Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kelas Pegasus | Kursi yang dipimpin oleh CJI untuk mendengarkan petisi N. Ram, Sashi Kumar pada 5 Agustus

Petisi oleh jurnalis senior disertakan bersama dengan petisi terpisah pada kasus yang sama yang diajukan oleh MP Rajya Sabha John Pritas dan Pengacara Pengadilan Tinggi ML Sharma.

Pengadilan Tinggi yang diketuai oleh Ketua Hakim India NV Ramana pada tanggal 5 Agustus akan mendengarkan a Petisi yang diajukan oleh dua jurnalis senior N. Ram dan Sashi Kumar Melakukan penyidikan secara mandiri yang dipimpin oleh mantan hakim atau hakim Mahkamah Agung pemantauan penonton Dari lebih dari 142 “target” potensial, Termasuk wartawan dan pengacaramenteri, politisi oposisi, pejabat konstitusi, dan aktivis masyarakat sipil, menggunakan spyware Israel kelas militer Pegasus.

Hakim Agung akan mendampingi Hakim Surya Kant di podium.

lebih jelas | Pegasus dan undang-undang pengawasan di India

Pada tanggal 5 Agustus, Pengadilan Tinggi, yang dikeluarkan pada tanggal 31 Juli 2021, menampilkan permohonan Tuan Ram dan Tuan Kumar yang terdaftar bersama dengan petisi terpisah tentang masalah yang sama yang diajukan oleh Rajya Sabha MP John Pritas dan Pengadilan Tinggi ML Sharma.

Petisi dari wartawan senior itu disebutkan oleh kepala advokat Kapil Sibal di hadapan pengadilan yang dipimpin oleh Ketua Mahkamah Agung India Nevada Ramana pada 30 Juli. Setuju dengan daftar kasus minggu depan.

Pak Sibal telah menyerukan sidang dipercepat karena petisi tersebut menyangkut masalah yang mempengaruhi hak-hak dasar dan kebebasan sipil warga negara dan bahkan keamanan nasional. Dia mengatakan masalah ini menyebabkan kegemparan tidak hanya di India tetapi juga secara global.

Baca juga | NSO Israel melarang beberapa agen pemerintah menggunakan spyware-nya atas tuduhan penyalahgunaan: Laporkan

“Pengawasan massal seperti itu menggunakan spyware tingkat militer meringkas banyak hak dasar dan tampaknya merupakan upaya untuk menyusup, menyerang, dan mengacaukan institusi independen yang berfungsi sebagai pilar fundamental sistem demokrasi kita,” kata petisi tersebut.

Mereka telah meminta pengungkapan penuh dari pemerintah apakah mereka mengizinkan intrusi, yang tampaknya merupakan upaya untuk menahan kebebasan berekspresi dan meredakan oposisi. Petisi itu mengatakan pemerintah belum memberikan jawaban langsung apakah peretasan ilegal itu dilakukan atas restunya.

Wartawan menegaskan bahwa spionase telah menyebabkan kemunduran serius terhadap hak atas kebebasan berekspresi dan privasi. Itu tidak memiliki dasar hukum. Memang, rezim hukum untuk pengawasan berdasarkan Bagian 5(2) dari Undang-Undang Telegraf tampaknya telah sepenuhnya dilewati. Warga sipil menjadi sasaran.

Baca juga | Pejabat pemerintah melewatkan pertemuan Dewan DPR di Pegasus

Program Pegasus, diproduksi oleh perusahaan senjata elektronik Israel Teknologi Grup NSO Terbatas, “Sangat canggih dan mampu menginfeksi ponsel/perangkat seluler tanpa interaksi apa pun dengan pemiliknya (juga dikenal sebagai Serangan Tanpa Klik)”.

Itu dapat melakukan pemantauan yang sangat mengganggu, termasuk melacak dan merekam panggilan, membaca teks dan pesan WhatsApp, mengumpulkan kata sandi, membaca email, mengakses foto dan video, mengaktifkan kamera dan mikrofon dan memungkinkan mereka untuk merekam acara, dan mengumpulkan informasi dari aplikasi. Itu bisa dipasang hanya dengan melakukan panggilan di perangkat target, bahkan jika panggilan itu tidak dijawab,” demikian isi petisi tersebut.

READ  Bank Dunia telah menangguhkan laporan Kemudahan Berbisnis setelah tinjauan etika