Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Kami tidak menginginkan Islam radikal di negara kami.”

Swiss memberikan suara – Minggu – dengan mayoritas tipis mendukung pelarangan masker wajah, sinyal melawan Islam radikal, yang menurut pendukung inisiatif, dianggap rasis dan seksual oleh orang lain, AFP dan Reuters melaporkan.

Teks tersebut, yang awalnya diusulkan oleh populis sayap kanan UTC, menerima 51,21% suara dan mayoritas di daerah pemilihan, menurut hasil resmi yang dikeluarkan oleh pemerintah federal.

Dia didukung oleh gerakan feminis dan beberapa pemilih sayap kiri sekuler.

“Kami senang. Kami tidak menginginkan Islam radikal di negara kami,” kata Marco Sisa, kepala UTC yang berbasis di Swiss, kepada Blick.tv.

Teks tersebut tidak memprovokasi burqa – gaun dari kepala sampai ujung kaki, celah di depan mata – atau niqab – pakaian yang menutupi seluruh tubuh dan wajah kecuali mata, tetapi poster kampanye polling tidak meragukannya. tujuan.

Swiss bergabung dengan Prancis, Austria, Bulgaria, Belgia, dan Denmark setelah bertahun-tahun berdebat dengan memilih tidak mengenakan cadar di depan umum.

Jadi tidak lagi dilarang menutupi wajah secara keseluruhan pada umumnya – ini juga berlaku untuk lawan yang berkerudung – tapi ada pengecualian seperti tempat ibadah.

Swiss juga mendukung perjanjian perdagangan dengan Indonesia (52%), tetapi dengan tegas menolak pengenalan identifikasi elektronik yang dikelola secara pribadi (EIT) untuk mempromosikan transaksi online.

Sumber: Agerpres.ro, Sumber foto: Pexels

READ  WTA: wiątek masih berada di peringkat kesembilan. Promosi Lynette