Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Keluarga berharap kematian pria Garner akan menyebarkan kesadaran akan COVID-19 :: WRAL.com

Saudara laki-laki Garner yang meninggal karena infeksi COVID-19 yang parah menggunakan obituarinya untuk membagikan pesan penting.

Stephen A. meninggal dunia. Lawrence di Tennessee pada 24 Oktober pada usia 59 tahun. Dia menghabiskan sebagian besar hidupnya di Garner tetapi baru-baru ini pindah ke Nashville, di mana dia membantu orang-orang menemukan pekerjaan, sesuatu yang menurut keluarganya disebutnya sebagai “pekerjaan impian.” “

Dalam berita kematiannya, saudara laki-laki Lawrence, David Lawrence, menulis bahwa dia meninggal karena infeksi COVID-19 yang parah “setelah menolak untuk percaya bahwa Covid itu nyata dan menolak untuk mendapatkan vaksin” dan kemudian “menolak pergi ke rumah sakit ketika dia tidak bisa bernapas. .”

Menurut banding, Lawrence meninggalkan ibu, saudara laki-laki, putranya yang berusia 92 tahun, dan banyak orang lain yang mencintainya. Setelah tragedi itu, David mengatakan bahwa keluarga berusaha menjelaskan betapa pentingnya perjuangan melawan COVID, dan menunjukkan kepada orang-orang bagaimana pilihan Stephen memengaruhi mereka hari ini.

Saudaranya menulis: “Tolong, buat kematiannya berarti.” “Tolong pergi dan dapatkan vaksinasi untuk menghormatinya.”

David berterus terang tentang kematian saudaranya, dan sangat yakin bahwa dia akan tetap hidup seandainya dia divaksinasi. David mengatakan kepada WRAL News bahwa dia terakhir berbicara dengan Stephen pada 12 Oktober, dan akhirnya mengetahui bahwa ini adalah hari dimana Stephen dinyatakan positif COVID-19. Stephen tidak ingin ada yang tahu tentang diagnosisnya.

David mengatakan Stephen terdengar optimis ketika mereka berbicara, berbicara panjang lebar tentang pekerjaannya dan bagaimana dia melakukan semua pemotongannya.

READ  Jadwal peluncuran Falcon 9 dengan SXM 8 - Spaceflight Now

“Saya pikir semuanya berjalan dengan baik,” kata David.

Pada tanggal 24 Oktober, tidak sampai dua minggu kemudian, Stephen meninggal sendirian.

“Hal yang paling menyedihkan adalah dia meninggal sendirian dengan salah satu keluarganya,” kata David. Dia berkata, “Tidak ada alasan baginya untuk mati. Karena dia memiliki kekuatan di tangannya untuk bisa mendapatkan vaksin.”

David mengatakan keluarga berharap dapat menemukan pelipur lara dengan meyakinkan orang lain yang berisiko tertular virus COVID untuk divaksinasi.

“Jika kematian Stephen berarti apa-apa dan satu orang pergi dan divaksinasi dan menyelamatkan hidupnya, itulah yang saya harapkan,” kata David.