Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kapan dan mengapa ukuran otak manusia menurun 3000 tahun yang lalu? Semut mungkin memegang petunjuk

Kredit: Pixabay/CC0 Domain Publik

Otak adalah organ paling kompleks dalam tubuh manusia. Sekarang, sebuah studi baru membawa kita lebih dekat untuk memahami beberapa evolusinya. Tampaknya ukuran otak manusia berkurang hampir 3.000 tahun yang lalu. Dengan mempelajari semut sebagai model untuk menjelaskan mengapa ukuran otak bertambah atau berkurang, para peneliti berhipotesis bahwa penyusutan otak sejajar dengan perluasan kecerdasan kolektif dalam masyarakat manusia.


Pelajari dan pahami penyebab dan konsekuensi dari otak telah berevolusi Ini membantu kita memahami sifat kemanusiaan. Itu didokumentasikan dengan baik pikiran manusia Ini telah meningkat dalam ukuran selama sejarah evolusi kita. Yang kurang dihargai adalah kenyataan bahwa volume otak manusia telah menurun sejak Zaman Es. Kapan tepatnya perubahan ini terjadi, atau mengapa, tidak diketahui dengan pasti.

Rekan penulis Dr Jeremy DeSilva, dari Dartmouth College, menjelaskan.

Untuk memecahkan teka-teki ini, tim peneliti dari berbagai bidang akademik berangkat untuk mempelajari pola sejarah perkembangan otak manusia, dan membandingkan hasilnya dengan apa yang diketahui dalam masyarakat semut untuk memberikan wawasan yang luas.

“Antropolog biologi, ahli ekologi perilaku, dan ahli saraf evolusioner mulai berbagi ide mereka tentang evolusi otak dan menemukan bahwa mencari jembatan pada manusia dan semut dapat membantu menentukan apa yang mungkin terjadi di alam,” kata rekan penulis Dr James Traniello, dari Universitas Boston.

Makalah mereka diterbitkan di Perbatasan dalam Ekologi dan Evolusi, Ini memberi cahaya baru pada evolusi pikiran kita.

Baru-baru ini mengurangi volume

Para peneliti menerapkan analisis titik perubahan pada kumpulan data 985 fosil dan tengkorak manusia modern. Mereka menemukan bahwa ukuran otak manusia meningkat 2,1 juta tahun yang lalu dan 1,5 juta tahun yang lalu, selama Zaman Es, tetapi ukurannya berkurang sekitar 3.000 tahun yang lalu (Holocene), yang lebih baru dari perkiraan sebelumnya.

“Kebanyakan orang sadar bahwa otak manusia luar biasa besar – jauh lebih besar dari yang diperkirakan daripada ukuran tubuh kita. Dalam sejarah evolusi kita yang mendalam, ukuran otak manusia telah meningkat secara eksponensial,” kata Traniello. “Penurunan ukuran otak manusia 3.000 tahun yang lalu tidak terduga.”

Waktu peningkatan ukuran bertepatan dengan apa yang sebelumnya diketahui tentang perkembangan awal Homo dan perkembangan teknis yang mengarah pada; Misalnya, diet dan nutrisi yang lebih baik dan kelompok sosial yang lebih besar.

Untuk mengurangi volume otak, tim peneliti multidisiplin mengusulkan hipotesis baru, untuk menemukan petunjuk dalam komunitas semut.

Apa yang bisa diajarkan semut kepada kita tentang evolusi otak manusia?

“Kami menyarankan agar semut dapat memberikan berbagai model untuk memahami mengapa otak bertambah atau berkurang karena kehidupan sosial. Sulit untuk mempelajari mengapa otak bertambah atau berkurang hanya dengan menggunakan fosil.”

Studi model komputasi dan pola ukuran otak semut pekerja, struktur, dan penggunaan energi pada beberapa semut, seperti semut rangrang Oecophylla, semut pemotong daun Atta, atau semut taman biasa Formica, menunjukkan bahwa kognisi dan pembagian tingkat kelompok tenaga kerja pilih untuk variasi adaptif ukuran otak. Ini berarti bahwa dalam kelompok sosial di mana pengetahuan dibagikan atau individu mengkhususkan diri dalam tugas-tugas tertentu, otak dapat beradaptasi untuk menjadi lebih efisien, seperti mengecilkan ukuran.

“Masyarakat semut dan manusia sangat berbeda, dan mereka telah mengambil jalur yang berbeda dalam evolusi sosial,” kata Traniello. “Namun, semut Ini juga berbagi dengan manusia aspek-aspek penting dari kehidupan sosial seperti pengambilan keputusan kolektif dan pembagian kerja, serta produksi makanan mereka sendiri (bertani). Kesamaan ini secara luas dapat memberi tahu kita faktor apa yang mungkin memengaruhi perubahan volume otak manusia.”

Otak mengkonsumsi banyak energi, dan otak yang lebih kecil menggunakan lebih sedikit energi. Kelulusan ilmu di masyarakat manusia, dan karena itu mereka membutuhkan lebih sedikit energi untuk menyimpan banyak informasi sebagai individu, mereka mungkin lebih suka yang lebih rendah otak ukuran.

Traniello menambahkan: “Kami menyarankan bahwa penurunan ini disebabkan oleh meningkatnya ketergantungan pada kecerdasan kolektif, yang merupakan gagasan bahwa sekelompok orang lebih cerdas daripada orang terpintar dalam kelompok tersebut, yang sering disebut ‘kebijaksanaan massa’.”

“Kami berharap dapat menguji hipotesis kami saat data tambahan tersedia,” simpul DeSilva.


Iklim telah mengubah ukuran tubuh kita dan, sampai batas tertentu, otak kita


informasi lebih lanjut:
Jeremy DeSilva et al., Kapan dan mengapa ukuran otak manusia berkurang? Analisis titik-perubahan baru dan wawasan dari evolusi otak pada semut, Perbatasan dalam ekologi dan evolusi (2021). DOI: 10.3389 / fevo.2021.742639

kutipanKapan dan mengapa otak manusia menurun 3.000 tahun yang lalu? Semut mungkin memegang petunjuk (2021, 22 Okt) Diakses pada 22 Okt 2021 dari https://phys.org/news/2021-10-human-brains-decrease-size-years.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Sekalipun ada kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Seorang pria Spanyol ditangkap karena diduga menginfeksi lebih dari 20 orang dengan virus Corona