Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kebijakan Moneter – Turki: Suku bunga utama tetap tidak berubah meskipun inflasi tinggi

Keputusan kebijakan moneter diharapkan terjadi di pasar setelah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengamankan perubahan ke puncak Bank Sentral. Pendahulu gubernur bank sentral saat ini, Sahap Kavcioglu, telah mencoba beberapa kali dalam beberapa bulan terakhir dengan menaikkan suku bunga untuk mengendalikan kenaikan tajam suku bunga di Turki.

Pada bulan Maret, presiden Turki memecat kepala bank sentral untuk kedua kalinya dalam beberapa bulan. Dalam beberapa bulan terakhir, Erdogan telah berulang kali menyerukan suku bunga rendah, sering menyebut suku bunga sebagai “ibu dari segala kejahatan”. Keraguan tentang independensi bank sentral telah muncul di masa lalu.

Menurut data terbaru, inflasi di Turki melebihi 16 persen di bulan Maret. Inflasi di pasar negara berkembang telah meningkat selama sekitar dua tahun. Selama periode ini, angka tersebut naik sekitar dua kali lipat, dimulai dari sekitar 8 persen.

Di pasar valuta asing, lira Turki menanggapi keputusan suku bunga dengan kerugian. Satu dolar AS diperdagangkan pada 8,15 pound. Pound kehilangan sekitar 1 persen nilainya dibandingkan dengan hari sebelumnya.

(AWP)

READ  Presiden Bush Volkmar Diener menyerahkan tanggung jawab kepada Stefan Hartung