Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kegagalan penembakan elektron – SpaceNews

Diperbarui 9:30 a.m. ET dengan pernyataan perusahaan.

WASHINGTON – Rudal Rocket Lab Electron gagal mencapai orbit pada 15 Mei ketika mesin tahap keduanya berhenti bekerja setelah beberapa detik penyalaan, kegagalan peluncuran kedua perusahaan dalam waktu kurang dari setahun.

Elektron tersebut terlepas dari Launch Complex 1 di Rocket Lab di Selandia Baru pada pukul 7:11 pagi ET. Lepas landas ditunda lebih dari satu jam karena angin tingkat atas.

Tahap pertama mobil tampaknya beroperasi seperti yang diharapkan. Tahap kedua kemudian memisahkan diri dan menyalakan mesin tunggal Rutherford. Namun, video dari rudal yang disiarkan di webcast misi perusahaan menunjukkan bahwa mesin mati setelah beberapa detik. Telemetri dari peluncuran menunjukkan bahwa kendaraan melambat sebelum telemetri dihapus dari siaran web.

“Ada masalah selama peluncuran hari itu, yang mengakibatkan hilangnya misi,” perusahaan mengumumkan di media sosial sekitar setengah jam setelah lepas landas. “Kami sangat menyesal kepada pelanggan kami pada peluncuran BlackSky dan Spaceflight. Masalahnya terjadi tak lama setelah penyalaan tahap kedua.” Perusahaan tidak segera merilis informasi tambahan tentang masalah ini.

“Tim kami bekerja keras untuk mengidentifikasi masalah, memperbaikinya, dan kembali dengan aman ke platform secepat mungkin,” kata Peter Beck, CEO Rocket Lab, dalam sebuah pernyataan dua jam setelah peluncuran. “Tim kami fleksibel, dan prioritas utama kami tetap aman dan dapat diandalkan untuk kembali ke perjalanan bagi pelanggan kami. Kami akan belajar dari ini, dan kami akan kembali ke tempat kejadian lagi.”

Rudal itu membawa dua satelit pencitraan untuk intelijen geospasial BlackSky. Peluncuran tersebut adalah yang pertama dari empat misi kontrak khusus yang diumumkan awal tahun ini oleh perusahaan layanan peluncuran Spaceflight. Peluncuran Electron sebelumnya, pada bulan Maret, juga membawa satelit BlackSky sebagai bagian dari misi berbagi tumpangan.

READ  337 kasus COVID-19 baru, 18 kematian tambahan dilaporkan di Massachusetts

Rilis ini adalah yang kedua dalam waktu kurang dari setahun, dan yang ketiga dari 20 rilis. Peluncuran pada Juli 2020 gagal mencapai orbit ketika mesin tahap kedua mati sekitar enam menit setelah lepas landas. Penyelidikan Dia menyalahkan kegagalan pada koneksi listrik fasa yang salah. Mobil itu kembali dalam perjalanan Setelah sekitar dua bulan.

Peluncuran pertama Electron, pada 2017, juga gagal saat gagal Masalah telemetri pada alat pengaman scope mengakibatkan keguguran Beberapa menit setelah lepas landas.

Fokusnya ada pada peluncuran ini Upaya perusahaan untuk memulihkan tahap pertama rudal sebagai bagian dari upaya untuk akhirnya menggunakan kembali perangkat tambahan tersebut. Perusahaan menerapkan peningkatan pada pelindung panas penguat, di antara perubahan lainnya, berdasarkan data yang dikumpulkan selama peningkatan pemulihan pertama pada November 2020.

Dalam pernyataannya, Rocket Lab mengatakan booster itu “dengan aman menyelesaikan senapan mesin ringan yang sukses” dan kru kapal penyelamat sedang bekerja untuk mengambil booster tersebut.