Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kekalahan di Afghanistan telah melemahkan hubungan antara Inggris dan Amerika Serikat

EKasihan Di Winston Churchill, Perdana Menteri Inggris telah membanggakan hubungan mereka yang luar biasa dengan Presiden AS. Namun kemitraan yang cerah ini telah menikmati bagian yang adil dari awannya. Beberapa minggu terakhir telah melihat yang besar, setelah Joe Biden secara sepihak mengumumkan bahwa semua pasukan AS akan meninggalkan Afghanistan pada 31 Agustus, membuka jalan bagi Taliban untuk menduduki sebagian besar negara dengan kilat. Kekacauan di bandara Kabul mengejutkan dunia ketika ribuan warga Afghanistan berjuang untuk melarikan diri – dan bahkan membuat Inggris bertanya apakah hubungan Samudra Atlantik masih berfungsi.

Dengarkan cerita ini

Tanya selama perjalanan

Mendapatkan Ekonom Aplikasi dan artikel olahraga, di mana pun Anda berada

Mainkan di aplikasi

Ini adalah momen ketidakpastian lainnya. Tetapi harus diingat bahwa hubungan selamat dari badai krisis Suez tahun 1956, ketika Harold Wilson menolak untuk memasuki Perang Vietnam sampai Richard Nixon memutuskan untuk menjatuhkan standar emas pada tahun 1971. Baris. Margaret Thatcher sangat marah dengan invasi sepihak Ronald Reagan ke Grenada pada tahun 1983 oleh anggota Persemakmuran Inggris. Tony Blair sangat marah ketika George W. Bush menolak untuk menandatangani tujuan perubahan iklim. Baru-baru ini hubungan antara Donald Trump dan Theresa May dibekukan, terutama ketika dia mengkritik rencana Brexit. Kebiasaan Amerika Serikat yang gagal berkonsultasi bahkan dengan sekutu dekat sebelum keputusan besar dibuat beberapa dekade yang lalu, bukan berminggu-minggu.

Sementara beberapa Tories secara pribadi ingin Trump terpilih kembali tahun lalu, penerus Mayne, Boris Johnson, seharusnya mengandalkan hal-hal yang lebih baik dengan Biden. Dia menerima panggilan telepon pertama dari presiden baru kepada seorang pemimpin asing, yang menyambutnya dalam perjalanan luar negeri pertamanya pada bulan Juni. Namun ada tanda-tanda bahwa keduanya bukanlah belahan jiwa. Kapan BBC Biden diminta untuk mengomentari jalur kampanye, dan tanggapan langsungnya adalah “Saya orang Irlandia!” Dia secara terbuka menyangkal Brexit. Dia sama sekali tidak tertarik pada kesepakatan perdagangan dengan Inggris (atau siapa pun). Prioritasnya sebagai presiden bukan domestik atau internasional.

Semua ini membantu menjelaskan beberapa histeria yang menumpuk pada Biden atas kepergiannya yang tergesa-gesa dari Afghanistan selama dua minggu terakhir. Sumber pemerintah tanpa judul dikutip menyebutnya Gaga atau buruk dan membandingkannya dengan Trump. Pada tanggal 24 Agustus, Tuan Johnson G.7 Para pemimpin mengadakan pertemuan darurat para pemimpin kelompok, dan Biden dengan tegas menolak permintaan sekutunya untuk memperpanjang batas waktu 31 Agustus untuk menarik semua pasukan. Meskipun mengakui bahwa ada ribuan orang dengan tuntutan kuat dari Amerika Serikat dan sekutunya untuk membalas terhadap Taliban, perlombaan sekarang mulai mengusir sebanyak mungkin.

Di belakang layar, diplomat dari kedua belah pihak bersikeras bahwa hubungan lebih dekat. Biden dikatakan telah berbicara lebih banyak dengan Johnson daripada pemimpin dunia lainnya. Sir Simon Fraser, sekarang kepala kantor luar negeri Flint Global, mengatakan kerja sama struktural dalam urusan intelijen, keamanan dan militer semakin dalam. Inggris menghabiskan lebih banyak untuk pertahanan daripada sekutu Eropa lainnya di Amerika Serikat dan telah mengirimkan kapal induk barunya. Ratu Elizabeth, Ke Laut Cina Selatan, Amerika Serikat sekarang memata-matai kepentingan strategisnya yang paling penting. Biden seharusnya lebih membantu daripada para pendahulunya di KTT perubahan iklim di Glasgow pada bulan November.

Perubahan di Amerika Serikat selama 20 tahun terakhir, bagaimanapun, pasti telah mengurangi konektivitas Atlantik. Barack Obama telah secara terbuka “menyoroti” Eropa dari Asia selama lebih dari satu dekade. Biden mungkin telah mengumumkan bahwa Trump telah “kembali ke Amerika Serikat” bertahun-tahun kemudian, tetapi ia berbagi minat pendahulunya dengan kebangkitan Asia dan China. Pengalaman tidak hanya di Afghanistan tetapi juga di Irak telah mengurangi selera AS untuk keterlibatan militer di luar negeri. Minatnya di tempat-tempat yang menjadi perhatian besar sekutu Eropanya, seperti Balkan atau Afrika Utara, telah sangat berkurang.

Kekhawatiran nyata bagi Inggris adalah bahwa lebih banyak awan mungkin ada di depan. Yang terbesar mungkin adalah Irlandia Utara, yang memicu ketegangan pada bulan Juni. Pemerintahan Biden mendukung Protokol Irlandia Utara, yang telah diserang antara Inggris dan Uni Eropa, melewati perbatasan Irlandia yang sulit, mengancam proses perdamaian, dan menjaga provinsi itu dalam satu pasar. Itu tidak memerlukan kontrol perbatasan antara Inggris Raya dan Irlandia Utara, dan pemerintah Johnson menuntut penulisan ulang total dan mengancam untuk menangguhkan protokol. Aku Menolak. Ian Bond dari Pusat Reformasi Eropa mencatat bahwa dukungan untuk proses perdamaian luar biasa bipartisan di Amerika Serikat. Jika Johnson menganggapnya mengancam, reaksi di Washington akan keras.

Pemerintah AS telah menerima kenyataan Brexit, tetapi ingin Inggris memperbaiki hubungannya yang rusak dengan tetangganya. Seperti yang dikatakan Sophia Gaston dari Komite Kebijakan Luar Negeri Inggris, lembaga think tank lain sama pentingnya dalam kebijakan luar negeri dan keamanan seperti halnya geografi. Selain itu, pemerintah Johnson memperkuat kasus ini untuk melakukan lebih banyak hal Aku.

NS Aku Asalkan hanya hubungan yang sangat dekat dalam kebijakan luar negeri dan keamanan, yang dihindari. Tinjauan kebijakan luar negeri dan keamanan pemerintah Inggris baru-baru ini berbicara tentang hubungan dengan Prancis dan Jerman, tetapi sebagian besar telah mengabaikannya. Aku. Namun demikian, tidak mungkin untuk membangun hubungan bilateral yang erat hanya dengan individu Aku Anggota, karena mereka merumuskan kebijakan bersama di Brussel. Pemerintah Inggris yang paling efisien akan mencari hubungan yang lebih dekat dengan Amerika Serikat dan kedua negara Aku; Karin van Hipple sebagai sutradara Rusia Think-tank, menyarankan, selalu bisa menari dengan pasangan yang berbeda.

Peter Ricketts, mantan kepala Kantor Luar Negeri lainnya, menyebutkan dalam buku terbarunya, “Pilihan Hati,” bahwa Inggris telah jatuh jauh ke awal 1940-an, dan salah satu pendahulunya telah menyusun Piagam Atlantik. -Poster tatanan internasional pascaperang. Dia sekarang menjadi advokat aktif dari kolaborasi erat AkuKarena kekalahan Afghanistan menggarisbawahi kasusnya. Sayangnya, oposisi ideologis pemerintah mungkin berarti itu tidak akan terjadi. Sapi

Artikel ini muncul di bagian Inggris dari edisi cetak berjudul “Pertarungan Lain”

READ  ESPN menghapus Rachel Nichols dari pemrograman NSPA