Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Karyawan IBM cuti sakit sejak 2008 menghasilkan $55.000 setahun, mengatakan gaji ‘tidak cukup murah hati’

Karyawan IBM cuti sakit sejak 2008 menghasilkan $55.000 setahun, mengatakan gaji ‘tidak cukup murah hati’

Seorang karyawan IBM yang telah cuti sakit sejak 2008 menggugat perusahaan dengan mengklaim £54.000 ( R55,30,556) Gaji yang diterimanya setiap tahun, meskipun ia adalah karyawan yang tidak aktif, “tidak cukup dermawan”.

Seorang karyawan IBM yang telah cuti sakit sejak 2008 menggugat perusahaan dengan mengklaim £54.000 ( R55,30,556) Gaji yang diterimanya setiap tahun, meskipun dia adalah karyawan yang tidak aktif, “tidak cukup dermawan”.

Karyawan tersebut mengklaim bahwa perusahaan tidak menawarkan kenaikan gaji dan mengklaim bahwa gajinya akan hilang seiring waktu karena inflasi.

Karyawan tersebut mengklaim bahwa perusahaan tidak menawarkan kenaikan gaji dan mengklaim bahwa gajinya akan hilang seiring waktu karena inflasi.

Menurut salah satu profil Linkedin Ian Clifford, dia “pensiun secara medis” dari IBM pada tahun 2008. Menurut laporan Telegraph, Ian Clifford bekerja untuk raksasa teknologi IBM, tetapi telah sakit selama 15 tahun terakhir.

Menurut salah satu profil Linkedin Ian Clifford, dia “pensiun secara medis” dari IBM pada tahun 2008. Menurut laporan Telegraph, Ian Clifford bekerja untuk raksasa teknologi IBM, tetapi telah sakit selama 15 tahun terakhir.

Namun, Clifford mengklaim bahwa dia adalah korban “diskriminasi kecacatan” karena gajinya tidak naik selama lima belas tahun dia tidak bekerja. Khususnya, di bawah rencana kesehatan IBM, seorang profesional TI menerima lebih dari £54.000 ( R55,30,556) per tahun dan dijamin menerima gaji sampai dengan usia 65 tahun.

Clifford pergi cuti sakit untuk pertama kalinya pada September 2008 dan keadaan tetap seperti itu hingga 2013 ketika dia mengajukan keluhan. Mengindahkan keluhannya, IBM menawarinya sebuah “perjanjian kompromi” dimana dia ditempatkan pada rencana kecacatan perusahaan sehingga dia tidak akan ditinggalkan. Berdasarkan rencana tersebut, seseorang yang tidak dapat bekerja tidak dipecat tetapi tetap dipekerjakan dan tidak memiliki “kewajiban untuk bekerja”.

Clifford pergi cuti sakit untuk pertama kalinya pada September 2008 dan keadaan tetap seperti itu hingga 2013 ketika dia mengajukan keluhan. Mengindahkan keluhannya, IBM menawarinya sebuah “perjanjian kompromi” dimana dia ditempatkan pada rencana kecacatan perusahaan sehingga dia tidak akan didiskualifikasi. Berdasarkan rencana tersebut, seseorang yang tidak dapat bekerja tidak dipecat tetapi tetap dipekerjakan dan tidak memiliki “kewajiban untuk bekerja”.

Karyawan dalam program tersebut memiliki “hak” sampai pemulihan, pensiun atau kematian jika datang sebelum itu, membayar 75% dari penghasilan yang disepakati. Dalam kasusnya, gaji yang disepakati adalah 72.037 pound, yang berarti bahwa pada 2013 dia akan membayar 54.028 pound per tahun setelah dikurangi 25%. Rencana tersebut dipasang selama lebih dari 30 tahun hingga ia mencapai usia pensiun pada usia 65 tahun.

Karyawan dalam program tersebut memiliki “hak” sampai pemulihan, pensiun atau kematian jika datang sebelum itu, membayar 75% dari penghasilan yang disepakati. Dalam kasusnya, gaji yang disepakati adalah 72.037 pound, yang berarti bahwa pada 2013 dia akan membayar 54.028 pound per tahun setelah dikurangi 25%. Rencana tersebut dipasang selama lebih dari 30 tahun hingga ia mencapai usia pensiun pada usia 65 tahun.

Pada Februari 2022, dia membawa IBM ke pengadilan tenaga kerja dengan tuduhan diskriminasi kecacatan. “Tujuan dari rencana tersebut adalah untuk memberikan jaminan bagi karyawan yang tidak dapat bekerja – dan ini tidak akan tercapai jika pembayaran dibekukan untuk selama-lamanya,” katanya.

Namun, hal-hal tidak berjalan sesuai rencananya, karena Pengadilan Ketenagakerjaan menolak klaimnya, dengan hakim mengatakan kepadanya bahwa dia telah diberi “kepentingan yang sangat besar” dan “perlakuan istimewa”.

Namun, hal-hal tidak berjalan sesuai rencananya, karena Pengadilan Ketenagakerjaan menolak klaimnya, dengan hakim mengatakan kepadanya bahwa dia telah diberi “kepentingan yang sangat besar” dan “perlakuan istimewa”.

Justice Hocego berkata, “Bahwa seorang karyawan yang aktif dapat memperoleh kenaikan gaji, tetapi seorang karyawan yang tidak aktif tidak, adalah suatu perbedaan, tetapi menurut saya itu bukan suatu kerugian dari sesuatu yang timbul dari kecacatan itu. Keluhan itu sebenarnya adalah keuntungan menjadi karyawan yang tidak aktif Pada rencana itu tidak cukup dermawan karena pembayaran telah pada tingkat yang tetap sejak 6 April 2013, sekarang 10 tahun, dan mungkin tetap seperti itu.

Justice Hocego berkata, “Bahwa seorang karyawan yang aktif dapat memperoleh kenaikan gaji, tetapi seorang karyawan yang tidak aktif tidak, adalah suatu perbedaan, tetapi menurut saya itu bukan suatu kerugian dari sesuatu yang timbul dari kecacatan itu. Keluhan itu sebenarnya adalah keuntungan menjadi karyawan yang tidak aktif Pada rencana itu tidak cukup dermawan karena pembayaran telah pada tingkat yang tetap sejak 6 April 2013, sekarang 10 tahun, dan mungkin tetap seperti itu.

“Klaim bahwa tidak adanya kenaikan gaji adalah diskriminasi kecacatan karena perlakuan yang kurang menguntungkan dibandingkan mereka yang tidak cacat. Anggapan ini tidak berkelanjutan karena hanya orang cacat yang dapat memperoleh manfaat dari rencana tersebut. Bukan diskriminasi kecacatan itu sebabnya rencananya tidak lebih murah hati.” Bahkan jika £50.000 per tahun dipotong setengahnya selama 30 tahun, itu masih merupakan nilai tambah yang cukup besar.

READ  Chocolate Covered Belalang Untuk Meal Salad, Paris Restaurant Sajikan Serangga Sebagai Makanan | Vulgaris

“Klaim bahwa tidak adanya kenaikan gaji adalah diskriminasi kecacatan karena perlakuan yang kurang menguntungkan dibandingkan mereka yang tidak cacat. Anggapan ini tidak berkelanjutan karena hanya orang cacat yang dapat memperoleh manfaat dari rencana tersebut. Bukan diskriminasi kecacatan itu sebabnya rencananya tidak lebih murah hati.” Bahkan jika £50.000 per tahun dipotong setengahnya selama 30 tahun, itu masih merupakan nilai tambah yang cukup besar.

“Lebih baik pengobatannya, tidak kurang,” pungkasnya.

“Lebih baik pengobatannya, tidak kurang,” pungkasnya.