Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kebijakan tambahan booster vaksin Covid-19 dalam dua minggu: Dr NK Arora | berita terbaru india

Sementara para ahli telah mendorong dosis booster di tengah kekhawatiran tentang omicron, chief Gugus Tugas Covid-19 India Dia mengatakan pada hari Senin bahwa kebijakan komprehensif tentang dosis tambahan dan booster akan diumumkan dalam dua minggu ke depan oleh Kelompok Penasihat Teknis Nasional India untuk Imunisasi (NTAGI).

“Politik akan berurusan dengan siapa yang akan memesan vaksin, kapan dan bagaimana. Ini perlu dilihat dalam konteks ada variabel baru yang datang dan hanya dengan waktu kita akan mempelajari lebih banyak informasi tentangnya. Oleh karena itu, pentingnya dan kemanjuran vaksin ,” kata Arora seperti dikutip ANI, Senin. Arus hanya akan muncul seiring berjalannya waktu.

Arora juga menjelaskan perbedaan antara dosis booster dan dosis ekstra. “Dosis booster diberikan pada interval yang telah ditentukan setelah dua dosis dasar. Sedangkan dosis tambahan hanya diberikan kepada orang yang memiliki masalah dengan fungsi kekebalannya bahkan setelah dosis awal. Jika fungsi kekebalan seseorang tidak dibangun dengan tepat, Anda memberi mereka dosis ekstra.” Itu adalah dua hal yang berbeda.”

Dokter top AIIMS membayar suntikan booster saat para ahli berebut varian Covid-19 baru

Dokter juga mengatakan, “Rencana komprehensif untuk mengimunisasi 44 crore anak di bawah usia 18 tahun akan segera diumumkan.” Arora menambahkan, prioritas akan diberikan kepada anak-anak dengan penyakit penyerta dan vaksinasi terlebih dahulu, disusul oleh anak-anak yang sehat.

Komentarnya muncul ketika para ahli kesehatan di seluruh dunia berusaha untuk mempelajari alternatif baru untuk Covid-19 yang pertama kali terdeteksi di Botswana, Afrika Selatan pada 11 November 2021. Organisasi Kesehatan Dunia telah menyatakan keprihatinan yang berbeda.

Pada hari Sabtu, seorang dokter senior di All India Institute of Medical Sciences (AIIMS) di Delhi mengatakan dosis booster perlu diberikan dalam beberapa hari mendatang dan studi segera harus dimulai untuk memastikan efektivitasnya pada berbagai kelompok umur. Ketua gugus tugas Covid-19, AIIMS Delhi, Dr. Navet Wig, memberi Israel sebuah studi kasus dan mengatakan studi tersebut menunjukkan kemanjuran vaksin setelah dosis booster meningkat secara dramatis – dari 40 persen menjadi 93 persen.

READ  Inggris lolos ke final Euro 2020 setelah mengakhiri mimpi Denmark | berita sepak bola

Perlu dicatat bahwa banyak negara di dunia memberikan dosis booster vaksin Covid-19, termasuk Amerika Serikat, Jerman, Austria, Kanada, dan Prancis antara lain sebagai tindakan pencegahan di tengah pandemi yang sedang berlangsung.