Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kelompok Neo-Nazi mencemari patung George Floyd di New York City Berita rasis

Front Patriot sel sayap kanan Amerika mengukir namanya di monumen pria kulit hitam yang dibunuh oleh prasasti.

Polisi mengatakan patung George Floyd telah dirusak dan ditandai dengan nama kelompok Nazi baru di New York City, kurang dari seminggu setelah diresmikan.

Monumen setinggi hampir dua meter untuk pria kulit hitam berusia 46 tahun yang dibunuh oleh seorang petugas polisi pada Mei tahun lalu ditutupi dengan cat pada Kamis pagi, kata pejabat polisi.

Prasasti itu berada di sel sayap kanan Patriot Front Amerika Serikat, yang juga dianggap telah menghancurkan penghormatan Floyd lainnya di negara tetangga New Jersey.

Pihak berwenang telah merilis sebuah video yang menunjukkan empat orang di dekat TKP di daerah Flatbush di Brooklyn.

[Screenshot/Reuters]

Cacat ini datang tepat sebelum hukuman Derek Zhou yang berusia 45 tahun pada hari Jumat, dan pembunuhan Floyd memicu protes terbesar untuk keadilan rasial di Amerika Serikat dalam beberapa dekade.

Polisi New York mengatakan mereka sedang menyelidiki serangan terhadap monumen tersebut.

“Saya akan benar-benar jelas dengan kelompok neo-Nazi yang melakukan ini: Keluar dari negara bagian kami,” tweet Gubernur New York Andrew Cuomo, menambahkan bahwa agen khusus dari polisi negara bagian akan maju untuk membantu penyelidikan.

“Kami akan membawa pengecut ini ke pengadilan,” komentar Wali Kota New York Bill de Blasio di Twitter.

Patung George – dibuat oleh seniman Chris Carnapucci – diresmikan pada hari Sabtu di hadapan saudara laki-laki George, Terence Floyd.

Pada Rabu sore atau Kamis dini hari, patung Floyd lainnya juga dilukis di depan balai kota Newark di New Jersey.

Menurut situs berita NJ.com, tulisan “Front Patriotik” juga ditemukan di sana sesaat sebelum patung perunggu itu dibersihkan.

READ  20 Maret Rumania: Jumlah infeksi SARS-CoV-2 tinggi - 6096 kasus baru - 20.03.2021

Polisi Newark telah meluncurkan penyelidikan.

Hukum Minnesota memberlakukan minimal 12,5 tahun penjara untuk Sue, yang telah dipenjara sejak dihukum karena tiga tuduhan pembunuhan dan pembunuhan dua bulan lalu.

Tetapi pemerintah harus dijatuhi hukuman maksimal 30 tahun penjara dengan alasan perilaku “sangat mengerikan” Suu Kyi.