Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kasus polio New York adalah yang pertama di AS sejak 2013: NPR

Ilustrasi 2014 yang disediakan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS ini menggambarkan molekul virus polio. Pada Kamis, 21 Juli 2022, pejabat kesehatan New York melaporkan kasus polio, yang pertama di Amerika Serikat dalam hampir satu dekade. (Sarah Bowser, Meredith Potter Neulov/Pusat Pengendalian Penyakit via AP)

Sarah Poster dan Meredith Boyter Newlove dari CDC via AP


Sembunyikan teks

Tombol teks

Sarah Poster dan Meredith Boyter Newlove dari CDC via AP

Ilustrasi 2014 yang disediakan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS ini menggambarkan molekul virus polio. Pada Kamis, 21 Juli 2022, pejabat kesehatan New York melaporkan kasus polio, yang pertama di Amerika Serikat dalam hampir satu dekade. (Sarah Bowser, Meredith Potter Neulov/Pusat Pengendalian Penyakit via AP)

Sarah Poster dan Meredith Boyter Newlove dari CDC via AP

Sebuah kasus polio telah terdeteksi di New York, kasus virus pertama dalam hampir satu dekade.

Kasus ini dikonfirmasi di seorang penduduk Rockland County, sekitar 36 mil utara New York City, kasus pertama sejak 2013, menurut departemen kesehatan negara bagian dan kabupaten.

Pasien itu tidak lagi dianggap menular, lapor AP, tetapi dia menjadi lumpuh. Tes oleh laboratorium Departemen Kesehatan negara bagian, dan dikonfirmasi oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, menunjukkan bahwa pasien sebelumnya telah menerima vaksin polio oral, yang tidak lagi diberikan di Amerika Serikat.

Vaksin yang tidak aktif – vaksin yang menggunakan kuman penyakit yang sudah mati – telah menjadi satu-satunya vaksin yang dilisensikan di Amerika Serikat sejak tahun 2000. Ini mungkin berarti bahwa seorang pasien tertular virus tersebut di negara di mana vaksin polio oral masih diberikan. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan PenyakitTidak ada kasus polio yang muncul di Amerika Serikat sejak 1979.

READ  Para astronom menemukan lubang hitam di NGC 1850

Departemen kesehatan New York dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan agar mereka yang tidak diimunisasi polio menerima vaksin.

“Vaksin telah melindungi kesehatan kita dari virus lama dan baru selama beberapa dekade,” kata Komisaris Kesehatan Kota New York Dr. Ashwin Vasan. “Yang benar adalah, kebutuhan mendesak akan vaksin yang aman dan efektif selalu ada di sini, dan kami membutuhkan warga New York untuk melindungi diri mereka dari virus yang sama dapat dicegah seperti polio.”

Vaksin polio diperkenalkan pada tahun 1955, dan karena tingkat vaksinasi yang tinggi, kasus menurun secara signifikan pada akhir 1950-an dan awal 1960-an. Hanya 175 kasus yang dilaporkan di seluruh dunia pada 2019, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Virus yang sangat menular ini dapat menyebabkan kerusakan yang melemahkan tulang belakang dan otot, dan biasanya menyebar melalui mulut, melalui kotoran atau air liur. CDC mengatakan sekitar 72% orang tidak akan memiliki gejala yang jelas, sementara sekitar 25% orang akan mengalami gejala seperti flu, seperti mual, demam, dan kelelahan.

Dalam kasus yang jarang terjadi, penderita mengalami gejala yang lebih serius dan mengancam jiwa, seperti kelumpuhan (0,5%) atau meningitis (4%), infeksi tulang belakang, menurut CDC.

Departemen Kesehatan Negara Bagian New York mengatakan gejala dapat memakan waktu hingga 30 hari untuk muncul pada orang yang terinfeksi, dan mereka dapat menyebar selama waktu itu.