Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Kehancuran dimulai,” kata menteri Jerman untuk persatuan UE tentang sanksi terhadap Rusia

Para pemimpin Uni Eropa akan bertemu untuk membahas sanksi baru terhadap Rusia.

Berlin:

Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck pada hari Minggu menyatakan keprihatinan bahwa persatuan Uni Eropa “mulai runtuh” ​​menjelang pertemuan puncak untuk membahas embargo minyak terhadap Rusia dan rencana untuk mengurangi ketergantungan pada energi Rusia.

Para pemimpin Uni Eropa akan bertemu pada Senin dan Selasa untuk membahas paket sanksi baru terhadap Rusia, yang mungkin juga mencakup embargo minyak, dan program yang bertujuan untuk mempercepat berakhirnya ketergantungan pada bahan bakar fosil, termasuk gas Rusia.

“Setelah serangan Rusia ke Ukraina, kami melihat apa yang bisa terjadi ketika Eropa bersatu. Melihat KTT besok, mari berharap terus seperti ini. Tapi sudah mulai runtuh dan runtuh lagi,” kata Habek dalam konferensi pers.

Negara-negara Eropa pada hari Jumat bergegas untuk mencapai kesepakatan untuk melarang pengiriman minyak Rusia melalui laut tetapi mengizinkan pengiriman pipa, kompromi untuk memenangkan Hongaria dan mencabut sanksi baru terhadap Moskow.

Habeck meminta Jerman untuk berbicara dengan satu suara di KTT daripada abstain karena perbedaan pendapat dalam koalisi yang berkuasa di negara itu. Dia menyerukan persatuan serupa dari negara-negara Uni Eropa lainnya.

“Eropa masih merupakan kawasan ekonomi besar dengan kekuatan ekonomi yang luar biasa. Dan ketika bersatu, ia dapat menggunakan kekuatan itu,” kata Habeck pada pembukaan Pameran Dagang Hannover Jerman.

(Kisah ini belum diedit oleh kru NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)

READ  ukraine live news russia - ukraine news today, russia ukraine war news, ukraine crisis news, berita perang dunia 3, Polandia, Bulgaria, Rusia, gas alam, perbekalan, ledakan, Rusia, belgorod, kremlin, pembicara, Dmitriy Peskov, gas, Gazprom , Rubel,