Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kebocoran kapsul Soyuz terbaru mendorong Rusia untuk merencanakan kemungkinan penyelamatan awak stasiun luar angkasa |  Ruang kosong

Kebocoran kapsul Soyuz terbaru mendorong Rusia untuk merencanakan kemungkinan penyelamatan awak stasiun luar angkasa | Ruang kosong

Rusia sedang mempertimbangkan rencana “penyelamatan” untuk mengirim pesawat ruang angkasa kosong ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) untuk membawa kembali tiga anggota awak yang terdampar setelah kapsul awak Soyuz mereka Leak melonjak sambil ditambatkan ke pos terdepan.

Roscosmos dan pejabat NASA mengatakan dalam a Konferensi pers Pada hari Kamis, mereka terus menyelidiki bagaimana garis pendingin di radiator eksternal kapsul mengalami lubang kecil minggu lalu, tepat ketika dua astronot bersiap untuk perjalanan ruang angkasa rutin.

Kendaraan, yang dikenal sebagai MS-22, mulai menyemprotkan cairan pendingin ke luar angkasa pada 14 Desember dengan Gambar dramatis untuk NASA TV Partikel seperti kepingan salju putih tampak mengalir dari belakang.

Sergei Krikalev, yang memimpin program penerbangan luar angkasa manusia di Roscosmos Rusia, mengatakan penilaian kerusakan sedang dilakukan.

Belum ada keputusan akhir yang dibuat tentang cara yang tepat untuk mengembalikan anggota awak kapsul ke Bumi — apakah dengan meluncurkan Soyuz lain untuk mengambilnya kembali atau dengan opsi yang lebih kecil kemungkinannya untuk mengirim mereka pulang dalam kapsul yang bocor tanpa sebagian besar pendingin.

Jika analisis termal—yang menilai suhu udara di dalam kabin—menyimpulkan bahwa MS-22 tidak cocok untuk penerbangan berawak, maka peluncuran kapsul Soyuz lain yang dijadwalkan pada pertengahan Maret dari Kosmodrom Baikonur dapat dipindahkan dan diluncurkan ke atas. kata Krikalev.

“Mereka menantikan akhir Februari untuk mengirim Soyuz berikutnya,” tambah Joel Montalbano, manajer program Stasiun Luar Angkasa Internasional NASA, yang juga ikut menelepon.

Jika demikian, pesawat luar angkasa yang rusak akan kembali ke Bumi tanpa awak.

Ini bukan kebocoran Soyuz yang pertama. Pada tahun 2018 Kesatuan Kebocoran udara melonjak, yang menurut Roscosmos mungkin merupakan sabotase. Para astronot menggunakan selotip untuk menutup kebocoran setelah menyebabkan sedikit kehilangan tekanan yang tidak mengancam jiwa.

READ  Booster SpaceX yang terkenal jatuh dan pecah di lautan
Astronot NASA Frank Rubio, kanan, bersama kosmonot Badan Antariksa Rusia Sergey Prokopyev dan Dmitry Petlin sebelum berangkat ke Stasiun Luar Angkasa Internasional awal tahun ini. Foto: Dmitry Lovetsky/The Associated Press

MS-22 menerbangkan kosmonot Rusia Dmitry Petlin dan Sergey Prokopyev, serta astronot NASA Frank Rubio, ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada bulan September.

Saat ini ada tujuh orang di pos orbit, tetapi jika MS-22 dianggap tidak dapat dioperasikan, itu juga berarti ISS hanya memiliki satu “sekoci” yang mampu membawa empat orang, jika perlu dievakuasi.

Josh Cassada dan Nicole Mann dari Amerika, Koichi Wakata dari Jepang, dan Anna Kikina dari Rusia tiba dengan Crew Dragon SpaceX pada bulan Oktober.

Montalbano mengatakan penyebab kerusakan masih belum jelas. Tapi sepertinya bukan hujan meteor Geminid — fenomena tahunan — yang bertanggung jawab, karena strukturnya dilanggar dari arah yang berbeda.

“Baik tim lari di Houston dan tim lari di Moskow memastikan itu bukan hujan meteor,” kata Montalbano.

Dia menambahkan bahwa lebih banyak pekerjaan masih diperlukan untuk menentukan apakah itu disebabkan oleh mikrometeorit alami, puing-puing buatan manusia di orbit, atau kegagalan perangkat keras.

Kepala Roskosmos, Yuri Borisov, membenarkan hal tersebut Para pejabat tidak mengkhawatirkan keselamatan awak kapal Dalam siaran langsung di saluran TV Russia 24, Rab.

“suhu [on the Soyuz MS-22 spacecraft] Ini telah stabil dan tidak melebihi 30 derajat Celcius baru-baru ini. Hari ini, kami tidak khawatir, terutama tentang nyawa awak di Stasiun Luar Angkasa Internasional. “Suhu menjadi stabil setelah kami membawa saluran udara ke sana dari bagian Rusia dan mempertahankan suhu dengan ventilator.”

Pada hari Kamis, sebuah spacewalk diadakan untuk meng-upgrade susunan surya stasiun, yang ditunda pada hari Rabu.

READ  "Zero Hour" akan meluncurkan misi bulan Artemis 1 NASA pada 29 Agustus

Reuters dan Agence France-Presse berkontribusi pada laporan ini