Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kekacauan di bandara Kabul saat ratusan orang berusaha untuk pergi; Video viral menunjukkan orang-orang jatuh hingga tewas dari pesawat AS: The Tribune India

Kabul, 16 Agustus

Ribuan warga sipil yang putus asa untuk melarikan diri dari Afghanistan berunjuk rasa di bandara Kabul pada hari Senin setelah Taliban merebut ibu kota, mendorong militer AS untuk menunda evakuasi ketika Amerika Serikat mendapat kecaman yang meningkat di dalam negeri karena penarikannya.

Kerumunan orang berkumpul di bandara yang berusaha untuk melarikan diri, termasuk beberapa yang mencengkeram sebuah pesawat angkut militer AS saat meluncur di landasan, menurut klip yang diposting oleh sebuah perusahaan media. Pejabat senior militer AS mengatakan kekacauan di bandara Kabul pagi ini menewaskan tujuh orang, termasuk beberapa yang jatuh dari pesawat angkut militer AS yang akan berangkat.

Para pejabat berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk secara terbuka membahas operasi yang sedang berlangsung.

Invasi cepat Taliban ke Kabul mengikuti penarikan pasukan AS setelah 20 tahun perang multi-miliar dolar.

Presiden Joe Biden membela keputusannya untuk mundur, mengakhiri perang terpanjang Amerika Serikat, dengan alasan bahwa pasukan Afghanistan harus melawan gerakan Islam Taliban.

Tetapi kecepatan jatuhnya kota-kota Afghanistan dalam beberapa hari dan potensi tindakan keras terhadap kebebasan berbicara dan hak-hak perempuan yang diperoleh dalam 20 tahun telah menuai kritik yang marah.

“Jika Presiden Biden tidak menyesali keputusannya untuk mundur, maka dia terlepas dari kenyataan ketika datang ke Afghanistan,” tulis sebuah posting Twitter dari Senator Republik Lindsey Graham.

Perwakilan Republik Jim Banks, anggota Komite Angkatan Bersenjata DPR, mengatakan di Fox News bahwa Biden harus menjelaskan tindakannya kepada rakyat Amerika.

“Yang lebih mengejutkan saya daripada gambar dari Afghanistan adalah apa yang terjadi di sini di rumah,” katanya.

“Kami belum pernah melihat seorang pemimpin Amerika melepaskan tanggung jawab dan kepemimpinannya seperti Joe Biden. Dia bersembunyi. Lampu menyala di Gedung Putih, tetapi tidak ada seorang pun di rumahnya.”

READ  Pukulan besar, Taliban menangkap panglima perang Ismail Khan. Apa dampaknya terhadap Afghanistan yang dilanda perang?

Baca juga: Tweet yang dihapus dari kedutaan Afghanistan: “Ghani Baba melarikan diri dengan penjahatnya dan manja, warisannya memalukan”

Taliban menyatakan Imarah Islam Afghanistan: bertanggung jawab

Taliban menyatakan perang usai presiden dan diplomat melarikan diri dari Kabul

Di manakah lokasi Joe Biden? “

Jim Messina, wakil kepala staf Gedung Putih di bawah mantan Presiden Barack Obama, membela langkah Biden.

Mike Pompeo, mantan menteri luar negeri, mengatakan awal bulan ini bahwa dia mendukung rencana Biden, dan telah berada di sana selama 20 tahun. Ini perang terpanjang Amerika, saatnya untuk keluar.”

“Mengapa pasukan AS harus berperang dalam perang saudara yang minggu ini ditolak oleh pasukan Afghanistan untuk diri mereka sendiri, inilah saatnya untuk keluar.”

kekacauan bandara

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani melarikan diri pada hari Minggu ketika gerilyawan Islam memasuki Kabul hampir tanpa perlawanan, dengan mengatakan dia ingin menghindari pertumpahan darah.

Seorang pejabat pertahanan AS mengatakan kepada Reuters bahwa Amerika Serikat dan kekuatan asing lainnya bergegas untuk memindahkan personel diplomatik dan lainnya, tetapi Amerika Serikat untuk sementara menghentikan semua penerbangan evakuasi untuk membersihkan bandara dari bandara.

Pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim, tidak mengatakan berapa lama penangguhan itu akan berlangsung.

Tidak segera jelas bagaimana lima dari tujuh orang meninggal di bandara. Seorang pejabat AS mengatakan pasukan menembak ke udara untuk mencegah orang-orang yang mencoba memaksa masuk ke penerbangan militer untuk membawa diplomat AS dan staf kedutaan keluar kota.

Seorang saksi, yang telah menunggu penerbangan ke luar negeri selama lebih dari 20 jam, mengatakan tidak jelas apakah kelima orang itu ditembak atau tewas karena terinjak-injak. Tidak mungkin segera menghubungi pejabat AS di bandara untuk memberikan komentar.

READ  Rencana pusat baru Lok Kalyan

Video dari bandara menunjukkan orang mati dari pesawat yang lepas landas dari bandara Kabul dan mayat tak bernyawa setelah pasukan keamanan menembaki kerumunan warga Afghanistan yang mencoba memasuki bandara.

Orang-orang memadati bandara Kabul pada Minggu malam, berkeliaran di sekitar landasan pacu dalam kegelapan, menarik barang bawaan mereka dan berdesak-desakan untuk mendapatkan tempat di salah satu penerbangan komersial terakhir yang berangkat sebelum pasukan AS mengambil alih lalu lintas udara.

Sebuah video yang diposting di media sosial pada hari Senin menunjukkan puluhan pria mencoba memanjat jembatan layang untuk naik pesawat sementara ratusan lainnya melompat-lompat.

Sebuah video yang diposting di media sosial pada hari Senin menunjukkan puluhan pria mencoba memanjat jembatan layang untuk naik pesawat sementara ratusan lainnya melompat-lompat.

Unggahan lain menunjukkan orang-orang memeriksa mayat di atap seseorang yang diduga mencoba bersembunyi di bagian bawah pesawat dan jatuh hingga tewas.

Gambar ketiga menunjukkan orang-orang menaiki roda pesawat militer AS. Gambar lain menunjukkan dua mayat jatuh dari pesawat. Tak satu pun dari video ini telah diverifikasi secara independen.

Tidak ada yang bisa terluka

Juru bicara Taliban Sohail Shaheen mengatakan dalam pesan Twitter bahwa pejuang mereka berada di bawah perintah ketat untuk tidak menyakiti siapa pun.

“Tidak ada nyawa, harta benda, dan kehormatan yang akan dirugikan, tetapi Mujahidin harus melindungi mereka,” katanya.

Butuh waktu lebih dari seminggu bagi Taliban untuk menguasai seluruh negara setelah pembajakan yang berakhir di Kabul ketika pasukan pemerintah, yang dilatih selama bertahun-tahun dan dilengkapi oleh Amerika Serikat dan lainnya dengan biaya miliaran, menghilang.

READ  Inggris Raya, Spanyol, UEA: Negara-negara yang telah melonggarkan pembatasan perjalanan bagi orang India | berita terbaru india

Perwira Amerika telah lama khawatir bahwa korupsi dapat merusak tentara garis depan yang dibayar rendah dan kekurangan gizi yang memasok mereka secara sporadis.

Al-Jazeera menyiarkan cuplikan dari apa yang dikatakan sebagai pemimpin Taliban di istana kepresidenan dengan puluhan pejuang.

Muhammad Naeem, juru bicara kantor politik Taliban, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa bentuk pemerintahan baru Afghanistan akan segera menjadi jelas. Dia mengatakan Taliban tidak ingin hidup dalam isolasi dan menyerukan hubungan internasional yang damai.

Kaum puritan berusaha menunjukkan wajah yang lebih moderat, berjanji untuk menghormati hak-hak perempuan dan melindungi orang asing dan warga Afghanistan.

Tetapi banyak orang Afghanistan khawatir Taliban akan kembali ke praktik keras di masa lalu. Selama pemerintahan 1996-2001 mereka, perempuan tidak dapat bekerja dan hukuman seperti rajam, cambuk dan gantung dikenakan.

“Semua orang khawatir,” kata seorang mantan pegawai pemerintah yang kini bersembunyi di Kabul. “Mereka belum menargetkan orang tetapi mereka akan – itulah kenyataannya. Mungkin dalam dua atau tiga minggu, itu sebabnya orang berjuang untuk keluar sekarang.”

PBB dan Amerika Serikat mengatakan pekan lalu bahwa mereka telah menerima laporan bahwa pejuang Taliban mengeksekusi tentara pemerintah yang menyerah.

Pentagon pada hari Minggu mengizinkan 1.000 tentara tambahan untuk membantu mengevakuasi warga Amerika dan warga Afghanistan yang bekerja dengan mereka, memperluas kehadiran keamanannya di lapangan menjadi hampir 6.000 tentara.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan semua staf kedutaan, termasuk Duta Besar Ross Wilson, telah dipindahkan ke bandara Kabul.

– Agensi / TNS