Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kecelakaan bulan roket LANGSUNG – Sampah luar angkasa ‘HITS bulan’ pada 5.800mph & China menyangkal setelah SpaceX disalahkan dalam ‘kesalahan’

Sebuah bagian roket OUT-OF-CONTROL seukuran bus sekolah kemungkinan telah menabrak permukaan Bulan sekarang.

Menurut para astronom, pendorong roket adalah diatur untuk mencapai permukaan bulan sekitar pukul 07.25 ET (12:25 GMT) setelah menghabiskan hampir delapan tahun berguling-guling di luar angkasa.

Itu mungkin pertama kalinya sebuah objek buatan manusia menabrak benda angkasa lain tanpa diarahkan ke sana, tetapi kita tidak akan tahu bahwa objek itu menabrak Bulan dengan pasti sampai dua satelit yang mengorbit Bulan melewati kemungkinan lokasi tumbukan dan memotret kawah mana pun. yang dihasilkan dari tumbukan tersebut, BBC dilaporkan.

Bagian roket pertama kali ditemukan oleh Bill Gray, yang menulis artikel populer Perangkat lunak Proyek Pluto untuk melacak objek dekat Bumi.

Dia melaporkan bahwa sampah itu adalah SpaceX Tahap atas Falcon 9 diluncurkan dari Florida oleh tim Elon Musk pada Februari 2015.

Namun, Bill kemudian mencabut klaimnya dan mengatakan bagian roket kemungkinan besar milik Cina. China sejak itu membantah tuduhan itu.

Baca blog langsung tabrakan bulan roket kami untuk berita dan pembaruan terbaru…

  • Asal-usul tubuh roket, lanjutan

    Per CNNtidak ada lembaga yang mengikuti sampah antariksa sejauh ini dari Bumi secara sistematis.

    Misteri seputar asal-usul panggung roket telah menyoroti perlunya lembaga resmi untuk lebih memantau sampah luar angkasa daripada bergantung pada sumber daya terbatas dari orang-orang swasta dan akademisi.

    Para ahli percaya masalah terbesar adalah puing-puing ruang di orbit rendah Bumi, di mana ia dapat menghancurkan satelit operasional, menghasilkan sampah tambahan, dan membahayakan kehidupan manusia di pesawat ruang angkasa yang diawaki, menurut CNN.

  • Asal-usul tubuh roket

    Asal bagian roket tidak diketahui, menurut CNN.

    Bill Gray, manajer Project Pluto, awalnya mengira itu adalah tahap roket SpaceX Falcon yang meluncurkan US Deep Space Climate Observatory, atau DSCOVR, pada tahun 2015.

    Dia mengakui bahwa dia salah dan kemungkinan besar itu dari misi bulan China 2014, yang disetujui NASA.

    Kementerian Luar Negeri China, di sisi lain, membantah bahwa pendorong itu berasal dari misi bulan Chang’e-5, mengklaim bahwa roket telah terbakar saat masuk kembali ke atmosfer Bumi.

  • Perusahaan badan roket, lanjutan

    Bill Gray, manajer Proyek Pluto, yang menyediakan perangkat lunak astronomi komersial dan gratis untuk astronom amatir dan profesional, adalah salah satu orang yang membuat tautan China, per Space.com.

    “Benar-benar tidak ada alasan yang baik pada saat ini untuk berpikir bahwa objek itu selain booster Chang’e 5-T1,” kata Gray kepada Inside Outer Space bulan lalu.

    “Siapa pun yang mengklaim sebaliknya memiliki bukti yang cukup besar untuk diatasi.”

  • Badan roket itu milik perusahaan apa?

    Tahap atas roket SpaceX Falcon 9 yang meluncurkan Observatorium Iklim Luar Angkasa (DSCOVR) Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS pada tahun 2015 pertama kali dianggap sebagai badan roket.

    Objek tersebut, bagaimanapun, sekarang terkait dengan roket Long March 3C China, yang meluncurkan misi China Chang’e 5-T1 pada tahun 2014, menurut Space.com.

    Chang’e 5-T1 berputar di luar bulan dan kembali ke Bumi untuk menguji kemampuan masuk kembali atmosfer misi pengembalian sampel 5-bulan Chang’e pada tahun 2020.

    Atas nama LuxSpace bisnis yang berbasis di Luksemburg, Chang’e 5-T1 membawa muatan sekunder peralatan ilmiah di bagian atas roket Long March.

  • Prestasi SpaceX

    Prestasi SpaceX meliputi:

    • Roket propelan cair yang didanai swasta pertama yang mencapai orbit Bumi
    • Perusahaan swasta pertama yang berhasil meluncurkan, mengorbit, dan memulihkan pesawat ruang angkasa
    • Perusahaan swasta pertama yang mengirim pesawat luar angkasa ke Stasiun Luar Angkasa Internasional
    • Lepas landas vertikal pertama dan pendaratan pendorong vertikal untuk roket orbital
    • Penggunaan kembali pertama dari roket orbital
    • Perusahaan swasta pertama yang mengirim astronot ke orbit dan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional
    • Seri roket Falcon 9 telah diterbangkan lebih dari seratus kali oleh SpaceX
  • Kapan SpaceX didirikan?

    Space Exploration Technologies Corp., yang dikenal luas sebagai SpaceX, adalah produsen kedirgantaraan, penyedia layanan transportasi ruang angkasa, dan perusahaan komunikasi yang berbasis di Hawthorne, California.

    Elon Musk mendirikan SpaceX pada tahun 2002 dengan tujuan menurunkan biaya transportasi ruang angkasa sehingga Mars dapat dijajah.

    Kendaraan peluncuran Falcon 9 dan Falcon Heavy, serta berbagai mesin roket, Cargo Dragon, pesawat ruang angkasa awak, dan satelit komunikasi Starlink, semuanya diproduksi oleh SpaceX.

  • Siapa Elon Musk?

    Lahir 28 Juni 1971, Elon Musk adalah seorang maestro bisnis dan pengusaha.

    Dia adalah salah satu pendiri Neuralink dan OpenAI, serta pendiri, CEO, dan Chief Engineer SpaceX.

    Musk juga merupakan investor tahap awal, CEO, dan Arsitek Produk Tesla, Inc., dan pencipta The Boring Company.

    Dia adalah individu terkaya di dunia, menurut Bloomberg Billionaires Index dan daftar miliarder real-time Forbes, dengan perkiraan kekayaan bersih sekitar $224 miliar per Februari 2022.

  • Seberapa jauh Bulan?

    Jarak rata-rata antara Bumi dan Bulan adalah sekitar 238.855 mil (384.400 kilometer), menurut NASA.

    Itu berarti jaraknya sekitar 30 Bumi.

  • Biokontaminasi mungkin

    Ada kemungkinan biokontaminasi di lokasi kecelakaan, menurut David Rothery, seorang profesor geosains planet di The Open University di Inggris.

    Ini karena bagian roket tidak steril saat diluncurkan.

    “Sebagian besar mikroba akan mati tetapi mungkin tidak semua. Mereka mungkin tidak akan bereproduksi tetapi risikonya sangat kecil,” katanya. CNN.

  • Kawah tidak akan menjadi yang pertama di Bulan

    Jika pendorong roket menciptakan kawah di Bulan dari tumbukan, itu bukan satu-satunya kawah di Bulan, CNN dicatat.

    Bulan tidak memiliki atmosfer pelindung, sehingga kawah tumbukan terjadi secara alami ketika dihantam oleh benda-benda seperti asteroid secara teratur.

  • Tabrakan tidak akan ‘dapat diamati’

    “Jika itu dapat diamati — yang sayangnya, tidak akan terjadi — Anda akan melihat kilatan besar, dan debu dan pecahan roket serta kerikil dan batu besar terlempar keluar, beberapa di antaranya sejauh ratusan kilometer,” kata Bill Gray. CNN pendorong roket dan tabrakan yang akan segera terjadi dengan Bulan.

    Gray adalah orang pertama yang menemukan jalur pendorong roket dan menulis yang populer Perangkat lunak Proyek Pluto untuk melacak objek dekat Bumi.

  • Bagaimana cara mengirim nama Anda di sekitar bulan?

    Anda harus pergi ke situs resmi NASA untuk misi Artemis.

    Itu tersedia di sini.

    Anda harus memasukkan nama dan PIN khusus Anda, yang akan menghasilkan boarding pass Anda.

    PIN harus terdiri dari 4 hingga 7 digit.

    Ingat PIN, karena ini akan memungkinkan Anda untuk mengakses boarding pass Anda di masa mendatang.

  • Waktu tumbukan yang tepat

    Pendorong roket itu kemungkinan menghantam Bulan pada pukul 12:25:58 Waktu Universal pada 4 Maret 2022, Forbes dilaporkan.

    Bagian roket empat ton mungkin menabrak permukaan Bulan dengan kecepatan sekitar 5.700 mph.

  • Komentar Badan Antariksa Eropa

    Badan Antariksa Eropa mengomentari kemungkinan tabrakan pendorong roket dan permukaan Bulan sebelum itu terjadi.

    “Temuan yang masih berkembang ini menggarisbawahi perlunya pelacakan ruang angkasa yang ditingkatkan, dan berbagi data yang lebih besar antara operator pesawat ruang angkasa, penyedia peluncuran, dan komunitas pengawasan astronomi dan ruang angkasa,” penulis agensi.

  • Apakah sampah luar angkasa pernah menabrak Bulan sebelumnya?

    Sebagai bagian dari misi LCROSS-nya, pada tahun 2009 NASA dengan sengaja menabrakkan roket pendorong ke Bulan dengan harapan dapat mempelajari sesuatu dari puing-puing yang ditinggalkannya.

    “Pada dasarnya, ini adalah LCROSS ‘gratis’ … kecuali kita mungkin tidak akan melihat dampaknya,” Bill Gray, yang menulis populer Perangkat lunak Proyek Pluto untuk melacak objek dekat Bumi, tulis pada bulan Januari.

  • Dampak tidak akan terlihat

    Bagian roket diharapkan menabrak bulan pada tanggal 4 Maret, di mana ia akan meninggalkan kawah berdiameter sekitar 65 kaki di permukaan tetapi sayangnya, tidak mungkin untuk melihat dampaknya secara langsung karena bagian rudal yang jatuh diperkirakan akan mengenai sisi jauh Bulan – bagian yang menghadap jauh dari Bumi.

    Sebaliknya, para astronom akan mengandalkan gambar yang diambil oleh satelit termasuk Lunar Reconnaissance Orbiter NASA untuk melihat apa yang terjadi setelah tabrakan.

  • Siapa yang memprediksi tabrakan, lanjut

    “Kembali pada tahun 2015, saya (salah) mengidentifikasi objek ini sebagai 2015-007B, tahap kedua dari pesawat ruang angkasa DSCOVR,” tulis Gray pada 12 Februari.

    “Kami sekarang memiliki bukti bagus bahwa itu sebenarnya 2014-065B, pendorong untuk misi bulan Chang’e 5-T1.”

  • Siapa yang memprediksi tabrakan?

    Pada bulan Januari, pelacak ruang angkasa menghitung bahwa sepotong puing buatan manusia berada di jalur untuk menabrak bulan dan itu pertama kali ditemukan oleh Bill Gray, yang menulis yang populer Perangkat lunak Proyek Pluto untuk melacak objek dekat Bumi.

    Dia melaporkan bahwa sampah itu adalah tahap atas SpaceX Falcon 9 yang diluncurkan dari Florida pada Februari 2015.

    Itu dalam misi untuk menyebarkan satelit pengamatan Bumi yang disebut DSCOVR untuk Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional.

    Namun, Gray kemudian mencabut klaimnya dan mengatakan bagian roket kemungkinan besar milik China, dan China sejak itu membantah tuduhan itu.

  • ‘Ketidakpastian intrinsik’

    Profesor Jonathan McDowell dari Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian mengatakan: berita BBC dia setuju dengan penilaian ulang Gray bahwa bagian roket kemungkinan besar milik China.

    Dia mengatakan ada banyak “ketidakpastian intrinsik” dalam mengidentifikasi puing-puing ruang angkasa dan kesalahan dalam identifikasi dapat terjadi.

    “Kami mengandalkan segelintir sukarelawan yang melakukannya pada waktu mereka sendiri,” jelasnya kepada BBC.

    “Jadi ada ruang lingkup terbatas untuk pemeriksaan silang.”

  • Dampak pada Bulan

    Tabrakan pendorong roket dan Bulan diperkirakan akan menghasilkan awan puing dan meninggalkan kawah kecil.

    Namun, diperkirakan tidak ada kerusakan serius yang terjadi.

  • Apa itu pendorong roket?

    Objek itu mungkin bagian dari roket yang meluncurkan pesawat ruang angkasa kecil China, yang disebut Chang’e 5-T1, menuju Bulan pada tahun 2014.

    Bill Gray, yang menulis perangkat lunak Project Pluto yang populer untuk melacak objek dekat Bumi, awalnya melaporkan bahwa sampah itu adalah tahap atas SpaceX Falcon 9 yang diluncurkan dari Florida pada Februari 2015.

    Namun, Bill kemudian mencabut klaimnya dan mengatakan bagian roket kemungkinan besar milik China.

    China sejak itu membantah tuduhan itu.

  • Di mana roket itu menabrak?

    Itu kecelakaan tabrakan terjadi di sisi jauh Bulan.

    Sebongkah sampah antariksa seberat satu ton itu sebelumnya bergerak dengan kecepatan sekitar 2,6 km per detik.

  • Kerajinan mungkin mengenai di dekat kawah

    Pendorong roket mungkin secara khusus jatuh di dekat kawah yang disebut Hertzsprung, menurut Forbes.

    Itu berada di sisi jauh Bulan, sehingga dampak apa pun tidak akan terlihat dari Bumi.

  • Kebingungan kecelakaan bulan

    Orang-orang di media sosial pada hari Jumat bingung tentang bagian roket, dan apakah itu benar-benar jatuh di bulan atau tidak.

    “Ada yang tahu kalau #moon crash sudah terjadi?” tulis satu orang.

    “Bukankah ada yang menabrak bulan hari ini?? ” orang lain tweeted.

  • Gray menganjurkan ‘langkah sederhana’

    Apa kebingungannya? bagian roket yang bandel menunjukkan bahwa harus ada pelacakan yang lebih baik dari sampah luar angkasa, Bill Gray, yang menulis Perangkat lunak Proyek Pluto untuk melacak objek dekat-Bumi, berpendapat.

    “Lebih banyak pesawat ruang angkasa sekarang akan mengorbit tinggi, dan beberapa dari mereka akan membawa kru ke Bulan,” kata Gray.

    “Sampah seperti itu tidak lagi hanya mengganggu sekelompok kecil astronom.”

    “Beberapa langkah yang cukup sederhana akan sedikit membantu.”

READ  Pemandu Sorak Warren Mengalahkan COVID-19, MIS-C