Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kanker kulit kini tidak lagi menjadi penyebab utama kematian akibat kanker kulit

Kanker kulit kini tidak lagi menjadi penyebab utama kematian akibat kanker kulit

Oleh Cassidy Morrison, kepala koresponden kesehatan untuk Dailymail.Com

23:17 10 Oktober 2023, diperbarui 23:26 10 Oktober 2023

  • Kanker kulit adalah jenis kanker yang paling umum di Amerika Serikat, dengan 1 dari 5 orang mengidapnya sepanjang hidup mereka
  • Kanker kulit non-melanoma lebih umum dan dapat diobati dibandingkan melanoma
  • Baca selengkapnya: Gigitan serangga yang ‘tidak berbahaya’ pada wanita sebenarnya adalah kanker kulit

Aturan praktis sehari-hari di pantai atau tepi kolam renang adalah selalu menggunakan SPF untuk melindungi diri Anda dari sinar UV penyebab kanker kulit.

Jenis kanker kulit paling berbahaya, melanoma, sudah lama menjadi musuh nomor satu. Namun penelitian terbaru yang dilakukan oleh ahli dermatologi Eropa menemukan bahwa jenis kanker kulit yang tidak terlalu mematikan kini menyebabkan sebagian besar kematian secara keseluruhan.

Kanker kulit non-melanoma (NMSC) seperti karsinoma sel basal dan karsinoma sel skuamosa menyumbang lebih dari tiga perempat dari seluruh kasus kanker kulit pada tahun 2020 dan menyebabkan hampir 64.000 kematian. Sedangkan kanker kulit membunuh sekitar 57.000 orang.

Para ilmuwan percaya bahwa karena NMSC tidak sering dilaporkan, dampak sebenarnya dari penyakit ini mungkin lebih besar dari perkiraan.

Meskipun melanoma biasanya muncul sebagai tahi lalat berwarna coklat dengan garis tepi yang tidak teratur, kanker non-melanoma mungkin sulit dideteksi karena muncul sebagai benjolan berwarna kulit atau bercak merah, kulit bersisik yang sekilas terlihat. tidak lengkap Agak berbahaya.

Tanda-tanda kanker kulit bervariasi, mulai dari yang tidak berbahaya hingga yang terlihat jelas, namun para ahli memperingatkan bahwa menangani kasus kanker kulit sejak dini adalah kunci untuk memastikan kanker tersebut tidak menyebar atau berkembang lebih jauh.

Kanker kulit adalah jenis kanker yang paling umum di Amerika Serikat, dengan jumlah kasus yang diperkirakan Satu dari lima orang Amerika Mereka diperkirakan akan terkena kanker kulit seumur hidup mereka.

“Meskipun NMSC lebih kecil kemungkinannya berakibat fatal dibandingkan kanker kulit melanoma, prevalensinya jauh lebih tinggi,” kata Dr. Thierry Passeron, rekan penulis studi dan dokter kulit di Nice University Hospital di Perancis.

READ  Misi Jupiter Badan Antariksa Eropa (ESA), JUICE tidak cukup kuat untuk mengorbit Europa. Inilah alasannya

“Oleh karena itu, insiden NMSC yang lebih tinggi menghasilkan dampak keseluruhan yang lebih besar.”

Studi tersebut, yang menggunakan data dari Badan Internasional untuk Penelitian Kanker Organisasi Kesehatan Dunia, menemukan “insiden tinggi” kanker kulit di antara populasi berkulit putih dan lanjut usia di Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Prancis, Australia, dan Italia. .

Namun, para peneliti mengatakan bahwa bahkan negara-negara dengan proporsi penduduk berkulit gelap yang tinggi pun tidak kebal terhadap risiko kematian akibat kanker kulit, sebagaimana dibuktikan dengan 11.281 kematian yang tercatat di Afrika.

Pada tahun 2020, sekitar 1,2 juta kasus NMSC dilaporkan di seluruh dunia dibandingkan dengan 324.635 kasus melanoma.

Mayoritas kasus kanker kulit adalah non-melanoma, mengacu pada sekelompok kanker yang berkembang perlahan di lapisan atas kulit, dengan jenis yang umum termasuk karsinoma sel basal dan karsinoma sel skuamosa.

Dibandingkan dengan melanoma, sejenis kanker kulit yang berkembang di melanosit – sel yang memproduksi melanin, NMSC kecil kemungkinannya untuk menyebar ke bagian tubuh lain dan dapat diobati dengan lebih mudah.

“Meskipun angka-angka ini mengkhawatirkan, pada kenyataannya angka tersebut mungkin dianggap remeh,” Dr. Passeron menambahkan.

“NMSC sering kali kurang dilaporkan dalam daftar penyakit kanker, sehingga sulit untuk memahami beban sebenarnya.”

Melanoma: tanda dan apa yang harus diperhatikan

Dermatologis mengikuti ABCDE saat mendiagnosis kanker kulit

Asimetri – tahi lalat dengan tepi tidak rata

Perbatasan – Batas tahi lalat tidak beraturan

Warna – Nuansa coklat, hitam atau cokelat, serta bercak merah jambu, merah atau ungu

Diameter – setidaknya enam milimeter

Evolusi – perubahan ukuran, bentuk, warna, atau tinggi bintik, atau gejala baru seperti pendarahan, gatal, atau pengelupasan

READ  Peluncuran rudal Astra gagal mengirimkan muatan ke orbit

Non-melanoma: Tanda dan apa yang harus diperhatikan

Sel basal mungkin tampak sebagai…

  • Benjolan lilin
  • Bercak putih atau merah muda
  • Buka luka

Sel skuamosa mungkin tampak sebagai…

  • Bercak merah dan bersisik
  • Sepetak kulit yang keras dan tebal
  • kutil
  • Pertumbuhan tinggi dengan depresi

Selain memeriksa beban kanker kulit secara keseluruhan, tim peneliti mengidentifikasi kelompok tertentu yang berisiko lebih tinggi terkena penyakit ini.

Ini termasuk orang-orang yang bekerja di luar negeri, penerima transplantasi organ, dan mereka yang memiliki kondisi kulit xeroderma pigmentosum – suatu kondisi genetik yang hipersensitif terhadap sinar matahari.

Namun memiliki tenaga ahli dermatologi yang kuat tampaknya tidak memberikan banyak perbedaan.

“Penelitian kami tidak menemukan bukti konsisten yang menunjukkan bahwa memiliki lebih banyak dokter kulit per kapita dapat mengurangi angka kematian,” kata Dr. Passeron.

“Yang mengejutkan, negara-negara seperti Australia, Inggris, dan Kanada, yang memiliki lebih sedikit dokter kulit, menunjukkan rasio kematian terhadap kejadian kanker kulit yang lebih rendah. Oleh karena itu, kita perlu mengeksplorasi lebih dalam strategi yang digunakan negara-negara ini untuk mengurangi dampak kanker kulit.”

Dermatologis mengikuti ABCDE saat mendiagnosis kanker kulit. Yaitu asimetri, batas, warna, diameter dan perkembangan.

Tujuh tempat mengejutkan dimana kanker kulit bisa muncul

Dokter memperingatkan bahwa masyarakat harus mewaspadai tempat lain di mana penyakit ini dapat berkembang karena kasus yang jarang terjadi dapat muncul dengan cara ini. Ini termasuk mata dan di bawah kuku seseorang.

Kebanyakan melanoma, bentuk kanker kulit paling langka dan paling serius yang paling mungkin menyebar, muncul sebagai tahi lalat dengan tepi tidak rata.

Namun karsinoma sel basal, yang biasanya muncul di bagian tubuh yang terkena sinar matahari seperti tangan, leher, lengan, dan kaki, sering kali muncul sebagai massa lilin atau pertumbuhan kecil, halus, berkilau, atau pucat.

READ  ACS Teleskop Luar Angkasa Hubble Merayakan 20 Tahun Penemuan Pelanggaran Bumi

Namun, bekas luka tersebut tidak selalu tampak menonjol, dan mungkin menyerupai bekas luka datar.

Jenis non-melanoma lain yang disebut karsinoma sel skuamosa biasanya muncul sebagai bercak kulit merah bersisik yang terkadang berdarah. Bisa juga muncul sebagai bekas luka yang menonjol.

Orang dengan riwayat paparan sinar matahari berlebihan lebih mungkin terkena kanker kulit jenis ini.

Dengan setiap sengatan matahari yang parah dan melepuh, risiko Anda terkena karsinoma sel skuamosa meningkat.

Orang dengan kulit cerah dan mata cerah yang lebih rentan terhadap sengatan matahari juga lebih mungkin terkena karsinoma sel skuamosa.

Namun, seringkali karsinoma sel skuamosa dapat disembuhkan jika diobati sejak dini. Faktanya, tingkat kelangsungan hidup mencapai 98 persen.

Dr Passeron berkata: “Kanker kulit dapat dicegah dan diobati, jadi kita perlu berbuat lebih banyak untuk memastikan kita menghentikan perkembangan penyakit ini sesegera mungkin untuk menyelamatkan nyawa.”

“Kita harus menyampaikan pesan bahwa tidak hanya melanoma yang bisa berakibat fatal, tapi NMSC juga.”

Hal ini memerlukan kampanye pendidikan yang tidak hanya mencakup masyarakat yang mungkin sudah mengetahui pentingnya perlindungan terhadap sinar matahari, tetapi juga orang-orang berkulit gelap yang tidak menganggap diri mereka berisiko terkena kanker kulit, katanya.

Hasilnya rencananya akan dipresentasikan pada konferensi European Academy of Dermatology and Venereology (EADV) di Berlin, Jerman.