mulai membantu kami dengan cara yang jauh lebih sinkron dan siap. Karena untuk saat ini, banyak yang didasarkan pada improvisasi.”

Ditanya tentang sikap Polandia yang berubah terhadap pengungsi, karena di masa lalu menolak untuk menerima pengungsi dari Suriah dan Libya, Trzaskowski mengatakan alasannya adalah politik dan budaya. “Ada banyak alasan berbeda,” katanya.

Sebagai menteri Urusan Eropa di pemerintahan liberal sebelumnya, dia berkata, “Kami siap menerima pengungsi Mediterania secara sukarela untuk menunjukkan solidaritas di Eropa.” Namun ketika pemerintahan berganti pada tahun 2015, dengan Andrzej Duda dari Partai Hukum dan Keadilan menjadi Presiden, kebijakan tersebut berubah.

READ  Pemimpin dari negara-negara seperti Myanmar diundang ke Hari Republik?

“Pemerintah baru, pemerintah konservatif, memutuskan untuk mengingkari keputusan itu dan mereka tidak dapat menerima siapa pun, dan bahkan memulai kampanye anti-pengungsi untuk pemilihan,” kata Trzaskowska. Dia adalah penantang utama Duda dalam pemilihan Presiden 2020, tetapi kalah tipis darinya.

“Tetapi sekarang situasinya benar-benar berbeda karena semua orang mengerti di Polandia bahwa Ukraina juga berjuang untuk kebebasan kami. Dan untuk keamanan aliansi trans-Atlantik. Jadi kami melakukan bagian kami. Dan kami membantu semampu kami.”

Namun, dia mengakui bahwa bagi “sebagian orang” pertanyaan tentang “kedekatan budaya dan bahasa itu penting”. Dia mengatakan “dukungan untuk perjuangan Ukraina dan naluri penyambutan masyarakat Polandia kali ini sangat besar”.

Berbicara tentang dampak yang lebih besar dari perang di Eropa, Trzaskowska mengatakan “sayangnya itu adalah hal yang pahit untuk dikatakan, tetapi kami benar selama ini.” Dia mengatakan bahwa sebagai anggota Parlemen Eropa (2009-2013) “kami mengatakan bahwa Eropa perlu lebih tegas terhadap Putin. Bahwa kita perlu mandiri secara energi. Bahwa kita seharusnya tidak berbisnis dengan Rusia, karena itu akan segera berakhir dengan bencana.”

Banyak orang, katanya, pada waktu itu mengatakan bahwa “kami terobsesi dengan Rusia, tetapi sejarah membuktikan bahwa kami benar.”

Polandia telah mendukung tawaran Ukraina untuk NATO keanggotaan di masa lalu, dan telah menjadi salah satu pendukung terkuatnya. Ditanya apakah Ukraina dapat menjadi anggota NATO sekarang, yang merupakan salah satu alasan utama agresi Rusia, Trzaskowska mengatakan bahwa bahkan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy “mengatakan bahwa ini sangat tidak mungkin”. Tapi, katanya, “kami ingin Ukraina menjadi anggota Uni Eropa secepat mungkin.”

Pada kunjungan yang dijadwalkan Presiden AS Joe Biden ke Polandia pada 25 Maret, Trzaskowska mengatakan bahwa “kata-kata Presiden Amerika sangat penting, terutama tentang mempertahankan setiap inci wilayah NATO.”

READ  'Mahasiswa kedokteran yang kembali dari Ukraina tidak dapat secara otomatis ditawari penerimaan di perguruan tinggi kedokteran India'

Dia mengatakan itu “memberi kami jaminan, dan kami dapat merasa aman dan hanya melakukan pekerjaan kami ketika datang untuk mendukung Ukraina.” Dia menyatakan harapan bahwa “kami akan mendengar lebih banyak kata dukungan” dari Biden, dan juga bahwa AS “siap membantu kami” dengan para pengungsi. “Itulah pesan yang ingin kami dengar.”