Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kekalahan Comeback Serena Williams, ‘Motivasi’ Main AS Terbuka

Setelah setahun tidak berpartisipasi dalam turnamen tunggal, pemenang tujuh kali itu merindukannya kembali ke ring.

Wimbledon,

Kecewa tapi tidak kalah. Setahun yang lalu, dia meninggalkan Pengadilan Pusat sambil menangis, dan dipaksa untuk menyerah segera setelah dia melarikan diri: dia dipukul di kaki. Dia menyerah setelah empat pertandingan melawan Belarusia Alexandra Sasnovich. Dan pada Selasa malam, petenis Amerika itu meninggalkan Wimbledon tengah dengan senyum tipis, setahun kemudian, untuk kembali ke lapangan. Menghadapi Harmony Tan yang memukau, dia hanyalah bayangan dirinya sendiri di akhir pertandingan yang sangat terputus-putus. Dia secara teratur akan mengeluarkan teriakan penyemangat. Namun, karena kurangnya kompetisi, dia membuat 54 non-forced foul (dibandingkan 28 untuk lawannya) dan tidak sebaik biasanya setelah servis pertamanya (hanya 66% poin yang dimenangkan di belakang servis pertamanya). Tidak mengherankan, dia sangat meminjam dalam gerakannya dan kurang presisi dan kejelasan dalam banyak bidikannya.

Dia berjuang sampai akhir tetapi keluar dari pikiran dan ide-idenya, dia menyerah setelah tiga jam berjuang (3 jam 11). “ Secara fisik saya melakukannya dengan baik. Amerika diperkirakan. Tapi saya tidak tahu bagaimana cara memenangkan poin-poin kunci di akhir permainan. Jika saya memiliki lebih banyak pertandingan dalam kompetisi, saya mungkin akan memenangkan poin-poin itu. Hari ini saya memberikan semua yang saya bisa lakukan. Mungkin ada lawan lain yang lebih cocok dengan permainan saya, saya tidak bisa mengubah cuaca atau apa pun. Hanya itu yang bisa saya lakukan hari ini. Saya berjuang dan melakukan apa yang saya bisa. Aku tetap tenang. Saya tidak marah. Itu adalah kemenangan besar bagi saya, bukan untuk memecahkan raket ».

READ  Stephen Baumgart masih harus memberhentikan Jonas Hector

Dia bisa bermain di AS Terbuka

Di babak kedua, petenis Amerika itu membuat skor 4-0 dan tampaknya menuju kemenangan, tetapi dia tidak mampu mempertahankan keunggulannya dan akhirnya berlutut dan kelelahan. Harmony Tan, peringkat 113 di dunia, telah membuat pertandingannya dan memiliki keuntungan besar untuk tidak pernah menyerah melawan pemenang turnamen tujuh kali. Permainannya yang berbeda menghambat sang legenda dengan 23 gelar Grand Slam. Wanita Prancis itu akan mengingatnya pertama kali di stadion legendaris London.

Sekarang Serena Williams, seorang ibu dan pengusaha yang brilian, telah mencapai nomor 1204 di dunia, dan masih menjadi pemain tenis. Sejauh mana? Di London, ia memenangkan gelar mayor pertamanya pada usia 16 tahun pada 1998 dengan gelar ganda campuran, diikat oleh petenis Belarusia Max Mirny, saat ia mendominasi 6-4, 6-4 atas Mahesh Bhupathi dari India dan Mirjana Lucic dari Kroasia. Yang pertama dari 39 kesuksesan Grand Slam, tunggal dan ganda digabungkan. Mungkin di London dia menarik diri: “ Ini adalah pertanyaan yang tidak bisa saya jawab. Saya tidak tahu. siapa tahu ? Siapa yang tahu di mana saya akan muncul.Di AS Terbuka? Di rumah pada akhir Agustus. Kemungkinan besar, jika kita mengikuti jawaban terakhirnya pada konferensi pers: “ Di sinilah saya memenangkan kejuaraan besar pertama saya (di 1999), Itu selalu sesuatu yang istimewa. Pertama kali Anda selalu istimewa. Saya pasti sangat bersemangat untuk menjadi lebih baik dan bermain di rumahMungkin untuk menutup loop.