Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ke India dari jalan yang marah: Terima kasih, bantu kami, bukan pemerintah kami

Ke India dari jalan yang marah: Terima kasih, bantu kami, bukan pemerintah kami

PADA 2001, ketika ekonomi Sri Lanka mencatat pertumbuhan negatif minus-1,4 persen setelah fase yang sangat buruk dalam perang melawan Macan Tamil, GL Peiris, menteri keuangan saat itu, ditanya apa akibatnya. Dia membalas: “Ketika Anda tidur di tikar jerami, Anda tidak jatuh.”

Dua dekade kemudian, Sri Lanka telah jatuh dari tikar jerami.

Dengan hanya seminggu untuk pergi untuk tahun baru Tamil dan Sinhala pada tanggal 14 April — biasanya saat semua Sri Lanka langsung menuju ke toko kelontong untuk persediaan selama liburan hampir seminggu — toko dan rak mereka kosong, dan saluran di pompa bahan bakar panjang.

Di dalam rumah, suasananya sedih. Di jalan-jalan, ada kemarahan yang nyata terhadap keluarga yang dipuja oleh mayoritas Buddha Sinhala belum lama ini karena mengalahkan LTTE.

Pada hari Jumat, segerombolan pengunjuk rasa berkumpul di Kolombo, meneriakkan “Go, Gota, Go”. Pada salah satu protes di dekat Pohon Kuil, kediaman Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa, kakak laki-laki Presiden Gotabaya, polisi dengan gugup menarik barikade tinggi berwarna kuning di seberang jalan.

Sebelumnya pada hari itu, beberapa pemrotes dibubarkan dengan gas air mata, mungkin untuk pertama kalinya sejak orang-orang mulai berdatangan pada minggu-minggu lalu untuk memprotes kekurangan yang melumpuhkan dan kenaikan harga besar-besaran.

Jika solar langka, begitu juga susu. Sri Lanka mengimpor hampir semua kebutuhan susunya, dan toko-toko menjatahnya bahkan di supermarket besar.

“Hanya satu (400 gram) paket per hari per pembelian,” tertulis di papan nama Keells, toko bahan makanan kelas atas. Di toko-toko yang lebih kecil, pelanggan diberitahu bahwa mereka dapat membeli sebungkus susu bubuk impor seharga Rs 790, tetapi hanya jika mereka juga membeli empat bak yoghurt yang diproduksi oleh perusahaan yang sama dengan harga Rs 100 lebih.

READ  Dalam kesalahan langkah terbaru, Presiden AS Joe Biden lebih memuji China daripada Kanada. Dia menonton

Sri Lanka adalah negara penghasil beras. Tapi itu juga langka karena panen padi gagal setelah Presiden Gotabaya mengumumkan peralihan tiba-tiba ke pupuk organik, membuatnya terdengar seperti langkah hijau ketika, pada kenyataannya, pemerintah tidak punya uang untuk mengimpor pupuk kimia.

Pengemudi taksi telah membentuk grup WhatsApp untuk memberikan informasi real-time tentang stasiun bahan bakar dengan stok, dan pompa di mana antriannya pendek. Pemilik toko menelepon pelanggan tetap ketika mereka mendapatkan pasokan susu bubuk segar. Pasokan gas untuk memasak tidak mencukupi, dan pemadaman listrik yang berlangsung berjam-jam telah mengganggu kehidupan sehari-hari.

Bahkan melalui hari-hari terburuk perang, Sri Lanka tidak mengalami keruntuhan ekonomi seperti yang dialaminya sekarang. Sedemikian rupa sehingga para profesional dan mahasiswa muda telah muncul dalam jumlah besar untuk para pengunjuk rasa.

Di Lapangan Kemerdekaan Kolombo sendiri, di tangga aula peringatan agung, pengunjuk rasa yang memegang plakat menyatakan: “Anda mengacaukan generasi yang salah.”

Buletin | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Vinura, seorang siswa berusia 21 tahun, mengatakan: “Salah urus ini mempengaruhi masa depan kita, masa depan negara kita. Orang tidak punya apa-apa untuk dimakan, semuanya sangat mahal.”

Beberapa kekurangan diperkirakan akan berkurang dalam beberapa hari mendatang.

Menurut Komisaris Tinggi India Gopal Baglay, sebagian pesanan pertama sebesar 40.000 metrik ton beras di bawah batas kredit 1 miliar dolar India untuk makanan sedang dalam perjalanan. India juga telah mengirimkan total 2,70.000 mt solar, bensin, dan bahan bakar penerbangan, sejauh ini.

Namun, kali ini Delhi tampaknya sadar bahwa bantuan yang dikirimkannya tidak boleh disalahartikan sebagai dana talangan bagi Rajapaksa.

Baglay mengatakan kerjasama pembangunan India selama dekade terakhir, yang bernilai lebih dari $3,5 miliar – tidak termasuk bantuan saat ini – untuk perumahan, pertanian, pendidikan, pelatihan, dll., selalu “didorong” oleh kebutuhan rakyat. “Hubungan Sri Lanka dengan India telah membawa manfaat dan perkembangan bagi masyarakat Sri Lanka,” katanya.

READ  Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken Mengatakan China Berperilaku Lebih Agresif di Luar Negeri: Laporan

Bantuan India merupakan isyarat kemanusiaan bagi rakyat Sri Lanka untuk meringankan penderitaan mereka selama krisis, kata Baglay. “Selain government to government, itu juga bantuan kemanusiaan,” tegasnya, bahkan ketika slogan-slogan menentang keluarga Rajapaksa semakin keras di jalanan.

Di salah satu protes jalanan, seorang peserta mengatakan Indian Express: “Saya ingin memberitahu pemerintah India, jangan mendukung pemerintah Rajapaksa. Kami sangat berterima kasih atas semua bantuan yang telah dikirim India ke Sri Lanka, tetapi India harus berpihak pada rakyat.”