Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kapal induk drone pertama di dunia, Turki mengoperasikan kapal perang terbesarnya, TCG Anadolu, yang akan menerbangkan UCAV Bayraktar TB3 yang mematikan

Turki memesan kapal perang terbesarnya pada 10 April dalam upacara peluncuran yang sangat dinantikan. Disebut-sebut sebagai Unmanned Aircraft Carrier (UCAV) pertama di dunia, TCG Anadolu melihat prototipe Bayraktar TB3 terbaru di geladaknya.

Kapal itu akan menjadi kapal induk pertama Turki dan yang pertama di dunia dengan sayap udara yang sebagian besar terbuat dari drone, lapor Daily Sabah Turki. tersebut. Kapal itu diserahkan kepada Angkatan Laut Turki tiga bulan sebelum upacara pembukaan resmi.

Menggarisbawahi bahwa kapal tersebut akan menampung beberapa kendaraan udara berawak dan tak berawak Turki, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan, “TCG Anadolu adalah kapal perang pertama di dunia di bidangnya di mana drone dapat mendarat dan lepas landas.”

Pada hari pembukaan, prototipe drone Turki modern dari keluarga Bayraktar, model terbaru Bayraktar TB3, dipindahkan ke dek penerbangan perusahaan. Video manuver luar biasa telah diposting online. Bayraktar TB3 akan beroperasi dari dek ini pada tahun 2024.

Perkembangan tersebut terjadi beberapa minggu setelah Selcuk Bayraktar, Chief Technology Officer di Baykar Technologies, membagikan gambar Bayraktar TB3 di lini produksi. Menurut laporan, TB3 akan terbang bersama Bayraktar Kizilelma, “pesawat tempur tak berawak” berkemampuan kapal induk yang akan beroperasi pada tahun 2025.

TB3 modern adalah versi terbaru dari drone serangan TB yang kuat yang diproduksi oleh perusahaan Turki Baykar, setelah pesawat tempur Bayraktar TB2 yang terkenal. Namun, TB3 diyakini memiliki kemampuan lebih tinggi dari pendahulunya, Bayraktar TB2, dan akan digunakan untuk ekspor serta dikerahkan secara lokal ke laut.

READ  Vladimir Putin memberhentikan wakil menteri pertahanan. Pilihan baru adalah "Penjagal Mariupol" | berita Dunia

TB3 adalah drone laut dengan sayap lipat yang dirancang untuk geladak kapal dan landasan pacu pendek. Para pejabat menekankan bahwa masih perlu melakukan pengujian komprehensif terhadap TB3, terutama untuk melihat seberapa baik kinerjanya dalam peperangan laut.

Unmanned Combat Aerial Vehicle (UCAV) Bayraktar TB3 adalah sistem kendaraan udara bersenjata yang dapat lepas landas dan mendarat di kapal induk dengan landasan pacu terbatas. Senjata cerdas yang dipasang di bawah sayap UCAV TB3 memungkinkannya untuk melakukan misi intelijen, pengintaian, dan pengawasan selain operasi ofensif.

Selain itu, kemampuan komunikasi line-of-sight dan out-of-line-of-sight Bayraktar TB3 memungkinkannya dioperasikan dari lokasi yang sangat jauh. Adapun kapal andalannya, meskipun Anadolu diklasifikasikan sebagai kapal serbu amfibi, pejabat Turki mengklaim mereka akan menggunakan kapal itu sebagai pengangkut berbagai kelas drone bersenjata.

Sejak pertama kali dipesan pada tahun 2015, Anadolu telah menjadi kapal fitur multifungsi yang juga dapat fokus pada operasi UAV. Melakukan hal itu harus melampaui batas pesawat sayap putar konvensional, yang pada dasarnya berfungsi sebagai kapal induk ringan untuk drone tempur.

Kapal induk tak berawak pertama di dunia – TCG Anadolu

Berdasarkan kapal Spanyol, Juan Carlos I, TCG Anadolu adalah tipe kapal serbu amfibi (LHD). Dengan perpindahan 27.436 ton, lebarnya 32 meter dan panjang 231 meter. Ia dapat beroperasi di laut selama 50 hari, memiliki kecepatan maksimum sekitar 21 knot, dan jangkauan hingga 9.000 mil laut.

READ  Putin menyerang Amerika Serikat karena mendukung Ukraina, dan bersumpah untuk terus menyerang

TCG Anadolu awalnya dirancang untuk beroperasi mirip dengan kapal serbu amfibi dan untuk mengangkut armada helikopter dan pesawat tempur short take-off and vertical landing (STOVL), terutama F-35B.

F-35 - Hancur
File foto: F-35B

Namun, kemungkinan itu telah diminimalkan sejak Amerika Serikat menghentikan Turki dari program pengembangan jet tempur global F-35 sebagai tanggapan atas keputusan Ankara untuk membeli sistem pertahanan rudal S-400 Rusia pada tahun 2019. Turki telah merencanakan untuk membeli setidaknya 100 pesawat tempur F-35.

Hal ini memaksa negara untuk mengevaluasi kembali strategi pengembangan dan melakukan penyesuaian lebih lanjut untuk mengubah TCG Anadolu menjadi kapal induk tak berawak (UAV), kendaraan udara tempur tak berawak (UCAV), dan pesawat tempur tak berawak serta helikopter.

Sayap udara kapal diharapkan terdiri terutama dari TB3 Bayraktar dengan kemampuan landasan pacu pendek. Selain drone, TCG Anadolu akan menampung berbagai helikopter, seperti helikopter T129 Atak buatan dalam negeri, helikopter serang AH-1W Super Cobra, dan helikopter multiguna SH-70B.

Pada bulan Februari tahun ini, itu mengumumkan Kapal akan menjalani peningkatan infrastruktur kecil untuk memungkinkan operasi UAV mencapai perubahan di Anatolian Air Wing.

Ini termasuk pemasangan stasiun kontrol drone dengan terminal satelit untuk komunikasi jarak jauh, “sistem roller” di haluan untuk membantu meluncurkan pesawat tak berawak, sistem roda gigi di dek untuk memfasilitasi pendaratan drone, dan jaring pengaman untuk pengambilan. Jenis drone yang lebih kecil.

TCG Anadolu (melalui Twitter)

TCG Anadolu akan dapat menampung pasukan seukuran batalion, bersama dengan staf penerbangan dan komando. Anadolu memiliki enam lokasi di mana helikopter muatan sedang, serang, atau tujuan umum dapat mendarat dan lepas landas, bersama dengan dua lokasi lain yang berfungsi sebagai landasan pendaratan untuk helikopter kargo berat, meskipun dek penerbangannya tidak cukup panjang untuk mendaratkan pesawat tempur klasik dan lepas landas.

READ  Pasukan Israel melancarkan serangan mematikan di Tepi Barat dan membom Gaza sebelum pemungutan suara di PBB Berita konflik Israel-Palestina

Itu dapat mengangkut kendaraan lapis baja ringan dan berat, termasuk kendaraan beroda dan dilacak. Deknya yang ringan dapat mendukung hingga 30 kendaraan roda, termasuk pengangkut personel lapis baja dan kendaraan amfibi. Setidaknya 12 helikopter muatan menengah dapat diangkut menggunakan gantungan kapal.

Bergantung pada fungsi kapal, lebih banyak helikopter dapat dibawa sekaligus di dek kendaraan ringan untuk menambah jumlah. Tank dan kendaraan besar yang dilacak dengan lapis baja besar dapat diangkut di dek kendaraan berat yang terletak di bagian atas kolam pengangkut.