Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kasus Coronavirus di India Pembaruan Langsung: Pembaruan India untuk Infeksi Jamur Hitam, Pelacak Vaksin Coronavirus Langsung, Statistik Coronavirus di India, Tip Pencegahan Virus Corona, Kasus dan Kematian Covid-19 Terbaru di Tamil Nadu, Delhi, Maharashtra, Karnataka dan Telangana Live Enumerate

Seorang petugas kesehatan mengumpulkan sampel usap seorang penumpang yang datang dari Maharashtra ke kantor pengujian COVID-19 di Stasiun Kereta Api Patna. (Foto PTI)

Kasus Coronavirus di Maharashtra, Tamil Nadu, Delhi, Telangana PEMBARUAN LANGSUNG: Karena gelombang kedua infeksi Covid-19 menunjukkan penurunan yang stabil selama 10 hari terakhir, India sekarang berfokus pada epidemi fungisida mukosa. Rumah sakit telah menunjukkan peningkatan tajam dalam permintaan suntikan antijamur. Namun, ada kekurangan di pasar karena semakin banyak orang yang memposting SOS amfoterisin B injeksi di media sosial. Desentralisasi kebijakan vaksin juga tidak membantu India. Dengan berkurangnya stok dan banyak pusat vaksinasi yang sekarang hampir tutup, negara-negara mengeluh bahwa raksasa farmasi global menolak menjual vaksin kepada mereka. Pertama, Punjab yang mengungkapkan bagaimana Moderna menolak menjual vaksin. Sekarang perdana menteri Delhi Arvind Kejriwal Dia juga mengatakan bahwa Pfizer dan Moderna telah memberi tahu pemerintahnya bahwa mereka tidak akan berbisnis secara langsung dengan negara. Hal ini menimbulkan pertanyaan yang sangat penting untuk diskusi – apakah rute penawaran global untuk pengadaan vaksin merupakan proposisi yang gagal? Nah, jika kita melihat Punjab dan Delhi, ini adalah kenyataan yang suram. Sementara itu, pusat tersebut mengatakan bahwa ketersediaan vaksin akan sedikit meningkat pada Agustus. Jadi apa yang terjadi sampai saat itu? Di tengah semua ini, pedesaan India jatuh dari radar nasional.

Pada hari Senin, India mencapai tonggak sejarah lain dengan lebih dari 4.000 kematian, mendorong rekor kematian nasional menjadi lebih dari 3 lakh. India adalah satu-satunya negara di dunia setelah Amerika Serikat dan Brasil yang mencatat lebih dari 3.000 kematian akibat Covid. Tentu saja, ini pernyataan resmi. Selain berbagai laporan, para ahli kesehatan telah menunjukkan adanya ketidaksesuaian antara catatan dasar krematorium dan data resmi. Tamil Nadu menduduki puncak jumlah nasional kasus COVID-19 baru. Bengaluru sedang berjuang untuk menyediakan tempat tidur rumah sakit. Setelah jamur hitam, ada beberapa laporan tentang jamur putih. Sekarang Ghaziabad dari UP melaporkan jamur kuning!

READ  S Jaishankar menunjukkan lingkup pengaruh yang lebih luas untuk India | India News

India telah melaporkan lebih sedikit kasus Covid karena para ahli mengatakan gelombang mematikan kedua dari Coronavirus akan mereda sekitar akhir Juni atau awal Juli. Namun, negara bagian di seluruh India memainkan peran yang aman dan telah memperpanjang penutupan / jam malam. Pembatasan tersebut membantu mengurangi beban kerja harian. Tetapi persediaan vaksin yang sedikitlah yang menyebabkan tekanan besar bagi negara dan pejabat kesehatan. Pusat vaksinasi di kota-kota seperti Delhi dan Mumbai telah berhenti beroperasi karena kekurangan stok. Orang-orang kesulitan dengan portal CoWIn untuk mendapatkan palka dan jika mereka cukup beruntung mendapatkan reservasi, banyak dari mereka yang pulang tanpa terkena Covid jab. Dan hype tender vaksin global untuk negara-negara memudar. Moderna memberi tahu Punjab bahwa itu hanya berurusan dengan pemerintah nasional dan bukan otoritas negara. Dalam skenario seperti itu, bagaimana India mempersiapkan gelombang ketiga? Saat negara-negara berjuang untuk menemukan solusi yang bisa diterapkan, berikut adalah pembaruan Corona terbaru dari India dan seluruh dunia: