Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Karton tertutup, penerbangan pulang semalam melalui Iran: India memulai evakuasi

Dengan demikian Matahari telah terbenam di KabulDan pemerintahan Ashraf Ghani, pemeriksaan keamanan di wilayah diplomatik Kabul, yang biasanya dijaga ketat, hilang begitu saja. Cincin keamanan di sekitar Zona Hijau runtuh, seperti rezim.

Di kedutaan India, melewati pintu, berdiri replika 6 kaki dari ibu kota singa Ashoka. Dan di sebelahnya ada selusin karton cokelat, disegel dengan lakban.

Misi itu siap untuk dievakuasi – beberapa staf dan personel berangkat pada Minggu malam dengan jet pribadi menuju India melalui wilayah udara Iran.

Bagi India, itu tidak hanya akan menjadi evakuasi bangunannya, tetapi, untuk saat ini, juga tempatnya di Afghanistan, dan pengaruhnya di Kabul, yang telah dibangun selama bertahun-tahun.

bata demi bata, Lebih dari 500 proyek kecil telah diluncurkan dalam enam tahun terakhir saja Sekolah, rumah sakit, puskesmas, asrama mahasiswa dan jembatan. Dan jangan lupa Gedung Parlemen yang megah, simbol demokrasi Afghanistan, Bendungan Salma, Jalan Raya Zaranj-Dilaram – semuanya dibangun dengan perkiraan biaya US$3 miliar.

Sementara proyek-proyek ini berada di Afghanistan, pelabuhan Chabahar di Iran telah dikembangkan untuk mencapai Afghanistan.

Tidak ada yang yakin apa yang terjadi setelah proyek ini atau Gedung Parlemen. Untuk diplomat India, ini semua adalah proyek Afghanistan. Kata salah satu pejabat ketika ditanya tentang nasib proyek setelah Taliban menyelesaikan kendali negara.

Pejabat itu mengatakan rakyat Afghanistan akan menderita jika proyek-proyek ini rusak atau hancur.

Sementara mewakili proyek fisik, kerugian Delhi adalah dampaknya terhadap lingkungan baru. Lagi pula, perayaan malam ini di Islamabad, bukan Rawalpindi, adalah tentang pemasangan rezim proksi di Kabul, jembatan Pakistan ke Asia Tengah, dan pemenuhan impiannya akan ramuan Islami di wilayah tersebut.

dijelaskan

READ  Rusia menguji vaksin Covid sebagai semprotan hidung untuk anak-anak; Untuk siap pada pertengahan September

kenyataan baru

Jatuhnya Kabul melengkapi pengambilalihan Taliban atas Afghanistan. Terakhir kali mereka merebut Kabul, pada tahun 1996, hanya Pakistan, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab yang mengakui rezim mereka. Masih harus dilihat bagaimana dunia menerima kenyataan baru ini.

Dalam beberapa hari terakhir, mengantisipasi jatuhnya Kabul karena kemajuan pesat Taliban, diplomat India bertemu dengan semua pemain utama. Bumi telah berbalik. Bagaimana India menanggapi perubahan struktur politik akan tergantung pada bagaimana Taliban menanggapi India.

Adapun Delhi, garis merah telah melemah selama berbulan-bulan: garis merah terakhir, katanya, “tidak akan menerima perebutan kekuasaan dengan paksa.” Penyapuan Taliban adalah serangan militer, tetapi tidak ada pertumpahan darah dalam perebutan kekuasaan, mengingat pemerintah Afghanistan dan lembaga keamanannya memilih penyerahan diri yang memalukan.

Anak laki-laki terlihat di luar kedutaan membawa gulungan besar tisu dari kedutaan yang dievakuasi oleh pemerintah asing. Seorang pria mengambil gambar menutup gerbang kedutaan, sementara teman-temannya tertawa

Beberapa meter sebelumnya, para penjaga istana kepresidenan telah menurunkan seragam mereka untuk setelan Pathan mereka. “Ada kepala baru di istana,” kata salah satu pejabat.